SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inilah yang dinanti-nantikan oleh para pemuda Amerika ini setelah mendapatkan vaksin Covid-19

Inilah yang dinanti-nantikan oleh para pemuda Amerika ini setelah mendapatkan vaksin Covid-19

Meskipun ini adalah bagian dari kehidupan yang kita anggap biasa untuk remaja, dalam satu tahun terakhir ini tidak ada bagi jutaan anak muda Amerika.

Dan itulah yang paling membuat Henzie bersemangat ketika dia pergi bersama ibunya untuk mencoba membuat janji temu di CVS Pharmacy di Los Angeles pada hari Kamis.

“Aku benci itu,” kata Henzi. “Sekolahnya sangat sulit.” Afiliasi CNN KCBS Tahun lalu dalam epidemi. “Itu tidak normal.”

Ketika ditanya bagaimana perasaannya setelah vaksinasi, Henzie berkata: Gratis.

jarak Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S. Minggu ini, mereka setuju untuk memvaksinasi remaja di bawah usia 12 tahun terhadap Covid-19, karena beberapa situs vaksinasi mengirimkan dosis pertama kepada pelanggan muda mereka pada Kamis pagi.

Banyak dari penduduk baru yang memenuhi syarat imunisasi, yang biasa duduk di ruang kelas dengan teman-teman mereka dan berolahraga setelah sekolah, menghabiskan lebih dari satu tahun di rumah dan terbatas untuk berinteraksi dengan keluarga mereka. Sekarang setelah mereka dapat melindungi diri dari virus, mereka sangat ingin kembali ke kehidupan normal mereka.

“Saya masih akan memakai topeng saya, tapi sekarang saya bisa pergi ke negara bagian untuk bermain bisbol, karena saya bermain dalam tim, dan saya bisa melihat keluarga saya dan lebih sering bergaul dengan mereka,” kata Brandon Paisley, 12 tahun. – dari Chicago.

Bahkan bagi mereka yang mulai kembali ke kelas, vaksinasi adalah langkah lain menuju kehidupan normal.

“Saya sudah selesai memakai topeng, dan saya ingin sekolah kembali normal sehingga semua orang bisa kembali dan berolahraga kembali normal,” kata Gweni Lopez, 15 tahun, yang juga dari Chicago. “Saya melakukan pekerjaan hybrid tetapi banyak orang tidak pergi ke tempat yang tetap jadi jelas tidak seperti biasanya.”

READ  Iowa melaporkan jumlah rawat inap terendah karena COVID-19 dalam lebih dari setahun

Para ahli mengatakan bahwa meskipun anak-anak dan remaja belum diklasifikasikan sebagai kelompok usia yang paling berisiko terkena penyakit Covid-19 yang parah dan kematian, mereka tetap berisiko.

& # 39;  Apa yang terjadi jika Anda tidak punya kesempatan?  & # 39;  Para orang tua mempertimbangkan apakah akan memberi makan anak remaja mereka

CDC mengatakan pada hari Rabu bahwa lebih banyak remaja biasanya dirawat di rumah sakit karena penyakit virus korona parah akibat influenza.

“Remaja berusia antara 12 dan 17 tahun berisiko terkena penyakit serius akibat Covid-19,” kata Dr. Sarah Oliver dari CDC pada pertemuan penasihat vaksin eksternal di CDC. “Lebih dari 1,5 juta kasus dan lebih dari 13.000 rawat inap telah dilaporkan sejauh ini di antara remaja berusia 12-17 tahun.”

Oliver mengatakan bahwa anak-anak dan remaja mulai menjadi proporsi yang lebih besar dari kasus infeksi virus korona.

Bagi beberapa orang tua, ketersediaan vaksin sangat melegakan.

René berkata: “Kami tidak bisa menunggu orang muda untuk melakukan hal yang sama seperti yang dilakukan orang lain: untuk dapat bertemu dalam kelompok, untuk dapat sedikit rileks dan tidak merasa terlalu gugup tentang infeksi ini.” Slade, yang putri remajanya, Alana, divaksinasi di Rush University Medical Center di Chicago pada Kamis.

Alana mengatakan bahwa dia juga senang mendapatkan vaksin tersebut, dan berharap rekan-rekannya akan mengikutinya sehingga epidemi tersebut dapat segera diberantas.

Dia berkata, “Jangan takut, ini hanya sejumput.”