SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Juventus 1 – Zenit 0: reaksi awal dan pengamatan acak

Setelah 45 menit pembukaan pada Rabu malam, tidak ada yang bisa disalahkan karena sedikit… bosan dengan apa yang Juventus dan Zenit St Petersburg buang. Tidak ada aliran nyata, ada semua tembakan dari kedua sisi, dan tingkat permainan secara keseluruhan tetap sangat diinginkan sehingga Anda dapat maju dengan cepat melalui 45 menit pembukaan dan tidak melewatkan apa pun jika Anda menonton dalam penundaan.

Jadi, pada dasarnya, standarnya rendah di babak kedua.

Dan seperti berkali-kali sebelumnya di Liga ChampionsKebetulan satu-satunya gol Juve datang tepat ketika kami mulai memikirkan waktu tambahan.

Mungkin tidak persis di injury time seperti tahun-tahun sebelumnya, tapi cukup dekat.

Setelah 85 menit permainan monoton dan membosankan dari Juventus dan Zenit, pemain pengganti babak kedua Dejan Kulusevski yang memungkinkan Bianconeri untuk pergi dengan cepat dari “masih tak terkalahkan di Grup H” menjadi “masih tak terkalahkan di Grup H”. Gol Kulusevsky, sebuah sundulan dari umpan silang kaki kiri luar biasa lainnya oleh Mattia De Sciglio, pada menit ke-86 memberi Juventus kemenangan 1-0 atas Zenit di Rusia dan membuat pasukan Max Allegri tetap sempurna di babak penyisihan grup meski sebenarnya bermain jauh dari level yang mereka mainkan di game terakhir.

Terlepas dari kesulitan, terlepas dari semua ketidakefektifan Juve pada Rabu malam, Juventus melakukan apa yang mereka lakukan selama tiga kali terakhir mereka bermain di lapangan:

menang 1-0.

Itu semua yang benar-benar penting di sini. Terkadang di Liga Champions, hasil lebih penting daripada performa. Apalagi dengan kemenangan Chelsea atas Malmo sekaligus Juventus berusaha mencari gol di stadion yang sama tempat final Liga Champions akan digelar Mei mendatang, hanya meraih kemenangan dan tiga poin itulah yang dibutuhkan Juventus untuk menjaga jarak. mereka dan juara Eropa.

READ  Hoffenheim mengakhiri rekor kemenangan singkat Hertha Berlin di Bundesliga

Mereka lakukan.

Saya akan membawanya.

Tentu saja, beberapa akan marah dengan cara Juve bermain. Tapi kemenangan yang benar-benar membosankan yang membuat Juventus tetap berada di puncak grup terlihat jauh lebih baik daripada Juventus yang kehilangan poin dalam pertandingan yang sangat bisa dimenangkan di mana lawan tidak berbuat banyak. Kami telah melihatnya sebelumnya dalam pertandingan seperti ini. Kami telah melihat ini sebelumnya dalam perjalanan ke bagian timur Eropa juga. Terkadang Anda harus melupakan performa dan hanya ingat bahwa Juventus memenangkan pertandingan.

Saya akan mengingat sedikit tentang apa yang sebenarnya dilakukan Juventus di Rusia. (Bagus bahwa itu tidak banyak pada awalnya.) Tapi saya ingat Juve menang berkat gol Kulusevski dan umpan luar biasa Mattia oleh Di Ziglio. Ini lebih baik daripada tidak sama sekali. Dan itu jauh lebih baik daripada merasa frustrasi karena Juventus kehilangan poin dalam pertandingan yang seharusnya tidak mereka lakukan.

Pikiran dan catatan acak

  • Silakan dan pilih kata untuk menggambarkan babak pertama itu. Lakukan. Anda tidak akan salah.
  • Silakan pilih pemain sayap untuk menggambarkan Mattia de Sciglio selama dua pertandingan terakhir. Lakukan. Anda tidak akan salah. (Oke, Anda mungkin salah, tapi ini adalah permainan kecil yang menyenangkan.)
  • Serius, De Sciglio telah memainkan peran kunci dalam dua gol terakhir Juve dan bermain bagus secara keseluruhan. Sebut saja kejutan yang cukup besar kalian. Kejutan yang sangat menyenangkan.
  • Siapa yang memiliki tiga umpan kunci untuk tim? Ini akan menjadi Mattia de Sciglio.
  • Juventus mencetak tiga umpan silang akurat dalam pertandingan ini. Mereka semua dari Mattia de Sciglio.
  • Empat kemenangan beruntun 1-0 berturut-turut. dengan serius. Selamat datang di dunia Max.
  • Ini juga berarti empat penutupan lurus berturut-turut. Saya akan mengambilnya setiap hari dalam seminggu.
  • Weston McKinney memiliki dua peluang mencetak gol terbaik Juve di pertandingan ini. Satu diselamatkan, yang lain pergi. Mungkin ini adalah penampilan terbaik McKinney sepanjang musim, menutupi banyak area terkutuk secara defensif dan juga hampir mencetak sepasang gol. Siapa yang tahu persis di mana McKinney cocok dengan tim Allegri, tetapi ini adalah langkah yang sangat dibutuhkan ke arah yang benar bagi orang Amerika.
  • Kemenangan 1-0 Juventus lainnya Wojciech Szczesny tidak memiliki banyak hal untuk dilakukan, tetapi dia sangat mampu menghentikannya. Yang pertama – yang ternyata paling sulit – adalah tembakan aneh yang jelas membuatnya mengarahkan kembali tubuhnya sebelum menyelamatkan dirinya sendiri. Tapi, sekali lagi, Juventus mendapat kesempatan lain, dan itu bagus.
  • Pertandingan kedua berturut-turut Federico Chiesa tidak sehebat ini. Kembalinya Paulo Dybala akan menjadi pemandangan yang disambut baik karena itu akan membawa Chiesa kembali ke sayap tempat dia seharusnya berada.
  • Ada satu poin di babak kedua di mana Alvaro Morata memiliki ruang hijau di depannya dan malah melakukan tendangan jauh – mungkin sekitar 25 yard – yang tidak memiliki peluang untuk mencetak gol. Jika Anda dapat menemukan momen untuk menentukan kinerja Juve hingga saat itu, itu dia.
  • Arthur dan Aaron Ramsey berada di lapangan pada saat yang bersamaan. Serius, itu terjadi.
  • Meski baru saja pulih dari cedera otot dan cedera pergelangan kaki di babak kedua, Matisse de Ligt tampil luar biasa saat melawan Zenit. Itu bagus … sangat keren.
  • Juventus melepaskan dua tembakan ke gawang. Itu merupakan kemenangan kedua mereka dalam pertandingan tersebut.
  • Saat tendangan bebas/tendangan sudut terakhir di detik-detik akhir injury time Max Allegri tidak bisa menyaksikan. Sedemikian rupa sehingga dia keluar dari lapangan dan menyusuri terowongan. Saya pikir kita semua pernah merasakan hal itu dan semoga tidak ada kegilaan di menit terakhir dari dua tendangan terakhir bola oleh Zenit. Jika detak jantung saya tepat, saya tidak bisa membayangkan bagaimana perasaan Allegri saat itu. Tidak heran dia tidak tahan melihat semua ini terjadi.
  • Ambil saja poinnya dan lanjutkan. Juventus menjalani pertandingan besar akhir pekan ini, dan mereka harus bermain jauh lebih baik jika ingin menang atas Inter. Cukup yakin Allegri tahu itu. Dia adalah pria yang cerdas.
READ  Bills dan Josh Allen memasuki Gedung Putih