SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang wanita Perancis mengungkapkan alasan mengapa dia tidak diperkosa selama dia ditawan oleh Hamas

Seorang wanita Perancis mengungkapkan alasan mengapa dia tidak diperkosa selama dia ditawan oleh Hamas

Yerusalem. Seorang wanita Perancis-Israel yang baru saja kembali dari penawanan Jalur Gaza Dia mengkonfirmasi dalam sebuah wawancara bahwa dia hidup “bencana“, itu tadi Penculiknya dari Palestina meraba-raba dia Dia terus-menerus hidup dalam ketakutan akan pemerkosaan selama berminggu-minggu dia ditahan.

Mia bergarisA., 21 tahun dan memiliki kewarganegaraan ganda Israel dan Perancis, hadir Perayaan musik Di Israel selatan ketika militan Hamas menyerbu lokasi tersebut pada 7 Oktober. Lebih dari 300 orang tewas dan puluhan lainnya dibawa pergi Sandera.

Dia dibebaskan pada 30 November selama gencatan senjata selama seminggu.

Baca juga: Israel waspada terhadap kemungkinan tanggapan Hizbullah setelah pembunuhan pemimpin Hamas di Beirut

Dalam wawancara yang disiarkan di TV Israel Channel 13, Shem menyatakan bahwa dia kemudian ditangkap Keluar dari mobil yang terbakar Dari temannya. Dia mengatakan penculiknya mulai menyentuh bagian atas tubuhnya secara tidak pantas dan hanya berhenti ketika dia berteriak dan dia menyadari bahwa dia terluka. Peluru di lengan Dia terluka parah.

“Saya mulai berteriak, menjadi gila,” katanya. “Ada kendaraan dan mayat yang terbakar.”

Selama disandera, kata Shim, dia dikurung di sebuah rumah bersama keluarganya dan ayahnya mengawasinya 24 jam sehari. Dia menambahkan bahwa penampilannya yang terus-menerus membuatnya merasa tidak nyaman dan takut bahwa dia akan mencoba menyakitinya. Istri pria tersebut tidak menyukainya, dan terkadang melarangnya makan selama beberapa hari berturut-turut. Namun kehadirannya dan anak-anak pasangan tersebutlah yang mencegah penculiknya melakukan apa pun padanya.

Istrinya sedang pergi Dari kamar bersama anak-anak. Inilah satu-satunya alasan untuk ini Dia tidak memperkosa saya“Ada teroris yang mengawasi Anda 24/7,” kata wanita muda tersebut, yang menyatakan bahwa dia berada di ruangan gelap selama 54 hari disandera. Dia berkata: “Dia melihatmu dan memperkosamu dengan matanya.”

READ  Di negara manakah bandara terbesar di dunia berada dan penerbangan apa yang tiba di sini?

Otoritas Israel menyatakan hal itu Kekerasan seksual Hal ini merupakan bagian dari serangan Hamas ke Israel selatan dan mereka menuduh komunitas internasional meremehkan atau mengabaikan penderitaan para korban.

Baca juga: Dilaporkan lebih dari 100 orang tewas di Iran akibat ledakan saat memperingati terbunuhnya Jenderal Soleimani

Associated Press biasanya tidak mengidentifikasi korban kekerasan seksual, namun Shim telah berbicara secara terbuka tentang pengalamannya.

Mchemta menjadi berita utama internasional ketika Hamas merilis video dirinya disandera beberapa hari setelah dia disandera. Dia muncul dalam video sambil berbaring di tempat tidur sementara seseorang membalut lengan kanannya dan mengatakan dia ingin pulang. Pada saat itu, inilah tanda pertama kehidupan para sandera.

Shim mengatakan dia hampir tidak tidur saat ditahan karena ketakutan, dan dia juga tidak mandi. Dia tidak menerima obat. Dia mengatakan anak-anak penculiknya akan datang dari waktu ke waktu untuk melihatnya “seolah-olah dia adalah binatang di kebun binatang.”

Shim mengatakan dia dibawa dari rumah ke terowongan dan disandera bersama sandera lainnya selama hari-hari terakhirnya di penangkaran.

Saat itu, dia mengatakan bahwa dia mengetahui bahwa dia akan segera dibebaskan. Shim mengatakan dia ditahan bersama enam atau tujuh orang di sebuah ruangan kecil dan hanya menerima sepotong roti pita sehari. Dia bilang dia merasa bersalah terhadap sandera lain yang dia tinggalkan.

Skema tersebut berantakan selama wawancara, mengingat bahwa dia belum menerima kepulangannya saat memproses cobaan tersebut. “Saya tidak bisa menghilangkannya dari kepala saya,” katanya.

Baca juga “Sudah waktunya menghentikan perang dan bernegosiasi,” tuntutan keluarga sandera yang dibunuh oleh Israel



      
    Bergabunglah dengan saluran kami
      

      
EL UNIVERSAL sekarang tersedia di WhatsApp! Dari perangkat seluler Anda, temukan berita, opini, hiburan, tren paling relevan hari ini, dan banyak lagi.