SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Israel dan Hamas saling tuding melanggar gencatan senjata – DW – 28/11/2023

Israel dan Hamas saling tuding melanggar gencatan senjata – DW – 28/11/2023

Lanjut ke bagian selanjutnya: Israel dan Hamas bertukar keluhan mengenai pelanggaran gencatan senjata

28 November 2023

Israel dan Hamas saling menyampaikan keluhan mengenai pelanggaran gencatan senjata

Tentara Israel dan gerakan Islam Hamas, yang dianggap teroris oleh Uni Eropa dan negara lain, saling tuding melanggar gencatan senjata yang berlaku di Jalur Gaza pada Selasa (28/11/2023) usai insiden yang terjadi di utara Gaza. Jalur. Kantong tempat sejumlah tentara Israel terluka.

“Dalam satu jam terakhir, tiga alat peledak diledakkan di samping pasukan tentara Israel di dua lokasi berbeda di Jalur Gaza utara, yang melanggar kerangka penghentian operasi. Di salah satu lokasi, teroris juga melepaskan tembakan ke arah pasukan,” kata juru bicara militer Israel. Sejumlah tentara terluka ringan dalam insiden ini.”

Sementara itu, Brigade Al-Qassam, sayap militer gerakan Hamas, mengecam “pelanggaran gencatan senjata yang jelas-jelas Israel” dalam sebuah episode “gesekan di lapangan,” meskipun mereka dengan jelas menyatakan bahwa mereka “berkomitmen pada gencatan senjata.” selama musuh tetap berkomitmen.” (Effie, AP/Minnesota, G bad)

https://p.dw.com/p/4ZXj3

Lewati ke bagian selanjutnya WHO: Lebih banyak orang di Gaza akan meninggal karena penyakit dibandingkan karena pemboman

28 November 2023

WHO: Lebih banyak orang di Gaza akan meninggal karena penyakit dibandingkan akibat pemboman

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada Selasa (28/11/2023) bahwa jumlah orang yang mungkin mulai meninggal karena penyakit melebihi jumlah kematian akibat perang di Jalur Gaza, akibat penyebaran penyakit menular yang dapat menyebabkan kematian. cepat berakibat fatal bagi orang yang menderita penyakit.Menular. Kelemahan tubuh terutama pada anak-anak. “Kita akan mulai melihat lebih banyak orang meninggal karena penyakit dibandingkan akibat pengeboman jika kebutuhan kesehatan minimum untuk hidup kembali tidak terpenuhi,” kata Margaret Harris, juru bicara organisasi tersebut.

Ketika gencatan senjata dimulai lima hari yang lalu, Organisasi Kesehatan Dunia melakukan penilaian cepat terhadap situasi di Gaza dan menetapkan bahwa masalah kesehatan yang paling serius adalah kurangnya layanan makanan, air dan sanitasi, dan sudah banyak kasus anak-anak yang menderita penyakit tersebut. diare. Ia juga mencatat betapa parahnya kekurangan tenaga kesehatan, kurangnya konsultasi medis, dan penumpukan sampah di sekitar rumah sakit, yang juga digunakan oleh warga sipil sebagai tempat berlindung. “Tidak ada obat, tidak ada vaksin, tidak ada akses terhadap air bersih, kebersihan atau makanan,” tutup Harris. (EFE, Reuters/DS)

READ  Amnesty International telah memperingatkan bahwa AMLO akan mengerahkan lebih banyak tentara daripada Peña Nieto dan Calderon

https://p.dw.com/p/4ZXKH

Lanjut ke bagian berikutnya, Kanselir Jerman menyambut baik pembebasan para sandera dan menyerukan Hamas untuk membebaskan mereka semua

28 November 2023

Kanselir Jerman menyambut baik pembebasan para sandera dan menyerukan Hamas untuk membebaskan mereka semua

Olaf Schulz.
Olaf Schulz.Foto: Michael Kapler/DPA/Aliansi Gambar

Hari ini, Selasa (28/11/2023), Kanselir Jerman Olaf Schulz merayakan pembebasan sejumlah sandera yang ditahan oleh Hamas dalam beberapa hari terakhir, termasuk warga negara Jerman juga, dan meminta organisasi teroris tersebut segera membebaskan sandera lainnya. . “Dalam beberapa hari terakhir, teroris Hamas akhirnya membebaskan para sandera. Para sandera, teman-teman mereka, dan keluarga mereka telah mengalami hal yang tidak terbayangkan selama beberapa minggu terakhir. Saya lebih bahagia dan lega karena mereka kini bebas dan aman,” ujarnya.

Dia menambahkan bahwa kehadiran banyak orang Jerman di antara mereka yang dibebaskan adalah “alasan lain yang membuat mereka gembira.” “Tentu saja, pembebasan ini hanyalah langkah awal. Hamas masih memiliki lebih dari seratus perempuan, laki-laki dan anak-anak. Mereka juga harus segera dibebaskan,” katanya, seraya menekankan bahwa pemerintah Jerman “akan terus melakukan pembebasan.” berkontribusi dengan sekuat tenaga.” (Efe, dpa/dz)

https://p.dw.com/p/4ZX5u

Lanjut ke bagian selanjutnya.Sebuah kapal militer Perancis tiba di Mesir untuk memberikan dukungan medis kepada penduduk Gaza

28 November 2023

Sebuah kapal militer Perancis tiba di Mesir untuk memberikan dukungan medis kepada warga Gaza

Kapal pengangkut helikopter Dixmod Prancis, yang dikirim Paris ke Mesir, tiba di pelabuhan El Arish pada Senin, menurut Menteri Pertahanan Prancis Sebastien Lecornu, Selasa (28/11/2023). Kapal tersebut telah diadaptasi menjadi rumah sakit dan memiliki 40 tempat tidur dan dua ruang operasi, yang akan digunakan untuk memberikan bantuan medis kepada warga sipil yang mengalami luka ringan di Gaza.

“Kapal tersebut telah dimodifikasi untuk berfungsi sebagai kapal rumah sakit,” kata Lecornu, menjelaskan bahwa Prancis juga telah mengirimkan tim yang terdiri dari tujuh tentara yang akan berfungsi sebagai “penghubung” antara Mesir dan Israel untuk memfasilitasi evakuasi warga Palestina yang terluka, selain itu . Kepada 22 dokter (16 dokter bedah dan 6 dokter anak). Menteri Perancis menjelaskan bahwa perawatan stabilisasi akan diberikan kepada pasien di atas kapal, khususnya di bidang ortopedi dan oftalmologi. (EFE, Reuters/DS)

https://p.dw.com/p/4ZWjt

Lanjut ke bagian selanjutnya Amerika Serikat mengirimkan tiga pesawat militer ke Mesir untuk memberikan bantuan ke Gaza

Amerika Serikat, pada Selasa (28/11/2023), mengumumkan pengiriman tiga pesawat militer ke Bandara Al-Arish Mesir, yang terletak sekitar 40 kilometer dari Jalur Gaza, untuk memberikan bantuan ke Jalur Palestina. Pesawat tersebut memuat pakaian musim dingin, perlengkapan medis dan makanan, termasuk wadah makanan untuk anak-anak. Penerbangan tersebut diumumkan sehari setelah Presiden Joe Biden mengumumkan bahwa dia akan memanfaatkan perpanjangan gencatan senjata untuk mengirimkan lebih banyak bantuan ke Gaza.

Pesawat-pesawat tersebut diperkirakan akan mendarat di Al-Arish pada hari Selasa dalam operasi yang dikoordinasikan dengan PBB. Namun, mereka bukanlah orang pertama yang tiba di Al-Arish, tempat bantuan kemanusiaan telah terkumpul dan memasuki Jalur Gaza dengan truk selama berhari-hari. Menurut Bulan Sabit Merah Mesir, hingga 22 November, sebanyak 133 pesawat dari tiga puluh negara yang membawa semua jenis bantuan kemanusiaan telah mendarat di Al-Arish. (EFE, AFP/DS)

https://p.dw.com/p/4ZWah

Lewati ke bagian berikutnya PBB: “Situasi di Gaza masih merupakan bencana besar”

28 November 2023

PBB: Situasi di Gaza masih merupakan bencana besar

Koordinator Khusus PBB untuk Proses Perdamaian Timur Tengah, Tor Wennesland, hari ini, Selasa (28/11/2023), mengecam bahwa “situasi di Gaza tetap menjadi bencana” meskipun bantuan kemanusiaan masuk berkat gencatan senjata yang dicapai Israel. Pemerintah Israel dan gerakan teroris Hamas. “Situasi kemanusiaan di Gaza masih merupakan bencana besar dan membutuhkan bantuan dan pasokan tambahan segera dengan cara yang lancar, dapat diprediksi, dan berkelanjutan untuk meringankan penderitaan warga Palestina yang tak tertahankan di Gaza,” kata pejabat PBB tersebut.

Winsland juga menyatakan “kepuasannya” terhadap masuknya bantuan kemanusiaan ke Jalur Gaza, dan menggambarkannya sebagai “kemajuan kemanusiaan yang penting, terutama bagi warga sipil yang hidup dalam siksaan akibat senjata atau pemboman.” Menurut Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (OCHA), beberapa ton bantuan berhasil mencapai Gaza utara selama penghentian permusuhan. Bantuan ini mencakup makanan siap saji, air, tenda dan selimut, serta obat-obatan dan bahan bakar untuk mengoperasikan instalasi desalinasi dan pengolahan air limbah. (Efe, dpa/dz)

https://p.dw.com/p/4ZW3r

Lanjut ke bagian selanjutnya: Anak di bawah umur Perancis yang dibebaskan oleh Hamas dalam kondisi baik

28 November 2023

Anak-anak Perancis yang dibebaskan oleh Hamas berada dalam kondisi baik

Hari ini, Selasa (28/11/2023), Menteri Luar Negeri Prancis Catherine Colonna pada Senin merayakan pembebasan tiga pemuda Prancis, dalam kerangka kesepakatan antara Israel dan gerakan teroris Hamas. Pihak berwenang menambahkan bahwa semuanya dalam kondisi baik.

READ  Bagaimana mengidentifikasi minyak zaitun yang baik

“Kami punya berita dan ini bagus,” kata Colonna tentang pembebasan anak di bawah umur, Eitan, 12, Erez, 12, dan Sahar, 16. “Bagus sekali, ini sangat melegakan.” “Tiga anak Perancis akhirnya dibebaskan, dan kita sekarang harus bekerja tanpa penundaan untuk membebaskan semua sandera lainnya,” kata Colonna, sambil mencatat bahwa masih ada lima warga negara Perancis yang hilang dan mungkin termasuk di antara mereka yang ditangkap oleh kelompok ekstremis tersebut. (Reuters, AFP/DS)

https://p.dw.com/p/4ZW2X

Lewati ke bagian berikutnya Warga Thailand yang dibebaskan oleh Hamas akan kembali ke negaranya pada hari Kamis

28 November 2023

Warga Thailand yang dibebaskan oleh Hamas dijadwalkan kembali ke negaranya pada hari Kamis

Ke-17 warga Thailand yang dibebaskan oleh kelompok teroris Hamas selama periode gencatan senjata dengan Israel saat ini akan kembali ke Thailand pada hari Kamis, sementara 15 warga Thailand lainnya masih ditahan oleh gerakan Islam tersebut. Menteri Luar Negeri Thailand, Barnbury Pahidha-Nokara, berencana tiba di Israel pada Selasa (28/11/2023) untuk mengunjungi rombongan warga Thailand yang dibebaskan dan tiga warga lainnya yang terluka dalam penyerangan 7 Oktober itu.

Kepala diplomasi Thailand akan tetap berada di Israel hingga Rabu dan akan kembali ke Thailand bersama warga Thailand yang dibebaskan oleh Hamas, dalam penerbangan yang dijadwalkan tiba di negara Asia pada Kamis sore. Pembebasan sandera ini disebabkan oleh negosiasi paralel yang dilakukan oleh otoritas Thailand dan bukan karena kesepakatan yang dicapai antara Israel dan Hamas, yang dimediasi oleh Qatar, Mesir dan Amerika Serikat, untuk membebaskan sandera lain dalam kerangka gencatan senjata.

Jumat lalu, pada hari pertama gencatan senjata yang disepakati antara Israel dan Hamas, sepuluh warga Thailand dibebaskan, empat orang dibebaskan pada hari Sabtu dan tiga lainnya pada hari Minggu. Banyak dari mereka yang dibebaskan tidak termasuk dalam daftar sandera resmi Thailand, sehingga jumlah warga Thailand yang ditahan sejak 7 Oktober meningkat menjadi 32 orang, dan 15 di antaranya masih berada di tangan Hamas. (evi, ab/dz)

https://p.dw.com/p/4ZVs4