SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham Merck melonjak 8% sebelum Wall Street dibuka setelah menerbitkan hasil pilnya melawan COVID-19.

Gerbang menuju kampus Merck & Co di Rahway, NJ. Reuters

Merck Lab mengatakan pada hari Jumat bahwa obat antivirusnya terhadap virus corona sedang dalam pengembangan Mengurangi risiko rawat inap dan kematian pada pasien berisiko tinggi hingga 50% Dan berencana untuk mengajukan persetujuan penggunaan darurat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) “sesegera mungkin”. Sebagai hasil dari kemajuan yang dapat mengurangi dampak pandemi secara global, saham perusahaan menjadi sorotan hari ini dengan kenaikan hingga 8% sebelum pembukaan Wall Street..

Saham Merck naik 7,95% dalam perdagangan premarket segera setelah data antivirus dirilis untuk menunjukkan harga bel pembukaan $81,08 per saham, meskipun volatilitas muncul setelah puncak itu.

Merck berencana untuk memproduksi 10 juta perawatan pada akhir tahun dan lebih banyak lagi pada tahun 2022. Saham perusahaan telah kehilangan 3,7% sepanjang tahun ini hingga kemarin, sementara patokan S&P 500 telah terakumulasi sejauh ini 14,7% pada tahun 2021.

Merck mengatakan pengobatan oral, molnupiravir, yang dikembangkan dengan Ridgeback Biotherapeutics, “secara signifikan mengurangi risiko rawat inap atau kematian” pada pasien yang berpartisipasi dalam uji coba fase lanjut.

Data itu cukup meyakinkan, kata perusahaan, dan mereka menjelaskan bahwa mereka akan menghentikan uji coba saat ini dan meminta “otorisasi penggunaan darurat” dari Food and Drug Administration berdasarkan temuan mereka “sesegera mungkin.”

“Lebih banyak alat dan perawatan sangat dibutuhkan untuk memerangi pandemi COVID-19, yang telah menjadi salah satu penyebab utama kematian dan terus berdampak parah pada pasien, keluarga, dan komunitas, serta menguji sistem perawatan kesehatan di seluruh dunia,” CEO dikatakan. Robert Davis.

“Dengan hasil yang meyakinkan ini, kami optimis bahwa molnopiravir dapat menjadi obat penting sebagai bagian dari upaya global untuk memerangi pandemi dan akan menambah warisan unik Merck dalam membuat kemajuan dalam penyakit menular saat paling dibutuhkan.”

READ  Detail dan skala serangan siber

Dia menambahkan, “Sejalan dengan komitmen Merck yang teguh untuk menyelamatkan dan meningkatkan kehidupan, kami akan terus bekerja dengan regulator atas permintaan kami dan akan melakukan semua yang kami bisa untuk memberikan molonopiravir kepada pasien sesegera mungkin.” “Atas nama kita semua di Merck, saya berterima kasih kepada jaringan peneliti dan pasien klinis kami atas kontribusi penting mereka dalam pengembangan molonopiravir.”

Awal tahun ini, Merck setuju untuk memasok Amerika Serikat dengan sekitar 1,7 juta perawatan molonopiravir. Perjanjian ini tergantung pada apakah molnupiravir menerima otorisasi darurat atau persetujuan FDA.

“Kami optimis molnopiravir dapat menjadi obat penting sebagai bagian dari upaya global memerangi pandemi” (Davis)

Merck juga telah menandatangani perjanjian pasokan dan pembelian obat dengan pemerintah lain – menunggu persetujuan peraturan – dan sedang dalam pembicaraan dengan pemerintah lain tentang memasok molnopiravir.

Perusahaan itu mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya berencana untuk menerapkan pendekatan penetapan harga berjenjang berdasarkan kriteria pendapatan bagi negara-negara Bank Dunia untuk memastikan akses ke molnopiravir di seluruh dunia.

Merck telah mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani perjanjian lisensi sukarela non-eksklusif untuk molopiravir dengan produsen obat generik, suatu tindakan yang dimaksudkan untuk membantu negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah mendapatkan pengobatan. Perjanjian ini juga menunggu persetujuan atau otorisasi darurat oleh regulator lokal.

Baca terus: