SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiongkok dan Rusia mengkritik Israel ketika perpecahan dengan Barat semakin mendalam

Tiongkok dan Rusia mengkritik Israel ketika perpecahan dengan Barat semakin mendalam

(CNN) — Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Tiongkok Xi Jinping akan bertemu minggu ini di Beijing dalam kunjungan yang diharapkan dapat mengkonfirmasi visi bersama mereka mengenai tatanan internasional baru yang tidak lagi didominasi oleh Amerika Serikat dan sekutu demokratisnya.

Pertemuan antara negara-negara otokrat paling berkuasa di dunia ini terjadi pada saat perpecahan geopolitik semakin mendalam secara global, pertama setelah invasi Rusia ke Ukraina, yang dimulai hanya tiga minggu setelah kedua pemimpin tersebut terakhir kali bertemu di ibu kota Tiongkok pada tahun 2022, dan kini dengan pertemuan Israel- perang melawan Israel. Kelompok ekstremis Hamas mengancam akan memicu konflik yang lebih luas yang dapat mengganggu stabilitas Timur Tengah.

Baik Beijing maupun Moskow mengkritik tindakan Israel dan menyerukan gencatan senjata, yang merupakan upaya terbaru kedua negara tersebut untuk mengkonsolidasikan alternatif kepemimpinan mereka terhadap apa yang diklaim oleh Amerika Serikat. Hak Israel untuk merespons.

Pertemuan tersebut juga terjadi setelah dipastikan bahwa Presiden AS Joe Biden akan melakukan perjalanan ke Israel pada hari Rabu, untuk menunjukkan dukungan terhadap operasi militer negara tersebut yang juga akan menjadi peringatan bagi negara-negara lain di kawasan.

Xi dan Putin kemungkinan akan membahas situasi ini dalam pertemuan minggu ini, setelah Putin tiba pada Selasa pagi sebagai tamu kehormatan di Belt and Road Forum di Beijing, sebuah perjalanan luar negeri yang sangat jarang dilakukan oleh pemimpin yang terisolasi secara diplomatis tersebut.

Para kepala negara, perwakilan dan delegasi lebih dari 140 negara diperkirakan akan menghadiri acara bersejarah ini Acara diplomatik Tiongkok selama dua hari Pertemuan ini dimulai pada hari Selasa, menandai peringatan 10 tahun kampanye pembiayaan infrastruktur global Xi, dan memberikan kesempatan kepada pemimpin Tiongkok tersebut untuk menyoroti ambisi global Beijing yang semakin meningkat.

Dorongan untuk perdamaian?

Para analis mengatakan bahwa mengadakan forum tersebut di Beijing pada saat Israel mengindikasikan kemungkinan melancarkan invasi darat ke Jalur Gaza yang dikuasai Hamas memberikan Beijing peluang untuk mengalihkan perhatian dunia dari perangnya di Ukraina.

READ  #Video Siswa mengalahkan guru di AS untuk video game; Dia akan diadili sebagai orang dewasa

Moskow diperkirakan akan mengajukan resolusi ke Dewan Keamanan PBB yang menyerukan gencatan senjata tanpa menyebut nama Hamas. Pada hari Jumat, utusan khususnya untuk PBB membandingkan pemboman harian di Gaza dengan pengepungan brutal yang dilakukan terhadap Leningrad selama Perang Dunia II.

Di sisi lain spektrum sejarah, Biden akhir pekan ini menggambarkan serangan Hamas sebagai pembantaian orang Yahudi terburuk sejak Holocaust.

Tiongkok mengatakan pihaknya akan mengirimkan utusannya ke Timur Tengah untuk mempromosikan perundingan tersebut dan mengutuk “semua tindakan yang merugikan warga sipil,” namun Tiongkok tidak secara eksplisit mengarahkan kecaman tersebut kepada Hamas dan tidak menyebut nama kelompok tersebut dalam pernyataannya.

Dalam serangkaian panggilan diplomatik dalam beberapa hari terakhir, Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi mengatakan tindakan Israel “melampaui upaya membela diri.”

Pernyataan kedua negara tersebut bertentangan dengan pernyataan Amerika Serikat, yang dengan jelas menyatakan dukungan tanpa syarat kepada Israel dan mengindikasikan bahwa negara tersebut tidak percaya bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk melakukan gencatan senjata.

Xi dan Putin diperkirakan akan membahas konflik tersebut pada pertemuan berikutnya, yang kemungkinan juga akan mencakup perang Rusia di Ukraina.

Dalam konflik ini, Tiongkok juga berupaya memposisikan dirinya sebagai mediator potensial.

Namun jika menyangkut kepentingan Tiongkok dalam menekan pemimpin Rusia tersebut untuk mengakhiri invasinya, Xi mungkin akan berhati-hati untuk tidak mengambil tindakan apa pun yang dapat merusak hubungan kedua negara.

Terutama karena kita mungkin akan menyaksikan potensi pergeseran posisi global terhadap konflik tersebut, di tengah indikasi perubahan posisi setidaknya di beberapa wilayah Eropa, dan pemilu AS tahun depan dapat menyebabkan perubahan besar dalam tingkat dukungan AS terhadap Ukraina. .

“Sejauh ini kami tidak melihat indikasi bahwa Tiongkok bersedia mengeksploitasi posisi menguntungkannya (untuk menekan Rusia),” kata Li Mingjiang, asisten profesor hubungan internasional di Nanyang Technological University di Singapura.

“Para pembuat kebijakan Tiongkok tidak ingin melihat sedikit pun ketidakpercayaan antara Beijing dan Moskow.”

READ  Banjir Libya: ribuan orang tewas dan hilang

Perjalanan yang luar biasa

Putin, yang jarang meninggalkan bekas blok Soviet sejak memulai perang, dijauhi oleh negara-negara Barat dan dicari oleh pengadilan internasional atas tuduhan kejahatan perang. Para ahli mengatakan bahwa dia juga belum siap untuk bepergian ke mana pun di mana dia merasa keselamatan pribadinya tidak sepenuhnya terjamin. Pekan lalu, ia melakukan perjalanan pertamanya tahun ini ke luar wilayah yang dikuasai Rusia, ke Kyrgyzstan.

Namun terlepas dari perubahan situasi yang dialami Putin sejak kunjungan terakhirnya ke Beijing, kedua pemimpin tersebut menjadi semakin selaras dalam menawarkan visi global alternatif dibandingkan yang ditawarkan oleh negara-negara Barat, seiring dengan upaya mereka untuk menarik lebih banyak negara ke dalam upaya mereka mengubah keseimbangan kekuatan global menjadi lebih baik. yang mereka cita-citakan. Merasa ditumpuk melawan mereka.

Dalam sebuah wawancara dengan China Broadcasting Corporation sebelum acara tersebut, Putin memuji Xi, menyebut presiden Tiongkok itu “tegas, tenang, pragmatis dan dapat diandalkan, serta pemimpin global sejati” dan memuji “pendekatan uniknya dalam berurusan dengan orang lain.” Negara,” yang tidak tampak memaksakan atau memaksa, namun justru memberikan peluang bagi negara lain.

Kedua pemimpin tersebut, yang sering menunjukkan kedekatan mereka, telah bertemu 40 kali dalam satu dekade terakhir, termasuk dua kali sejak dimulainya perang di Ukraina. Dalam pertemuan mereka sebelumnya di Beijing, Xi dan Putin mengeluarkan pernyataan bersama yang berisi lima ribu kata yang menyatakan kemitraan “tanpa batas” dan menekankan aliansi mendalam mereka melawan Barat.

Lee mengatakan di Singapura bahwa menghadiri forum tersebut akan menjadi kesempatan penting bagi Putin “untuk mendapatkan perhatian internasional… dan menunjukkan bahwa Rusia masih memiliki teman yang kuat di Tiongkok.”

“Bagi Tiongkok, masuknya pemain internasional besar seperti Putin dalam KTT Inisiatif Sabuk dan Jalan juga penting dari sudut pandang politik,” tambahnya. Jika tidak, forum tersebut – acara yang merupakan puncak tahun diplomasi Presiden Xi – diperkirakan akan dihadiri oleh para pemimpin dari negara-negara berkembang dan berpendapatan menengah yang kurang kuat.

READ  Apakah varian India yang paling menular? Ini sebenarnya ditemukan di 44 negara

Asosiasi tanpa batas?

Invasi Rusia ke Ukraina menguji pertumbuhan hubungan Tiongkok-Rusia dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah modern, membuat Beijing mendapat pengawasan ketat dari negara-negara Barat atas kedekatannya dengan tetangganya di utara dan menimbulkan pertanyaan apakah Xi memiliki pengetahuan lebih lanjut mengenai rencana Putin.

Sejak itu, Beijing mengklaim netralitas dalam konflik tersebut dan menyerukan perdamaian, dan dalam beberapa bulan terakhir telah melipatgandakan upayanya untuk dianggap sebagai perantara perdamaian, karena kekhawatiran atas kedekatannya dengan Rusia telah memperburuk hubungan Tiongkok dengan Eropa dan Amerika Serikat. . .

Namun negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ini juga menjadi penyelamat utama bagi Rusia yang terkena sanksi, yang kini bergantung pada Rusia dalam hal pasokan barang dan energi, dan kedua negara telah memperdalam interaksi mereka di berbagai bidang sejak awal perang.

Tahun lalu, Rusia dan Tiongkok mencatat rekor perdagangan yang terus meningkat pada tahun 2023. Menurut para ahli, mereka telah memperluas kerja sama keamanan melalui lebih banyak latihan militer bersama dan mengintensifkan dialog resmi, serta terus memperkuat hubungan diplomatik mereka, termasuk hubungan dengan Putin. Xi, yang awal tahun ini memilih melakukan kunjungan kenegaraan ke Moskow sebagai perjalanan luar negeri simbolis pertamanya selama masa jabatan ketiganya sebagai presiden Tiongkok.

“Tiongkok secara retoris dan simbolis berusaha membuat jarak antara dirinya dan Rusia ketika berbicara kepada audiens Barat,” kata Alex Gabuev, direktur Pusat Penelitian Eurasia Carnegie Russia di Berlin.

“(Tetapi) meski tidak secara resmi disebut sebagai kemitraan tanpa batas, (hubungan antara Tiongkok dan Rusia) secara nyata menjadi lebih solid, kuat, dan mendalam,” imbuhnya.

Alex Stumbo dari CNN, Mingxin Zhang, dan Richard Roth berkontribusi pada artikel ini.