SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini mungkin satu-satunya cara untuk mengakhiri pandemi COVID-19 selamanya

Ini mungkin satu-satunya cara untuk mengakhiri pandemi COVID-19 selamanya

Itu virus corona baruSeperti semua virus, ia berevolusi dan berevolusi. cepat. variabel demi alternatif. sub-variabel di antara variabel-variabel.

Virusnya aktif. Tetapi upaya kami untuk menahannya bereaksi. Tiga puluh empat bulan setelah pandemi covid-19kami masih belum menemukan cara untuk mengalahkan virus – dan memberi orang kekebalan yang bertahan bahkan saat virus berkembang.

Para ahli mengatakan kepada Daily Beast bahwa ini harus berubah. Ada banyak cara yang bisa berubah jika kita bisa memfokuskan sumber daya kita.

Vaksin hidung yang sangat efektif yang memberikan kekebalan jangka panjang. Vaksin global harus melawannya variabel saat ini dan masa depan. Atau, setidaknya, cara yang lebih cepat untuk meluncurkan booster baru.

Tetapi bahkan obat baru yang terbaik pun tidak akan berguna jika orang tidak meminumnya. Kesediaan masyarakat untuk memvaksinasi, daripada ketersediaan beberapa vaksin baru dan lebih baik, mungkin menjadi alasan utama kita terus tertinggal dalam penyebaran virus.

“Bagaimana kita keluar dari hari yang sulit simpul?” James Lawler, pakar penyakit menular di Pusat Medis Universitas Nebraska bertanya, mengacu pada komedi Bill Murray tahun 1993 tentang seorang pria yang terjebak dalam satu hari tanpa akhir. “Saya tidak yakin kita akan melakukannya dengan cepat.”

Virus corona baru telah bermutasi terus sejak pertama kali melompat dari hewan ke manusia di China pada akhir 2019. Setahun kemudian, bentuk awal virus digantikan oleh varian yang lebih berbahaya, delta, yang kemudian digantikan oleh infeksi. Varian Omikron dan suksesi sub-variabel – BA.1, BA.2, BA.4 dan BA.5 – mulai musim gugur yang lalu.

Semua varian dan sub varian utama ditandai dengan perubahan protein lonjakan, yang merupakan bagian dari virus yang membantunya menangkap dan menginfeksi sel kita. Baru-baru ini, semakin banyak mutasi muncul Di bagian lain dari virusseperti itu.

Ya, lebih dari dua pertiga populasi dunia yang berjumlah 7,8 miliar telah divaksinasi sebagian. Miliaran memiliki antibodi alami baru dari infeksi baru-baru ini. Dinding kekebalan ini mencegah hasil terburuk. Jumlah rawat inap dan kematian turun dari puncak terakhir mereka pada Februari.

READ  Orang-orang di 25 negara bagian telah terkena wabah salmonella yang misterius

Tetapi tidak ada indikasi bahwa virus SARS-CoV-2 telah melambat. Varian baru datang dengan akumulasi mutasi. Mengantisipasi masa depan di mana COVID akan menjadi masalah yang kurang lebih permanen, pejabat kesehatan di seluruh dunia mencoba untuk membuat strategi yang tidak ada duanya. Virus, tapi manajemen Dia.

Presiden AS Joe Biden mulai membingkai COVID sebagai masalah tahunan, seperti flu. Pada hari Selasa, Biden mendorong orang Amerika untuk mendapatkan booster messenger-RNA baru yang dibuat oleh produsen vaksin Pfizer dan Moderna untuk Omicron dan sub variannya.

Biden mengumumkan bahwa lebih banyak bala bantuan khusus varian dapat mengikuti. “Ketika virus terus berubah, kami sekarang dapat memperbarui vaksin kami setiap tahun untuk menargetkan varian dominan,” Dia berkata. “Sama seperti suntikan flu tahunan Anda, Anda harus mendapatkannya antara Hari Buruh dan Halloween.”

Tetapi ada masalah dengan mengambil pendekatan tahunan terhadap lonjakan COVID. Antibodi dari vaksin mRNA terbaik cenderung hilang setelah sekitar empat bulan. Jika Anda hanya diperkuat setahun sekali, Anda mungkin dilindungi dengan tingkat perlindungan yang lebih rendah hingga delapan bulan sekaligus.

Bisa. Sebenarnya, kami tidak tahu pasti berapa banyak — dan untuk berapa lama — booster baru akan bekerja. “Kami masih membutuhkan informasi ini untuk melihat apakah ini strategi yang layak,” kata Peter Hotez, pakar pengembangan vaksin di Baylor College, kepada The Daily Beast.

Sama bermasalahnya, pejabat kesehatan dan industri farmasi saat ini mengejar varian – membuat penambah baru berdasarkan bentuk dominan virus pada saat itu. Tetapi butuh berbulan-bulan untuk memformulasi ulang vaksin, mendapatkan izin dari pejabat kesehatan di hampir setiap 200 negara, dan kemudian memproduksi dan mendistribusikan dosisnya.

Saya benar-benar bingung dengan asumsi yang berlaku bahwa masa depan pandemi ini cerah.

READ  Omicron lebih ringan dari Delta tapi masih berantakan

Kami bergerak lebih lambat dari virus. Spesies baru dapat berkembang hanya dalam beberapa bulan. Tapi butuh waktu hampir satu tahun untuk mendapatkan booster Omicron di pasar. Ada risiko bahwa beberapa varian baru mungkin mengandung begitu banyak mutasi sehingga mereka menghindari antibodi dari vaksin yang dirancang untuk varian sebelumnya. Dalam hal ini, pendekatan tahunan untuk penguatan dapat menghasilkan celah perlindungan yang lebih panjang.

Para ahli mengatakan kepada Daily Beast ada sejumlah cara untuk mengikuti virus. Industri dapat merumuskan pendorong baru dengan lebih cepat — dan regulator pemerintah dapat menyetujuinya lebih cepat.

Metode lain adalah vaksin yang Anda hirup daripada disuntikkan. Vaksin hidung dapat merangsang respons kekebalan yang lebih luas dan lebih permanen, dengan menargetkan bagian tubuh – hidung dan tenggorokan – tempat SARS-CoV-2 lebih suka menetap sebelum menyebar ke paru-paru dan organ lain.

Ada juga kemungkinan vaksin “virus corona” universal yang dirancang untuk merangsang kekebalan terhadap virus corona yang muncul, SARS-CoV-2. Dan Virus corona terkait, yang jumlahnya puluhan.

Antibodi umum ini mungkin kurang efektif daripada antibodi hanya untuk satu virus, tetapi kekebalan yang agak lebih rendah itu harus bertahan bahkan ketika virus tertentu bermutasi menjadi bentuk yang sama sekali berbeda. “Setiap set antibodi kuat yang dapat menetralkan virus RNA seperti CoV-2 dapat memilih untuk lolos dari mutasi,” Barton Hines, seorang ahli imunologi di Institut Vaksin Manusia Universitas Duke yang bekerja pada dosis global tunggal, mengatakan kepada The Daily Beast.

Ada beberapa vaksin hidung yang sedang dikembangkan, termasuk satu di University of Iowa – dan sekitar selusin vaksin global utama juga sedang dikembangkan. Dua upaya utama adalah Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi di Norwegia dan Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS.

Tetapi semua upaya ini sebagian bergantung pada dukungan pemerintah. Dan negara berkantong tebal, Amerika Serikat, Rantai dompet ditutup Setelah bertahun-tahun memberikan dukungan yang murah hati untuk penelitian COVID.

READ  Pemimpin Orange County menginginkan tingkat vaksinasi 50% sebelum mandat masker relaksasi

Peluncuran dorongan yang lebih cepat juga akan bergantung pada pendanaan pemerintah – serta reformasi besar terhadap mandat di negara-negara di mana regulator cenderung memimpin. Sekali lagi, ini berarti Amerika Serikat, negara yang belum tentu terkenal dengan kompetensi regulasinya.

Tapi ada kendala yang lebih besar lagi. Penyerapan vaksin dan booster stabil di seluruh dunia ketika pandemi mendekati tahun keempat dan kelelahan dimulai. Bahkan jika industri meluncurkan batch baru setiap beberapa bulan dan regulator menyetujuinya dengan cepat, apakah cukup banyak orang yang ditantang dengan cukup cepat untuk memperlambat penularan virus?

Lawler mengatakan dia skeptis. Masalahnya adalah bahwa kita cenderung memiliki penyerapan vaksin baru yang sangat buruk. Setiap dosis booster memiliki penyerapan yang berkurang.”

Pesan pemerintah mungkin membantu, tetapi itu juga tergantung pada pendanaan, yang semakin langka. “Kami membutuhkan program advokasi untuk membuat orang menerima bala bantuan tahunan atau reguler, tetapi itu belum terjadi,” kata Hotez.

Jadi dunia menetapkan pendekatan tahunan untuk COVID, tetapi tanpa alat untuk memastikan strategi tahunan berhasil. Ini belum tentu menjadi masalah besar saat ini, karena miliaran orang masih memiliki antibodi dari infeksi sebelumnya.

Tetapi ketika antibodi itu hilang, kita akan dihadapkan pada pilihan. Induksi antibodi dengan vaksin yang lebih baik dan lebih cepat, atau bawa gelombang infeksi besar lainnya.

Alternatifnya – berpura-pura bahwa COVID akan hilang – adalah naif. “Saya benar-benar bingung dengan asumsi yang berlaku bahwa masa depan pandemi ini cerah,” kata Lawler. “Ini mengulangi kesalahan wawasan yang sama persis yang telah kita tunjukkan secara kolektif selama dua tahun terakhir. Saya kira saya seharusnya sudah belajar sekarang bahwa kita tidak belajar.”