SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kantor Kejaksaan Agung Ekuador menghubungkan wakil presiden tersebut dengan penyelidikan kriminal atas kasus penjualan pengaruh

Kantor Kejaksaan Agung Ekuador menghubungkan wakil presiden tersebut dengan penyelidikan kriminal atas kasus penjualan pengaruh

Wakil Presiden Ekuador, Veronica Abad, dalam foto arsip (EFE/José Jácome)

Veronica AbadWakil Presiden Ekuador, akan dikaitkan dengan penyelidikan tersebut Eksploitasi pengaruh Ini disebut kasus Nene. Hal ini diumumkan oleh Jaksa Penuntut Umum melalui Jaksa Penuntut Umum Carlos Alarcón. Prosesnya akan diserahkan ke yurisdiksi Pengadilan Nasional untuk diberitahukan. Presiden kedua telah tinggal di Israel sejak Desember 2023, ketika dia ditunjuk sebagai duta besar untuk negara tersebut di bawah delegasi Presiden Daniel Noboa.

Pada bulan Maret, putra Abad, Sebastian Barreiro, ditangkap dan ditahan dalam kasus tersebut. Seorang mantan pejabat wakil presiden menuduhnya meminta uang kepadanya sebagai imbalan untuk mendapatkan posisi wakil presiden. Barrero ditahan di penjara dengan keamanan maksimum La Roca di Ekuador dan dibebaskan setelah memberikan jaminan sebesar US$20.000.

Kini, menurut Jaksa Alarcón, terdapat bukti yang menunjukkan keterlibatan Wakil Presiden Abad dalam kejahatan yang sedang diselidiki, termasuk catatan telepon. Pada tanggal 3 Juni, setelah beberapa kali undangan untuk memberikan bukti dalam kasus tersebut, Abbad muncul di hadapan otoritas pajak namun menggunakan haknya untuk diam, karena jaksa penuntut, menurut pembelaannya, menolak memberi tahu mereka apakah Abbad akan berbicara sebagai saksi atau terdakwa. . kondisi. Demikian pula, beberapa minggu lalu, kata pembelaan Abad jam Dari Ekuador bahwa Wakil Presiden tidak dapat memberikan kesaksian karena undang-undang melarang seorang ibu untuk memberikan kesaksian yang memberatkan putranya, dan terlebih lagi, sebagai Wakil Presiden, ia menikmati kekebalan dari pengadilan, yaitu ia hanya dapat dimintai keterangan oleh otoritas nasional seperti warga Ekuador. hakim. Pengadilan Negeri atau oleh Jaksa Agung.

Terkait perpecahan politik dengan Presiden Daniel Noboa, Wakil Presiden Veronica Abad menegaskan, dalam politik yang kita bicarakan adalah lawan, bukan musuh.

Setelah mengetahui putusan Jaksa Penuntut Umum. informasi Tim Wakil Presiden dihubungi untuk mengetahui reaksi mereka. Namun media ini mengetahui bahwa Abbad “untuk saat ini” akan menghindari membuat pernyataan apa pun.

READ  Arsenal: Pemenang bersejarah jutawan AS menginvestasikan $21.000 sehari untuk keamanannya | Berita dari Meksiko

Wakil Presiden menegaskan bahwa penyelidikan kriminal terhadap putranya merupakan bagian dari penganiayaan yang dilakukan Presiden Noboa terhadapnya. Sejak mereka mengambil alih kekuasaan, keretakan politik di antara mereka semakin terlihat jelas. Pada tanggal 4 Juni, Abad secara eksklusif menyatakan kepada Infobae, bahwa Noboa “menggunakan alat seperti institusi negara untuk dapat memanipulasi keadilan, untuk dapat memanipulasi berbagai organisasi.”

Beberapa minggu yang lalu, dalam sebuah wawancara dengan rtsMenteri Komunikasi Irene Velez mengatakan, pemerintah mengetahui cukup indikasi Abad terlibat korupsi. Wakil presiden menanggapi tuduhan tersebut dan mengatakan kepada outlet ini bahwa dia akan mengajukan tindakan hukum atas kerugian moral yang ditimbulkan oleh lembaga eksekutif kepadanya: “Ketika Anda kehilangan pengetahuan tentang politik nyata, Anda menanggungnya tanpa batas waktu.” musuh dan mulai mengambil tindakan tidak hanya terhadap satu orang, tetapi juga terhadap keluarganya… Bahwa selain keegoisan, terlepas dari tirani yang ditunjukkan, Anda menggunakan alat seperti institusi negara untuk dapat memanipulasi keadilan, untuk menjadi mampu menangani organisasi yang berbeda”.

File foto Presiden Ekuador Daniel Noboa (kanan) pada 23 November 2023 bersama Wakil Presiden Veronica Abad (kiri) saat upacara resmi. Sejak itu, keretakan politik antara keduanya terlihat jelas (EFE/José Jácome)

Partai yang berkuasa mengindikasikan bahwa Abad, yang selalu menentang gerakan Correa, akan mencapai kesepakatan dengan gerakan yang terkait dengan Rafael Correa, karena seorang anggota parlemen dari partai tersebut meminta untuk mendesak Presiden Noboa agar memberinya kursi kepresidenan, seperti yang ditunjukkan oleh konstitusi. Abad sambil mengabdikan dirinya untuk kampanye pemilihannya selama satu masa jabatan penuh. Hal ini disebabkan oleh penolakan Noboa dan pemerintahannya untuk mengizinkan Abad menggantikannya selama kampanye. Menurut pemerintah dan partai berkuasa, Abad ingin mengampuni Correa, yang dijatuhi hukuman korupsi, jika ia berhasil berkuasa. Namun, hal ini tidak diizinkan berdasarkan hukum Ekuador.

READ  Covid-19 Las sequelas afectan más a las mujeres que a los hombres?

dengan informasiAbad juga menyangkal adanya aliansi dengan Corism, dan mengindikasikan bahwa, sejak awal pemerintahannya, ia menentang Noboa membuat kesepakatan di Dewan Legislatif dengan partai tersebut di atas. Aliansi ini kemudian runtuh.