SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kartel Sinaloa di balik penyelundupan migran. Mereka menemukan seorang utusan yang mengendalikan aktivitas

Identifikasi pemimpin yang mengelola operasi transportasi dari Haiti, Kuba, dan Venezuela

San Jose, Kr. Sebagai letnan dan utusan Kartel Sinaloa, Meksiko telah mengambil kendali atas sebagian dari perdagangan imigran ilegal yang sedang berlangsung dari Haiti, Kuba, Venezuela, Afrika dan Asia ke Meksiko dan Amerika Serikat dan mendirikan jaringan yang mengenakan biaya $22.000 per orang untuk transportasi dari Kolombia dan Amerika Tengah ke penyeberangan perbatasan Meksiko selatan dan utara ke tanah Amerika.

Imigrasi, polisi dan sumber anti-narkoba, yang meminta anonimitas, mengindikasikan bahwa geng Sinaloa juga terlibat dalam perdagangan manusia dalam 12 bulan terakhir.

Diidentifikasi dengan inisial JHCA, pria itu tidak memiliki riwayat kriminal di Meksiko. Pihak berwenang Kosta Rika menggambarkannya sebagai orang yang berhati-hati, karena dia bertindak sangat mencurigakan, dengan aturan keamanan rahasia yang dia tiru dari atasannya di Kartel Sinaloa: Ismael “Mayo” Zambada.

“Seperti halnya Zambada, orang Meksiko ini bahkan tidak berani berbicara di telepon karena takut suaranya akan direkam dan mereka mungkin mulai melacaknya,” kata petugas yang berasal dari Layanan Keamanan dan Investigasi Kosta Rika yang mengikuti. . Jejak operator yang sulit dipahami.

Keterlibatan Kartel Sinaloa dalam mobilisasi massa imigran gelap tercatat saat berada di perbatasan wilayah (Kolombia/Panama, Panama/Kosta Rika, Kosta Rika/Nikaragua, Guatemala/Meksiko dan Meksiko/AS) Haiti, Kuba, Venezuela, Amerika Tengah, Orang Afrika dan Asia mencari, bebas visa, untuk mencapai tanah AS.

Penangkapan ikan

Kosta Rika dan Panama mengumumkan pada tanggal 21 bulan ini bahwa mereka telah membongkar jaringan penyelundupan imigran dan menahan 42 pria dan wanita (21 di tanah Kosta Rika dan 21 di tanah Panama), yang dibayar “antara $14.000 dan $22.000 per orang.”

READ  Pihak berwenang telah menangkap 12 tersangka anggota jaringan penyerangan seksual di Meta

Sumber tersebut mengatakan bahwa orang Meksiko itu menjabat sebagai pemimpin kelompok dan salah satu pemimpinnya berada di Nikaragua dan salah satu pemimpinnya adalah buronan dan akan melarikan diri ke Nikaragua.

Orang dalam tingkat tinggi menjelaskan, “Itu juga tidak terjadi dalam semalam. Ini bisnis atau industri besar. Militer Nikaragua hanya mengenakan biaya $200 untuk menyeberang melalui Nikaragua dari Kosta Rika ke perbatasan Honduras.”

Lebih dari 19.000 orang Amerika Latin, Karibia, Afrika, dan Asia masih berada di Kolombia mencoba pergi ke Panama dan sisa Amerika Tengah untuk melanjutkan ke Meksiko dan Amerika Serikat. Tekanan migrasi menghancurkan transportasi. Jalur bus dari selatan ke tengah atau utara Kosta Rika memiliki kursi penuh selama setidaknya satu bulan.

San Jose, Kr. Sebagai letnan dan utusan Kartel Sinaloa, Meksiko telah mengambil kendali atas sebagian dari perdagangan imigran ilegal yang sedang berlangsung dari Haiti, Kuba, Venezuela, Afrika dan Asia ke Meksiko dan Amerika Serikat dan mendirikan jaringan yang mengenakan biaya $22.000 per orang untuk trTerisolasi dari Kolombia dan Amerika Tengah hingga penyeberangan perbatasan darat Meksiko selatan dan utara menuju daratan Amerika.

Sumber imigrasi, polisi, dan antinarkoba yang enggan disebutkan namanya menyebut Kartel Sinaloa Ini juga telah terlibat dalam penyelundupan manusia dalam 12 bulan terakhir.

Berinisial JHCA, pria tersebut tidak memiliki riwayat kriminal di Meksiko. Pihak berwenang Kosta Rika menggambarkan dia dengan hati-hati karena dia berperilaku mencurigakan.Jaminan maksimum, dengan aturan keamanan rahasia yang dia tiru dari atasannya di Kartel Sinaloa: Ismael “El Mayo” Zambada.

“Seperti halnya Zambada, orang Meksiko ini bahkan tidak berani berbicara di telepon karena takut suaranya akan direkam dan mereka mungkin mulai melacaknya.”Kata petugas, yang berasal dari dinas keamanan dan investigasi di Kosta Rika yang melacak jejak operator telepon yang sulit ditangkap itu.

READ  "Kamu tidak harus datang seperti ini": Guru lari ke ibu dari keluarga sekolah untuk pakaiannya

Keterlibatan Kartel Sinaloa dalam pengerahan besar-besaran imigran gelap tercatat saat mereka berada di perbatasan .EA (Kolombia/Panama, Panama/Kosta Rika, Kosta Rika/Nikaragua, Guatemala/Meksiko dan Meksiko/AS) Ada sekelompok orang Haiti, Kuba, Venezuela, Amerika Tengah, Afrika, dan Asia yang, tanpa visa, mencari akses ke tanah Amerika.

Penangkapan ikan

Kosta Rika dan Panama mengumumkan pada tanggal 21 bulan ini bahwa mereka telah membubarkan sebuah geng untuk menyelundupkan migran dan menahan 42 pria dan wanita (21 di Kosta Rika).se dan 21 di Panama) yang berpenghasilan “antara $14.000 dan $22.000 per orang.”

Sumber tersebut mengatakan bahwa orang Meksiko itu menjabat sebagai pemimpin kelompok dan bahwa seorang Nikaragua danKosta Rika, yang merupakan salah satu pemimpin, adalah buronan dan akan melarikan diri ke Nikaragua.

Orang dalam tingkat tinggi menjelaskan, “Ini juga tidak terjadi dalam semalam. Ini adalah bisnis atau industri besar. Tentara Nikaragua Mereka hanya mengenakan biaya $200 untuk menyeberangi Nikaragua dari Kosta Rika ke perbatasan Honduras.”

Lebih dari 19.000 orang Amerika Latin, Karibia, Afrika, dan Asia masih berada di Kolombia mencoba pergi ke Panama. Dan sisanya dari Amerika Tengah berlanjut ke Meksiko dan Amerika Serikat. Tekanan migrasi menghancurkan transportasi. Jalur bus dari selatan ke tengah atau utara Kosta Rika memiliki kursi penuh selama setidaknya satu bulan.