SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang sedang mempelajari kemungkinan menyerang pangkalan musuh

Diposting:

6 dic 2021 21:16 GMT

Perdana Menteri negara itu, Fumio Kishida, juga mengumumkan bahwa ia berencana selama satu tahun untuk memperbarui tiga program utama yang menguraikan kebijakan keamanan negara.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan Senin bahwa negaranya akan meninjau kemungkinan menyerang pangkalan musuh sebagai bagian dari strategi pertahanan nasionalnya, kata laporan. Mainichi.

“Untuk melindungi kehidupan dan mata pencaharian masyarakat, kami akan mempertimbangkan semua opsi, termasuk kemampuan untuk menyerang pangkalan musuh … dan memperkuat posisi pertahanan kami terutama dengan kecepatan,” kata Kishida dalam pidatonya di Parlemen Nasional. negara (Parlemen), menambahkan bahwa lingkungan keamanan “memburuk dengan cepat“.

Dalam hal ini, CEO mengindikasikan bahwa ini dijadwalkan berlangsung selama setahun Perbarui tiga program utama yang menyusun kebijakan keamanan negara. Ini adalah Strategi dan Pedoman Keamanan Nasional Program Pertahanan Nasional dan Program Pertahanan Jangka Menengah. Reuters.

Pada 27 November, Kishida sudah mengulang Untuk pidato yang sama, memastikan bahwa Jepang akan meningkatkan kemampuan pertahanannya. Karena itu, dalam pidatonya di pangkalan Angkatan Darat Bela Diri di Asaka (Tokyo), ia mengungkapkan keprihatinannya tentang kemajuan pengembangan rudal Korea Utara, serta kekuatan militer China.

Secara khusus, Kishida mengklaim bahwa Jepang tidak bisa”Dia mengabaikan Perkembangan dan penyempurnaan terbaru [de Corea del Norte] Teknologi baru, seperti senjata luncur hipersonik dan rudal dengan orbit tidak teratur.” Selain itu, ia menekankan bahwa Beijing terus memperkuat angkatan bersenjatanya “tanpa transparansi yang memadai”, serta melakukan “upaya sepihak untuk Mengubah “status quo”“Di daerah.

Sementara itu, gagasan bahwa Pasukan Bela Diri Darat (JGSDF) dapat menyerang pangkalan asing dapat bertentangan dengan konstitusi saat ini, yang antara lain menyatakan, meninggalkan perang Sebagai hak berdaulat, yang menyiratkan beberapa batasan.

READ  Mahkamah Agung Meninggalkan Hukum Aborsi Texas