SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jangan lewatkan "prime time" untuk hujan meteor Pershawian

Jangan lewatkan “prime time” untuk hujan meteor Pershawian

Astronom Fred Bruing merekam serangkaian beberapa eksposur berdurasi 30 detik yang mencakup sekitar enam jam pada malam tanggal 11 Agustus dan pagi hari tanggal 12 Agustus 2004, menggunakan lensa sudut lebar. Dengan menggabungkan bingkai-bingkai yang menangkap kilatan meteor, ia menghasilkan pemandangan dramatis Perseid musim panas ini. Ada 51 meteor Perseid dalam gambar komposit, termasuk satu yang terlihat hampir langsung. Kredit: Fred Bruenjes

Hujan meteor paling terkenal tahun ini seharusnya menjadi waktu yang baik tahun ini pada puncak malam 11 Agustus, tanpa bulan terang yang mengganggu.

Agustus membawa hujan meteor terbaik tahun ini, Perseids. Meteorit tahunan ini terjadi setiap tahun ketika Bumi melintasi jalur puing-puing Komet Swift-Tuttle. Sebagian besar meteor ini adalah butiran debu seukuran kacang polong, dan mereka menciptakan “bintang meteor” yang indah saat mereka terbakar di atmosfer Bumi.

Hujan meteor komet Perseid Hujan meteor Swift-tuttle

Kami mengalami hujan meteor Perseid setiap tahun saat Bumi melewati aliran puing yang tersisa di orbit Komet Swift-Tuttle. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Perseid telah diamati setidaknya selama 2.000 tahun dan dikaitkan dengan Komet Swift-Tuttle, yang mengorbit matahari setiap 133 tahun sekali. Setiap bulan Agustus, Bumi melewati awan puing-puing orbit dari sebuah komet. Bidang puing ini—sebagian besar tercipta ratusan tahun yang lalu—terdiri dari serpihan es dan debu yang jatuh dari komet yang terbakar di atmosfer Bumi untuk menciptakan salah satu hujan meteor utama tahun ini.

Hujan meteor Al-Barshawi Agustus 2021

Hujan meteor tampak memancar dari titik yang disebut radiasi, meskipun bisa menyebar ke seluruh langit di mana saja di atas Anda. Untuk musang, titik ini terletak di konstelasi Perseus. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Meskipun Perseids dapat dilihat dari pertengahan Juli hingga akhir Agustus, waktu yang paling mungkin untuk melihatnya adalah beberapa hari di kedua sisi puncak. Puncaknya tahun ini jatuh pada malam 11 Agustus, dan pada dini hari tanggal 12 Agustus. (Anggap ini sebagai “waktu puncak” Perseids.) Di bawah langit yang sangat gelap, Anda dapat melihat kira-kira satu menit per menit mendekati waktu aktivitas maksimum.

READ  Angkatan Luar Angkasa mengatakan melindungi GPS adalah misi terbesarnya

Puncak malam tahun ini untuk Perseids diuntungkan dari terbenamnya bulan di awal malam, sehingga tidak akan mengganggu meteor yang lebih redup. Tetapi sebelum Anda terbenam malam itu, pastikan untuk melihat bulan sabit yang indah di barat setelah matahari terbenam dengan planet yang bersinar Venus.

Astronomi Agustus 2021

Pada malam hari, lihat sekilas pemandangan indah dengan bulan sabit di dekat Venus di barat setelah matahari terbenam. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Untuk menikmati hujan meteor Perseid, cari saja tempat yang aman dan gelap, jauh dari lampu kota yang terang. Berbaring atau berbaring dengan kaki hampir mengarah ke utara dan lihat ke atas. Meteor tampaknya memancar dari sekitar konstelasi Perseus, tetapi mereka dapat menyebar di langit di mana saja di atas Anda.

NASA Dia juga memiliki cara untuk menangkap beberapa Perseid secara online. Tim Meteor Watch NASA berencana melakukan siaran langsung pada malam hari pada 11 Agustus. mengunjungi Link ini untuk lebih jelasnya.