SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Iran mengancam Trump dengan undang-undang untuk menutup pembunuhan Soleimani pada tahun 2020

Teheran: kepala IranPermintaan, Ibrahim Raisi, pada hari Senin, undang-undang pelacakan untuk mantan Presiden Republik Amerika Serikat Donald Trump untuk membunuh sang jenderal Qassem Soleimani, yang kematiannya menandai dua tahun hari ini.

“Pemerkosa, pembunuh, dan penjahat, mantan presiden Amerika Serikat harus diadili, dan harus tunduk pada hukum ‘Gisa’ (Talion),” kata Reese pada upacara utama untuk mengenang mantan personel militer. Masjid Al-Musalla.. dari Teheran.

Soleimani, mantan jenderal di komando Pasukan Quds dari Pengawal Revolusi Iran, tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS pada 3 Januari 2020 di dekat bandara Baghdad ketika truf Dia adalah presiden Amerika Serikat.

Hari ini, kepala ekstremis konservatif menyerukan Trump, mantan Menteri Luar Negeri Michael Pompeo dan pejabat senior AS lainnya untuk diadili di pengadilan yang “adil” dan penerapan undang-undang “GISA” terhadap mereka.

Di Iran, undang-undang GISA adalah jenis undang-undang pembalasan yang memungkinkan korban menyebabkan agresor mengalami kerugian yang sama seperti yang dia lakukan.

balas dendam

Presiden Iran memperingatkan bahwa jika Trump dan Pompeo tidak dimakzulkan, bangsa (komunitas Muslim) akan mengambil keadilan ke tangannya sendiri.

“Kalau begitu, bangsa ini akan membalaskan dendam Soleimani.” truf Dan Pompeo tidak akan menghadapi keadilan.”

Raisi membuat jaminan ini di Masjid Musalla, di mana ribuan orang pergi untuk memperingati sang jenderal dengan doa, nyanyian dan bahkan air mata.
Mereka juga meneriakkan, seperti biasa, “Matilah Amerika” dan “Matilah Israel.”

“Kami berutang banyak padanya, itu adalah tugas kami untuk datang hari ini, dan kami tidak akan pernah melupakan kejahatan ini,” Khadi Mohammadi, 45, yang tinggal di Teheran, menjelaskan kepada Efe di masjid.

“Saya datang untuk memberi tahu Amerika Serikat bahwa jenderal kami tidak mati, dia masih hidup dan kami akan melanjutkan perjalanannya,” kata Sfarali Tohidlow, 72.

READ  Video: "Daya tarik" singa di Lebanon memancing kemarahan

Dalam hal ini, Pemimpin Tertinggi Iran, Ali Khamenei, memperingatkan akan hal ini Soleimani Dia masih menjadi ancaman bagi musuh-musuhnya, dan dia masih mati.
Khamenei berkata: “Martir Soleimani lebih berbahaya bagi musuh-musuhnya daripada Jenderal Soleimani.”

Seperti yang dijanjikan oleh pemuka agama truf Dia akan membayar “kejahatannya”, meskipun dia tidak menjelaskan caranya.

Dalam beberapa hari terakhir, kota-kota seperti Teheran telah dipenuhi dengan kartel yang merayakan mantan militer, yang digambarkan oleh rezim sebagai “pahlawan”, “martir”, “aktivis sosial”, “aktivis perubahan iklim” dan “diplomat”.

Juga, doa diadakan di wilayah kota yang terpisah, kompetisi puisi, konferensi untuk putri tentara, dan pameran rudal Republik Islam.

kematian Soleimani Itu menyebabkan krisis yang kuat antara Teheran dan Washington.

Iran Ini menanggapi dengan serangan rudal di dua pangkalan AS di Irak, yang tidak mengakibatkan korban.

perdagangan nuklir

Peringatan itu datang pada hari yang sama ketika negosiasi untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir 2015 dilanjutkan di Wina, setelah jeda tiga hari selama liburan akhir tahun.

Iran, Jerman, Prancis, Inggris, China, Rusia, dan Amerika Serikat secara tidak langsung berusaha memulihkan kesepakatan yang membatasi program nuklir Iran dengan imbalan pencabutan sanksi AS.

Washington meninggalkannya pada 2018 dan memberlakukan tindakan hukuman baru terhadap Iran, yang ditanggapi Iran dengan melanggar pembatasan program nuklirnya dan mengumpulkan lebih banyak uranium daripada yang diizinkan.

Kontak Wina memiliki tujuan ganda: untuk membuat Amerika Serikat kembali ke dalam perjanjian dan Iran untuk sepenuhnya mematuhinya sekali lagi.

agv