SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Neuroscience News logo for mobile.

Isyarat yang berarti: Kunci untuk meningkatkan kapasitas memori visual

ringkasan: Para peneliti telah menemukan bahwa kapasitas memori kerja visual kita tidak statis, tetapi dapat diperluas ketika rangsangan bermakna.

Teori tradisional telah menyatakan bahwa kemampuan memori kerja visual, yang sangat penting untuk berbagai kemampuan kognitif, diperbaiki. Namun, studi ini menemukan bahwa ketika disajikan dengan objek yang dapat dikenali, individu mampu menyimpan lebih banyak informasi visual daripada ketika disajikan dengan versi campuran dan tidak berarti dari objek yang sama.

Pengungkapan penting ini memiliki implikasi untuk memikirkan kembali alat diagnostik klinis dan sistem AI.

Fakta-fakta kunci:

  1. Peneliti Dartmouth menemukan bahwa kapasitas individu untuk memori kerja visual dapat diperluas ketika rangsangan bermakna.
  2. Selama percobaan, peserta dapat mengingat warna objek yang dapat dikenali lebih baik daripada warna versi campuran yang tidak dapat dikenali dari objek yang sama.
  3. Temuan ini menunjukkan kebutuhan untuk mengevaluasi kembali alat diagnostik memori dan dapat memengaruhi cara sistem AI memodelkan dan memanipulasi perilaku manusia.

sumber: Universitas Darmouth

Ingatan manusia sangat penting untuk semua yang kita lakukan. Dari mengingat wajah seseorang yang baru saja Anda temui hingga menemukan ponsel yang baru saja Anda tinggalkan di atas meja, “memori kerja visual”—sistem kognitif utama yang menjaga informasi visual dalam keadaan aktif untuk waktu yang singkat—memainkan peran penting. .

Pekerjaan sebelumnya telah menemukan bahwa kapasitas memori kerja visual berkorelasi baik dengan kemampuan kognitif penting lainnya seperti kinerja akademik dan kecerdasan cair, yang mencakup penalaran umum dan pemecahan masalah, sehingga memahami keterbatasannya merupakan bagian integral untuk memahami cara kerja kognisi manusia.

Di masa lalu, teori menyarankan bahwa kapasitas individu untuk memori kerja visual adalah tetap, tetapi studi baru yang dipimpin Dartmouth menemukan bahwa lebih banyak informasi visual dapat dipertahankan ketika rangsangan bermakna, menunjukkan bahwa kapasitas memori kerja visual fleksibel.

Hasilnya dipublikasikan di psikologi.

“Temuan kami menunjukkan bahwa kapasitas memori kerja visual mungkin lebih gigih dan fleksibel daripada yang kita duga,” kata penulis utama Young Hoon Chung, PhD. Siswa ilmu saraf kognitif dan anggota dari Lab Kognisi, Perhatian, dan Memori di Dartmouth.

READ  Batu-batu besar menghantam Mars, kawah kawah, mengungkapkan fitur bawah permukaan

Dalam satu percobaan, para peserta diperlihatkan gambar empat benda berwarna berbeda pada satu layar komputer dan diinstruksikan untuk mengingat warna-warna tersebut sedekat mungkin.

Mereka diperlihatkan objek yang dapat dikenali dalam keadaan “bermakna”, dan versi objek yang campur aduk dalam keadaan “tidak berarti”. Kemudian, mereka disuguhi layar komputer kosong. Selanjutnya, mereka melihat gambar suatu objek atau salinan campuran objek dalam dua warna berbeda dan ditugaskan untuk mengidentifikasi warna yang baru saja mereka lihat. Peserta tidak pernah ditanya identitas benda tersebut, hanya warnanya.

Tugasnya adalah “Warna apa yang kamu lihat?” Bukan “Pernahkah Anda melihat teko teh?” Para peserta kemudian diperlihatkan ratusan objek, ditambah objek campuran, dalam warna acak, dan diuji memori warna mereka.

Melalui serangkaian lima percobaan, para peneliti menguji kemampuan para peserta untuk mengingat warna objek dunia nyata yang dapat dikenali seperti teko teh versus versi objek yang tidak diketahui. Tim tersebut menggunakan algoritme yang dikembangkan oleh peneliti lain untuk mengubah objek yang diketahui menjadi bentuk campuran abstrak dari kompleksitas visual yang serupa.

Objek asli dan objek campuran kemudian diberi warna acak dari roda warna 360 derajat. Idenya adalah bahwa pemrosesan visual otak sebelumnya akan serupa di antara objek yang sehat dan yang diacak, namun pengamat tidak dapat mengenali objek yang diacak. Jadi, dengan mengocok objek, kebermaknaan rangsangan dihilangkan.

Para peneliti menghitung seberapa baik peserta dapat mengingat warna rangsangan dalam kondisi yang bermakna versus tidak masuk akal.

“Hasil kami menunjukkan bahwa ingatan peserta tentang warna lebih baik ketika mereka memiliki konteks yang bermakna,” kata Chung.

“Misalnya, orang dapat mengingat warna biru lebih baik ketika itu adalah bagian dari ketel biru daripada bentuk sweter biru.”

“Ketika warna dilihat sebagai bagian dari sesuatu yang bermakna, Anda lebih cenderung mengingat warna itu,” kata Chung.

Eksperimen lain dalam penelitian serupa dan berfungsi sebagai kontrol untuk menguji apakah memori warna lebih baik dengan objek yang dapat dikenali, yang terbukti benar selama penelitian.

Kontrol termasuk menggunakan rangsangan terbalik alih-alih objek acak, menambahkan tugas verbal di atas tugas visual untuk mengesampingkan kemungkinan bahwa memori warna rangsangan disebabkan oleh verbalisasi apa yang dilihat, atau menambahkan isyarat spasial saat pengambilan.

READ  Misi OSIRIS-REx NASA: Sampel asteroid yang telah lama ditunggu-tunggu telah mendarat di Amerika Serikat

“Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa ruang adalah salah satu isyarat terkuat yang digunakan oleh sistem memori kerja visual kami, karena ini adalah semacam representasi dalam representasi visual kami, jadi kami juga tertarik untuk memeriksa apakah efek makna akan tetap ada ketika peserta dapat melakukannya. gunakan lokasi spasial untuk mengambil warna, ”katanya.Penulis senior Viola Stormer, asisten profesor ilmu psikologi dan otak, dan peneliti utama di Laboratorium Kognisi, Perhatian, dan Memori di Dartmouth.

“Apa yang kami temukan adalah bahwa para peserta terus mengingat warna dengan lebih baik ketika mereka menjadi bagian dari objek dunia nyata dan tidak hanya bergantung pada lokasi spasial di mana objek itu terlihat.”

“Studi kami menunjukkan bahwa makna semantik tingkat tinggi ini, yang bergantung pada penyimpanan jangka panjang dari pengetahuan umum atau dalam hal ini pengenalan objek, dapat membantu menciptakan fitur tingkat rendah yang benar-benar tidak bermakna dalam dirinya sendiri, seperti warna. , bermakna,” kata Sturmer.

“Ketika informasi yang relatif abstrak digabungkan dengan pengetahuan konseptual yang sudah dimiliki orang, itu dapat meningkatkan kemampuan individu untuk menyimpan informasi baru ini dengan lebih baik.”

“Banyak ukuran memori kerja digunakan sebagai alat diagnostik dalam pengaturan klinis untuk membantu mengidentifikasi kekurangan dalam memori, tetapi didasarkan pada asumsi bahwa ada kapasitas stabil untuk jenis memori ini,” kata Chung.

“Jadi, cara kami menguji di domain tersebut mungkin tidak seakurat yang kami pikirkan. Mungkin sudah waktunya untuk memikirkan kembali metodologi pengujian untuk mendapatkan ukuran memori manusia yang lebih akurat,” kata Chung.

“Di luar pengaturan klinis, temuan kami mungkin juga berimplikasi pada bagaimana sistem AI memodelkan dan memproses perilaku manusia, karena kapasitas memori kerja diketahui terkait dengan kemampuan kognisi manusia secara umum.”

Penelitian ini didasarkan pada karya sebelumnya oleh Sturmer, yang dia tulis bersama, yang menemukan bahwa kemampuan untuk mengingat objek dunia nyata lebih kuat daripada mengingat objek abstrak.

READ  NASA mengatakan asteroid yang baru ditemukan memiliki 'peluang sangat kecil' untuk menabrak Bumi: NPR

Tim berencana untuk menyelidiki mekanisme yang mendasari memori kerja visual menggunakan teknik elektroensefalografi (EEG) dan fMRI untuk lebih memahami bagaimana otak merespons konteks visual warna.

Chung ([email protected]) dan penyerang ([email protected]) tersedia untuk komentar. Timothy Brady dari University of California, San Diego, juga berperan sebagai salah satu penulis penelitian ini.

Tentang ilmu saraf optik dan berita penelitian ingatan ini

pengarang: Amy Olson
sumber: Universitas Darmouth
komunikasi: Amy Olson – Universitas Dartmouth
gambar: Gambar dikreditkan ke Neuroscience News

Pencarian asli: Akses tertutup.
Tidak ada batasan keras untuk menyimpan fitur visual sederhana: objek dunia nyata memberikan perancah yang efektif untuk mengingat fiturOleh Yong Hoon Chung dkk. psikologi


ringkasan

Tidak ada batasan keras untuk menyimpan fitur visual sederhana: objek dunia nyata memberikan perancah yang efektif untuk mengingat fitur

Teori penting dari memori kerja visual mengandaikan bahwa kemampuan untuk mempertahankan fitur visual tertentu adalah konstan. Bertentangan dengan teori-teori ini, penelitian terbaru menunjukkan bahwa objek yang bermakna diingat lebih baik daripada rangsangan sederhana yang tidak berguna.

Di sini, kami menguji apakah ini hanya karena rangsangan yang bermakna dapat merekrut fitur tambahan—dan dengan demikian lebih banyak kapasitas penyimpanan—atau apakah fitur visual sederhana yang tidak bermakna juga dapat diuntungkan dengan menjadi bagian dari objek yang bermakna.

Melalui lima percobaan (masing-masing 30 dewasa muda), kami menunjukkan bahwa kapasitas memori kerja visual untuk warna lebih besar saat warna menjadi bagian dari objek yang dapat dikenali di dunia nyata daripada saat tidak dapat dikenali.

Hasil kami menunjukkan bahwa rangsangan yang bermakna memberikan dasar yang kuat untuk membantu melestarikan informasi sifat visual yang sederhana, mungkin karena mereka secara efektif meningkatkan diskriminasi objek satu sama lain dan mengurangi tumpang tindih.