SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX dapat membuat pakaian luar angkasa baru untuk NASA

SpaceX dapat membuat pakaian luar angkasa baru untuk NASA

Kristin Davis, seorang insinyur pakaian luar angkasa di Johnson Space Center NASA, mengenakan prototipe berbasis darat dari Expeditionary Vehicle Mobility Unit (xEMU) baru, selama demonstrasi pada 15 Oktober 2019.

Joel Kosky / NASA

Elon Musk SpaceX telah menawarkan untuk membantu NASA membuat pakaian antariksa generasi berikutnya, setelah sebuah laporan pengawasan mengatakan pada hari Selasa bahwa program badan tersebut saat ini terlambat dari jadwal dan akan menelan biaya lebih dari $ 1 miliar.

“SpaceX dapat melakukan ini jika diperlukan,” tulis Musk dalam tweet.

Musk mengembangkan dan memproduksi pakaian terbang untuk astronot yang mengorbit di pesawat ruang angkasa SpaceX’s Crew Dragon. Pakaian penerbangan terutama dirancang untuk melindungi astronot jika terjadi kebakaran di dalam pesawat ruang angkasa, atau jika tekanan kabin berkurang. Membangun pakaian antariksa akan menjadi usaha yang lebih kompleks dan menantang, karena kebutuhan untuk bertahan hidup di luar pesawat ruang angkasa di lingkungan luar angkasa yang keras.

Dalam sebuah pernyataan kepada CNBC mengenai presentasi Musk, juru bicara NASA Monica Witt mengacu pada Permintaan agensi bulan lalu Untuk perusahaan di industri luar angkasa untuk komentar tentang “Beli pakaian luar angkasa komersial, perangkat, dan layanan.”

Dari kiri: spesialis misi ESA Thomas Bisquet, pilot NASA Megan MacArthur, komandan NASA Shane Kimbrough, dan spesialis misi JAXA Akihiko Hoshide.

SpaceX

Proposal Musk datang sebagai tanggapan terhadap Laporan Inspektur Jenderal NASA — kantor investigasi yang meninjau agen untuk penipuan dan salah urus — pada pekerjaan yang sedang berlangsung untuk mengembangkan lini baru unit mobilitas ekstravehicular, yang secara informal disebut pakaian antariksa.

Laporan tersebut mencatat bahwa astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional menggunakan pakaian luar angkasa “yang dirancang 45 tahun lalu untuk program pesawat ulang-alik.” IG juga menyoroti bahwa pakaian antariksa itu telah “diperbaharui sebagian dan direkayasa ulang” selama beberapa dekade terakhir untuk terus beroperasi.

READ  Kita mungkin tahu dari mana asal asteroid yang membunuh dinosaurus. Bagaimana itu membantu kita?

Badan antariksa telah memulai tiga program pakaian antariksa yang berbeda sejak 2007, inspektur jenderal menemukan, dan telah menghabiskan $420,1 juta untuk pengembangan sejak saat itu. Selain itu, laporan tersebut mengatakan bahwa NASA “berencana untuk menginvestasikan sekitar $625,2 juta lebih” dalam pengembangan, pengujian dan kualifikasi untuk menyelesaikan satu setelan untuk demonstrasi di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan dua setelan untuk misi berawak ke Bulan – untuk total biaya lebih dari $1. miliar” hingga 2025.

Selain biaya tinggi, inspektur jenderal mengatakan penundaan “disebabkan oleh kurangnya dana, dampak COVID-19, dan tantangan teknis” menghilangkan kemungkinan bahwa pakaian antariksa akan siap pada waktunya. Pakaian antariksa “tidak akan siap untuk terbang paling cepat hingga April 2025,” kata laporan itu. NASA awalnya mengatakan pakaian antariksa akan siap pada Maret 2023.

NASA membutuhkan pakaian luar angkasa baru untuk program Artemis, yang diumumkan oleh pemerintahan mantan Presiden Donald Trump dan berlanjut di bawah presiden Joe Biden. Artemis diperkirakan akan terdiri dari beberapa misi ke orbit dan permukaan bulan di tahun-tahun mendatang, dengan NASA bertujuan untuk mendaratkan astronot di tubuh bulan pada tahun 2024. Terlepas dari komitmen NASA untuk tujuan tahun 2024, inspektur jenderal telah berulang kali memperingatkan bahwa jadwalnya adalah terancam Beberapa program besar menjadi kunci keberhasilan Artemis.

Musk awal tahun ini menyebut garis waktu 2024 “sangat mungkin.” Setelah SpaceX menjadi salah satu bagian penting Artemis Memenangkan kontrak $2,9 miliar untuk menggunakan Starship Sebuah roket untuk mengantarkan astronot ke permukaan bulan.

Pakaian antariksa mengandung banyak komponen berbeda, yang dicatat oleh inspektur jenderal dipasok oleh 27 perusahaan berbeda. Ini adalah poin yang juga dibuat oleh Musk, yang mentweet bahwa “sepertinya ada banyak juru masak di dapur.”

READ  Mengapa beberapa petugas kesehatan tidak mendapatkan vaksin COVID-19? : NPR

SpaceX tidak menanggapi permintaan CNBC untuk mengomentari apakah perusahaan telah mulai mengerjakan pakaian antariksanya. Meskipun perusahaan tersebut belum secara terbuka mengungkapkan rencana untuk pakaian antariksa, itu adalah salah satu dari sekitar 50 perusahaan yang telah menyatakan minatnya dalam program NASA untuk membeli pakaian luar angkasa dan layanan perjalanan ruang angkasa yang dikembangkan secara khusus.

Menjadi investor yang lebih cerdas dengan CNBC Pro.
Dapatkan pilihan saham, panggilan analis, wawancara eksklusif, dan akses ke CNBC TV.
Daftar untuk memulai Uji coba gratis hari ini.