SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inti bumi tampaknya terbungkus dalam struktur kuno yang tak terduga: ScienceAlert

Inti bumi tampaknya terbungkus dalam struktur kuno yang tak terduga: ScienceAlert

Peta paling akurat mengenai geologi yang mendasari belahan bumi selatan mengungkapkan sesuatu yang belum kita ketahui sebelumnya: dasar laut kuno yang mungkin membungkus inti bumi.

Lapisan tipis namun padat ini terdapat sekitar 2.900 kilometer (1.800 mil) di bawah permukaan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan April. Kedalaman ini adalah tempat bertemunya inti luar logam cair dengan mantel berbatu di atasnya. Ini adalah Batas dasar mantel (CMB).

“Investigasi seismik seperti yang kami lakukan memberikan gambaran resolusi tertinggi mengenai struktur internal planet kita, dan kami menemukan bahwa struktur ini jauh lebih kompleks daripada yang kita duga sebelumnya.” Dia berkata ahli geologi Samantha Hansen dari Universitas Alabama ketika hasilnya diumumkan.

Memahami dengan tepat apa yang ada di bawah kaki kita – sedetail mungkin – sangat penting untuk mempelajari segala sesuatu mulai dari letusan gunung berapi hingga perubahan medan magnet bumi, yang melindungi kita dari radiasi matahari di luar angkasa.

Gelombang seismik yang dihasilkan oleh gempa bumi di Belahan Bumi Selatan telah digunakan untuk mengambil sampel struktur ULVZ di sepanjang batas inti-mantel Bumi. (Edward Garnero dan Universitas Negeri Mingming Li/Arizona)

Hansen dan rekan-rekannya menggunakan 15 stasiun pemantauan yang terkubur di es Antartika untuk memetakan gelombang seismik yang disebabkan oleh gempa bumi selama periode tiga tahun. Cara gelombang ini bergerak dan memantul mengungkapkan komposisi materi di dalam bumi. Karena gelombang suara bergerak lebih lambat di wilayah ini, maka wilayah ini disebut wilayah kecepatan sangat rendah (ULVZs).

“analisis [thousands] Dari rekaman seismik dari Antartika, metode pencitraan resolusi tinggi kami menemukan anomali tipis pada material di CMB di mana pun kami memeriksanya. Dia berkata Ahli Geofisika Edward Garnero dari Arizona State University.

Ketebalan material berkisar beberapa kilometer [tens] kilometer. Hal ini menunjukkan bahwa kita melihat pegunungan di jantung bumi, yang di beberapa tempat lima kali lebih tinggi dari Gunung Everest.”

READ  Wabah campak yang nyata di Distrik Kepolisian Chicago

Menurut para peneliti, ULVZ ini kemungkinan besar merupakan kerak samudera yang terkubur selama jutaan tahun.

Meskipun kerak bumi yang tenggelam tidak berada di dekat zona subduksi yang diketahui di permukaan – yaitu area di mana lempeng tektonik yang bergerak mendorong batuan turun ke interior bumi – simulasi yang ditampilkan dalam penelitian ini menunjukkan bagaimana arus konveksi dapat menggerakkan dasar laut kuno kembali ke tempatnya semula. beristirahat. Sekarang. .

mantel konveksi
Pergerakan batuan di dalam mantel. (Hansen dkk., Kemajuan ilmu pengetahuan2023)

Sulit untuk membuat asumsi tentang jenis batuan dan pergerakannya berdasarkan pergerakan gelombang seismik, dan para peneliti tidak mengesampingkan pilihan lain. Namun, hipotesis dasar laut tampaknya menjadi penjelasan yang paling mungkin untuk ULVZ tersebut saat ini.

Ada juga dugaan bahwa kerak samudera purba ini mungkin membungkus seluruh inti, meskipun sangat tipis sehingga sulit untuk mengetahui secara pasti. Survei seismik di masa depan seharusnya dapat memberikan gambaran yang lebih menyeluruh.

Salah satu cara penemuan ini dapat membantu ahli geologi adalah dengan mempelajari bagaimana panas keluar dari inti yang lebih panas dan padat ke dalam mantel. Dan perbedaan komposisi antara kedua lapisan ini lebih besar dibandingkan antara batuan permukaan padat dan udara di atasnya di tempat kita tinggal.

“Penelitian kami memberikan hubungan penting antara struktur Bumi yang dangkal dan dalam serta keseluruhan proses yang menggerakkan planet kita.” Dia berkata Hansen.

Penelitian ini telah dipublikasikan di Kemajuan ilmu pengetahuan.

Versi sebelumnya dari artikel ini diterbitkan pada April 2023.