SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kamera baru menangkap gambar menggunakan warna yang sama dengan yang dilihat hewan • Earth.com

Kamera baru menangkap gambar menggunakan warna yang sama dengan yang dilihat hewan • Earth.com

Teknologi sistem kamera baru dirancang untuk mengubah cara para ahli ekologi dan pembuat film memahami dan memvisualisasikan persepsi warna berbagai hewan di lingkungan alami mereka.

Penelitian ini dipimpin oleh Vera Vasas dari Universitas SussexInggris, dan rekan dari Hanley Color Laboratory di Universitas George MasonKami.

Bagaimana hewan melihat warna?

Secara tradisional, dunia visual unik dari berbagai spesies masih menjadi misteri bagi manusia. Banyak hewan, seperti lebah madu dan lain-lain Burung Burung, Melihat warna di luar kemampuan manusia, seperti sinar ultraviolet.

Perbedaan ini bermula dari keragaman fotoreseptor di mata mereka. Memahami persepsi warna ini sangat penting untuk memperoleh wawasan tentang komunikasi dan navigasi hewan.

Meskipun fotografi warna palsu memberikan gambaran sekilas tentang dunia ini, hal ini terhambat oleh keterbatasan seperti proses yang memakan waktu, persyaratan pencahayaan tertentu, dan ketidakmampuan menangkap gerakan.

Untuk mengatasi tantangan ini, tim peneliti mengembangkan kamera canggih dan sistem perangkat lunak yang mampu merekam dan memproses klip video dalam kondisi pencahayaan alami.

Kamera melihat warna seperti halnya binatang

Seperti yang ditunjukkan pada gambar iniSistem mencatat dalam empat saluran warna: biru, hijau, merah, dan ultraviolet. Ia kemudian mengubah data ini menjadi “unit persepsi” – yang pada dasarnya menerjemahkannya ke dalam format yang mereplikasi penglihatan hewan berdasarkan data fotoreseptor yang diketahui.

Yang mengesankan, jika dibandingkan dengan metode spektrofotometri tradisional, sistem baru ini memiliki akurasi lebih dari 92% dalam memprediksi warna yang terlihat oleh hewan.

Inovasi ini membuka cakrawala yang belum pernah ada sebelumnya bagi penelitian ilmiah. Ini memberi para ilmuwan alat untuk menjelajahi dunia yang dinamis dan penuh warna sesuai pandangan ilmuwan berbagai jenis.

Selain itu, pembuat film kini dapat menciptakan representasi penglihatan hewan yang lebih akurat dan menarik dalam karya mereka.

Kepraktisan sistem ini semakin ditingkatkan dengan konstruksinya dari kamera komersial yang tersedia, terbungkus dalam wadah cetakan 3D modular.

Selain itu, perangkat lunak yang menyertainya bersifat open source, memerlukan pengembangan dan adaptasi lebih lanjut dalam komunitas riset.

READ  Booming computed tomography pernapasan anak 'belum pernah terjadi sebelumnya': Laporan

Misalnya pada foto ini, kamera menangkap seekor mockingbird di tengah hutan hijau, namun justru menampilkan pemandangan alam yang indah Seperti yang terlihat melalui mata burung.

Menjembatani kesenjangan antara manusia dan hewan

Penulis senior Daniel Hanley dengan fasih merangkum pentingnya proyek ini.

“Kita sudah lama terpesona dengan cara hewan melihat dunia. Teknik baru dalam ekologi sensorik telah memungkinkan kita menyimpulkan pemandangan statis dari sudut pandang hewan. Namun, memahami persepsi mereka terhadap objek bergerak—yang sangat penting untuk aktivitas seperti mencari makanan atau mencari makanan. … Memilih pasangan – bayangan yang sulit dipahami.

“Perkembangan kami menyediakan alat bagi para ahli ekologi dan pembuat film untuk secara akurat menangkap dan menampilkan warna yang dilihat hewan saat bergerak, yang mewakili kemajuan besar dalam studi kami tentang perilaku dan kognisi hewan,” simpulnya.

Intinya adalah ini Sistem kamera perintis Hal ini tidak hanya menandakan terobosan teknologi, tetapi juga mewakili babak baru dalam pemahaman kita tentang dunia hewan, membawa kita lebih dekat untuk melihat dunia melalui mata mereka.

Kamera baru menunjukkan bagaimana hewan melihat warna

Burung mockingbird utara (Mimus polyglottos) dalam penglihatan burung

Dalam video ini, dua burung mockingbird utara berinteraksi di pohon dengan warna palsu. Secara khusus, video tersebut menunjukkan perangkap kuantum biru-hijau dan merah masing-masing berwarna biru, hijau, dan merah, dan perangkap kuantum UV dilapisi dengan warna magenta.

Meskipun lensa 80mm tidak dirancang untuk memotret subjek yang jauh, sistem ini menangkap gambar pemandangan burung dengan baik dan menunjukkan bercak “putih burung” (yang memantulkan sinar UV melalui bagian spektrum yang terlihat) pada bulu mereka.

Hal ini juga menunjukkan bahwa langit sebagian besar diwarnai oleh sinar ultraviolet (yaitu tampak ungu), karena panjang gelombang yang lebih pendek terkena peningkatan hamburan Rayleigh. Jadi, meskipun langit tampak biru di mata kita, langit mungkin tampak biru ultraviolet bagi banyak organisme lain.

READ  Rusia berencana untuk meluncurkan stasiun luar angkasa sendiri setelah menarik diri dari Stasiun Luar Angkasa Internasional

Tonton videonya di sini…

Bulu merak berwarna-warni terlihat melalui mata 4 hewan berbeda.

Sistem kamera dapat mengukur warna struktural yang bergantung pada sudut seperti permainan warna. Hal ini diilustrasikan di sini dengan video burung merak yang sangat berwarna-warni (Pavo Christatos) bulu.

Warna-warna dalam video ini mewakili (a) burung merak Pavo Christatos Warna palsu, di mana tangkapan kuantum digambarkan dalam warna biru, hijau, dan merah, masing-masing berwarna biru, hijau, dan merah, dan UV ditutupi dengan warna magenta.

Menariknya, permainan warna lebih terlihat pada burung merak dibandingkan pada (b) manusia (warna standar), (c) lebah madu, atau (d) anjing.

Tonton video lengkapnya di sini…

Pertunjukan ulat untuk melawan predator Lebah Penglihatan.

Video ini menunjukkan seekor burung layang-layang berwarna hitam Papilio Polixene Ulat menampilkan osmeterianya. Para ilmuwan mendemonstrasikan video ini dalam warna palsu lebah madu, di mana tangkapan kuantum sinar UV, biru, dan hijau masing-masing ditampilkan dalam warna biru, hijau, dan merah.

Osmoteria kuning (manusia) serta bintik kuning di sepanjang punggung ulat memantulkan sinar UV dengan kuat dan tampak ungu ketika warnanya berubah menjadi warna palsu lebah madu (seperti respons kuat fotoreseptor peka UV dan peka hijau pada lebah madu) digambarkan dengan warna biru dan merah, masing-masing).

Banyak predator larva melihat sinar ultraviolet, sehingga warna ini mungkin merupakan sinyal posisi yang efektif.

Tonton video lengkapnya di sini…

Lebih lanjut tentang hewan, kamera, dan penglihatan warna

Seperti dibahas di atas, cara hewan memandang warna adalah sebuah perjalanan menarik menuju dunia di luar penglihatan manusia. Berbeda dengan manusia, banyak hewan melihat warna dalam spektrum yang hampir tidak dapat kita bayangkan.

Manusia biasanya merasakan tiga warna primer: merah, hijau, dan biru. Tapi ini hanyalah sebagian kecil dari spektrum warna di dunia hewan.

Misalnya, lebah dan burung dapat melihat sinar ultraviolet, yang tidak dapat kita lihat. Kemampuan ini memainkan peran penting dalam kelangsungan hidup mereka, membantu mereka menemukan makanan dan menavigasi lingkungan mereka.

READ  Sebuah studi percontohan menunjukkan harapan untuk berjalan aerobik jarak jauh dalam meningkatkan fungsi kognitif orang dengan multiple sclerosis

Di luar pemahaman manusia

Misalnya udang mantis, penghuni laut dengan salah satu sistem penglihatan paling kompleks yang pernah diketahui.

Ia dapat merasakan cahaya terpolarisasi dan memiliki dua belas hingga enam belas jenis sel fotoreseptor warna (manusia memiliki tiga).

Penglihatan luar biasa ini membantu mereka mengenali mangsa, predator, dan pasangannya di dunia bawah laut yang kompleks.

Penglihatan warna pada hewan tidak terbatas pada melihat beragam warna; Ini tentang kelangsungan hidup. Misalnya, beberapa ular menggunakan penglihatan inframerah untuk berburu mangsa berdarah panas dalam kegelapan.

Sebaliknya, rusa kutub menggunakan penglihatan ultraviolet untuk mendeteksi predator di lanskap bersalju dan reflektif, yang merupakan keterampilan penting untuk kelangsungan hidup mereka di iklim yang keras.

Manusia mendapatkan wawasan

Evolusi memainkan peran penting dalam keragaman penglihatan warna. Hewan telah mengembangkan kemampuan penglihatan warna yang unik berdasarkan kebutuhan lingkungan dan tantangan kelangsungan hidup.

Proses evolusi ini telah menghasilkan beragam kemampuan visual di seluruh dunia hewan.

Saat ini, dengan kemajuan teknologi, manusia mulai memahami bahkan memvisualisasikan cara hewan memandang dunia.

Pemahaman ini tidak hanya memperdalam apresiasi kita terhadap kompleksitas alam, namun juga membuka cakrawala baru dalam ekologi, studi perilaku, dan bahkan desain teknologi yang terinspirasi oleh kecerdikan alam.

Singkatnya, dunia penglihatan warna hewan sangat dinamis dan kompleks, menawarkan kaleidoskop perspektif yang jauh melampaui kemampuan manusia.

Saat kami terus mengeksplorasi dan memahami perspektif ini, kami mendapatkan apresiasi yang lebih dalam terhadap alam dan beragam makhluk yang menghuninya.

Studi lengkapnya dipublikasikan di jurnal Biologi PLoS.

Untuk video yang menunjukkan cara kerja kamera di alam, klik disini…

—–

Suka dengan apa yang saya baca? Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan artikel menarik, konten eksklusif, dan pembaruan terkini.

—–

Kunjungi kami di EarthSnap, aplikasi gratis yang dipersembahkan oleh Eric Ralls dan Earth.com.

—–