SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inilah cara melihat Komet Leonard di Vancouver

Bulan ini kemungkinan akan menjadi kesempatan terakhir bagi manusia untuk melihat komet berusia 70.000 tahun sebelum orbitnya mengeluarkannya dari tata surya kita.

Komet Leonard baru-baru ini ditemukan dan Sepotong batu dan es khusus yang bersinar bergegas melalui ruang. Komet itu diperkirakan akan menyapu cukup dekat ke Bumi untuk dilihat dengan mata telanjang beberapa kali bulan ini, yang paling dekat pada 6 Desember. Namun, seorang fotografer lokal berhasil memotretnya lebih awal.

Rob Lyons adalah seorang fotografer dan anggota Dewan Masyarakat Astronomi Kerajaan Kanada. kita masuk Vancouver itu hebat Dia memamerkan karyanya sebelumnya ketika dia menangkap aurora borealis yang berkilauan di atas kota awal tahun ini.

Lyons memulai lebih awal minggu ini untuk mengejar komet tetapi dia membunyikan alarm.

“Saya sangat senang,” Lions Dia baru-baru ini menulis di halaman Instagram-nya. “Langit cerah jarang terjadi akhir-akhir ini dan komet jauh lebih banyak. Saya berpakaian dan membawa perlengkapan saya ke permukaan hanya untuk bertemu dengan awan. Aplikasi cuaca saya menjanjikan beberapa evakuasi sekitar jam 5 pagi jadi saya mengatur semuanya dan menunggu langit menjadi cerah. Saat mereka berpisah. Di dalamnya, mereka menyusun rencana pemotretan saya dan saya kembali tidur.”

Setelah membiarkan peralatannya berjalan, dia berhasil menangkap bidikan komet yang menakjubkan, tetapi dia berharap bisa mendapatkan bidikan komet yang lain sebelum akhir tahun 2021.

“Komet Leonard sedang dalam perjalanan mengelilingi Matahari dan akan menjadi lebih terang selama Desember hingga awal Januari dan akan terlihat oleh kamera dan teropong dan bahkan mungkin dengan mata telanjang, jika awan pecah!” Buku Lyon.

Menurut sebuah laporan oleh NPRJika Anda dapat menemukan Biduk, Anda dapat menemukan Komet Leonard pada hari Senin, 6 Desember sekitar pukul 5 pagi dengan mengikuti lekukan Biduk melewati ujung pegangannya.

READ  Astronot berurusan dengan spacewalk untuk memasang panel surya di Stasiun Luar Angkasa Internasional

“Komet itu akan berukuran sekitar setengah dari lebar kepalan tangan yang terkepal ke kiri,” tulis NPR. “Anda mungkin melihatnya dengan mata telanjang, tetapi kemungkinan besar Anda membutuhkan endoskopi [or] teleskop”.

Jika Anda melewatkan tanggal 6 Desember, kesempatan Anda berikutnya untuk melihat komet adalah pada malam tanggal 17 Desember.

“Kali ini, cari Venus di barat daya. Planet ini adalah objek paling terang di langit setelah matahari dan bulan. Komet akan berada di antara Venus dan cakrawala.”

Untuk kesempatan terbaik melihat komet, Anda mungkin ingin keluar dari kota dan jauh dari polusi cahaya.