SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Karena turbulensi “aneh”, 11 penumpang pesawat berakhir di rumah sakit saat kembali dari pelayaran Natal.

Karena turbulensi “aneh”, 11 penumpang pesawat berakhir di rumah sakit saat kembali dari pelayaran Natal.

(CNN) — Kedengarannya seperti liburan yang sempurna – berlayar melintasi Karibia yang cerah, sebelum kembali ke Inggris yang dingin dan basah untuk merayakan Natal.

Namun liburan indah itu berakhir dengan mimpi buruk bagi 225 penumpang Inggris di operator kapal pesiar Karibia P&O, Fly Cruises, setelah penerbangan sewaan pulang pergi mengalami turbulensi “aneh” yang menyebabkan beberapa penumpang dirawat di rumah sakit dan menunda semua orang untuk pulang hingga setelah Natal.

Penumpang memesan kapal pesiar satu atau dua minggu dengan kapal mewah Arvia. Dengan tidak kurang dari empat kolam renang dan 30 bar dan restoran di dalamnya, perjalanan ini menjadi perjalanan impian ke destinasi utama Karibia termasuk Antigua, St. Lucia, dan Republik Dominika.

Nyatanya, porsi penerbangan berjalan sesuai rencana. Tapi pulang tepat waktu untuk Natal adalah cerita lain.

Para penumpang tersebut menaiki penerbangan charter yang diselenggarakan oleh perusahaan pelayaran tersebut, yang dijadwalkan membawa mereka dari Barbados ke Manchester pada 23 Desember. Namun, tak lama setelah lepas landas, pesawat mengalami mimpi buruk bagi setiap penumpang: turbulensi di udara cerah yang sulit diprediksi. Insiden ini terjadi dua setengah jam setelah penerbangan, ketika Airbus 300-200 yang dioperasikan Maleth Aero terbang di ketinggian 38.000 kaki.

Pesawat dialihkan ke Bandara LF Wade di Bermuda, dimana 11 penumpang dibawa ke rumah sakit. Juru bicara P&O Cruises mengonfirmasi bahwa mereka semua berangkat pada hari yang sama. Tak satu pun dari 13 anggota awak terluka.

Natal di pantai

Namun misi mereka untuk pulang tepat waktu saat Natal gagal, karena penerbangan tersebut baru dapat beroperasi pada tanggal 26 Desember. Sebagai kompensasinya, penumpang ditampung di hotel-hotel di Bermuda atas biaya perusahaan kapal pesiar.

READ  Keiko Fujimori menolak permintaan "sia-sia" Odebrecht untuk kembali ke penjara karena pencucian uang

Penerbangan pulang dijadwalkan lepas landas pada Selasa sore dan tiba di Inggris pada Rabu pagi, 27 Desember.

Gangguan pelayaran

Itu adalah perjalanan impian ke tempat-tempat seperti Santa Lucia. (Kredit foto: Frederick J. Brown/AFP/Getty Images)

Juru bicara pemerintah Bermuda mengatakan dalam pernyataan yang dikirim ke media lokal Bernnews Luka yang dialami seluruh penumpang tergolong ringan.

Dia menambahkan: “Sekitar pukul 00:50, Penerbangan Maleth Aero 1975, dalam perjalanan dari Barbados ke Manchester, mengalami turbulensi parah, sehingga memerlukan pendaratan darurat di Bandara Internasional L.F. Wade.

Dia juga mencatat bahwa “pesawat tersebut melakukan pendaratan terkendali di pulau itu.”

“EMT Layanan Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Bermuda [BFRS] “Kami menerima pesawat tersebut untuk melakukan penilaian awal penumpang dan perawatan pra-rumah sakit,” kata pernyataan itu.

“Sebagai tindakan pencegahan, pesawat akan tetap berada di darat sampai pemeriksaan menyeluruh selesai, untuk memastikan keselamatan dan integritas pesawat.”

Penjabat Menteri Keamanan Nasional Bermuda Owen Darrell menambahkan dalam sebuah pernyataan: “Kami sangat berterima kasih atas respon cepat dari semua personel layanan darurat kami yang menjamin keselamatan penumpang dan awak.”

Juru bicara P&O Cruises mengatakan kepada CNN dalam sebuah pernyataan: “Setelah gangguan yang aneh (tidak terduga), penerbangan dari Barbados ke Manchester dialihkan ke Bermuda pada Minggu pagi.

“Setelah mempelajari semua opsi penerbangan dan mempertimbangkan jam operasional bandara, para tamu ditempatkan di hotel di Bermuda. Penerbangan pulang sekarang akan berangkat pukul 4 sore hari ini.” [martes].

“Kami sangat menyesal atas ketidaknyamanan bepergian setelah liburan Anda dan bekerja 24 jam sehari dengan maskapai penerbangan dan hotel untuk menjaga para tamu dan memastikan mereka kembali ke rumah sesegera mungkin.”

Mereka menambahkan bahwa penumpang menerima tujuh pesan teks dan lima pesan untuk mengabarkan perkembangan terkini selama periode tiga hari yang mereka habiskan di Bermuda.

READ  "Sopirnya meninggal di tempat, jadi tidak ada yang bisa membuka pintu": 46 orang dibakar sampai mati di sebuah bus di Bulgaria