SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jupiter tampaknya menjadi planet terbesar dan paling terang dalam 59 tahun pada hari Senin

Jupiter tampaknya menjadi planet terbesar dan paling terang dalam 59 tahun pada hari Senin

Mulai akhir pekan ini, para pemburu langit akan melihat pemandangan langka keagungan Jupiter karena tampaknya menjadi yang terbesar dan paling terang dalam beberapa dekade. Jupiter akan menjadi salah satu yang paling keren, jika bukan yang paling, tubuh alami di langit malam.

Pada hari Minggu, Jupiter akan mencapai jarak terdekatnya dari Bumi dalam 59 tahun pada sekitar 367 juta mil. Pada hari Senin, raksasa gas akan mencapai oposisi, yang berarti akan muncul berlawanan dengan Matahari dengan yang ada di Bumi. Jupiter akan terbit di timur sedangkan matahari terbenam di barat. Kedua peristiwa itu akan membuat Jupiter Kamu terlihat lebih cerah Dan lebih besar di langit, dengan pemandangan terbaik pada Senin malam, menurut NASA. Namun, planet ini akan tampak sedikit lebih besar dan lebih terang selama beberapa minggu ke depan.

Secara terpisah, kedua kondisi ini tidak jarang terjadi. Jupiter mencapai oposisi setiap 13 bulan, membuat raksasa gas itu tampak lebih besar dan lebih terang daripada waktu lainnya dalam setahun. Itu juga membuat pendekatan terdekatnya ke Bumi, karena menunjukkan lebih besar, kira-kira setiap 12 tahun, jumlah waktu yang dibutuhkan sebuah planet untuk mengorbit matahari. Tumpang tindih antara dua peristiwa adalah permainan fisik dan tidak akan terjadi lagi sampai 2139.

“Ini adalah salah satu hal menyenangkan tentang hidup di planet yang bergerak,” kata Michelle Thaler, astronom di NASA. “Semuanya berbaris untuk menjadikan Jupiter yang terbesar yang pernah Anda lihat di langit selama 59 tahun terakhir.”

Ikuti tur kosmik di dalam gambar yang diambil oleh Teleskop Webb

Mungkin astronom amatir memperhatikan perbedaannya lebih dari yang lain, kata Thaler. Menggunakan teropong atau teleskop, orang akan dapat mengamati detail kecil Jupiter, termasuk jangkauannya, dan tiga atau empat bulan Galilea, menurut NASA. Penyelidik langit harus menemukan ketinggian, langit gelap, dan cuaca kering untuk mendapatkan pemandangan terbaik.

READ  Seorang pria Illinois yang terbangun dengan raket di lehernya meninggal dalam kasus rabies manusia pertama di negara bagian itu sejak 1950-an.

Teleskop di luar angkasa juga akan dapat menangkap pandangan yang lebih baik dari raksasa gas selama dua bulan ke depan, kata Thaler. Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru-baru ini diluncurkan menangkap gambar planet yang luar biasa dengan sangat detail. Gambar yang dibuat dari beberapa kendaraan, menunjukkan aurora borealis di atas kutub utara dan selatan Jupiter. Bintik Merah Besar yang terkenal, badai besar yang berputar yang dapat menelan Bumi, tampak putih karena memantulkan begitu banyak sinar matahari.

Jupiter selalu mempesona para astronom, sesering mungkin memberikan petunjuk Untuk sejarah awal Bumi. Jupiter mungkin adalah planet pertama yang terbentuk di tata surya kita, terbentuk dari gas dan debu sisa pembentukan Matahari sekitar 4,6 miliar tahun yang lalu. Selama waktu ini, planet besar dan berat itu berayun melalui tata surya bagian dalam dan menghancurkan planet-planet baru lainnya yang terbentuk di jalurnya. Puing-puing dari planet bayi yang hancur adalah beberapa bahan bangunan untuk Venus, Bumi, Mars dan Merkurius.

Thaler mengatakan bahwa Jupiter mungkin juga bertanggung jawab atas sebagian besar air di planet kita. Saat Jupiter bergerak melalui tata surya bagian dalam, ia mungkin telah mengirimkan sebagian air yang mengisi lautan kita hari ini. Sebagian besar air permukaan bumi, kata Thaler, “mungkin dibawa oleh Jupiter dan membawa banyak material es dari tata surya luar.”

READ  Ketekunan Rover NASA membantu para ilmuwan mendeteksi perjalanan suara yang lebih lambat di Mars

Saksikan gerhana Jupiter “surreal” ini yang mungkin Anda lewatkan

Untuk penjelajah galaksi, Europa bulan Jupiter juga merupakan salah satu tempat yang paling mungkin untuk menemukan kehidupan di tata surya kita, di luar Bumi. Bulan es dapat memiliki tiga komponen yang diperlukan untuk kehidupan: air, energi, dan kimia.

Saat Jupiter membuat pendekatan dan oposisinya sendiri yang langka, kagumi salah satu alasan fisik terbesar kita di sini. “Ada banyak hal indah tentang Jupiter,” kata Thaler. “Kamu akan terlihat sangat besar dan cerah selama beberapa minggu ke depan. Itu akan sangat indah.”