SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

karyawan melarikan diri dari ancaman Elon Musk; Ada bahaya di jejaring sosial – El Financiero

Kirim Elon Musk karyawan Twitter Sebuah ultimatum bagi mereka untuk berkomitmen pada lingkungan kerja baru yang “menantang” atau keluar dari perusahaan. Lebih banyak pekerja menolak untuk mendaftar dari yang dia harapkan, yang dapat membahayakan operasi Twitter, menurut orang yang mengetahui masalah tersebut.

Banyak karyawan memutuskan Terima kompensasi Itu telah menciptakan awan kebingungan tentang siapa yang harus memiliki akses ke properti perusahaan. Twitter Kantornya tutup hingga SeninMenurut catatan yang dilihat oleh Bloomberg. “Harap terus patuhi kebijakan perusahaan untuk tidak membahas informasi rahasia di media sosial, pers, atau di tempat lain,” tambah memo itu.

Miliarder itu mencoba, pada jam-jam terakhir sebelum tenggat waktunya, Yakinkan orang untuk tetap tinggal. Karyawan kunci dibawa ke rapat saat tenggat waktu Kamis malam semakin dekat untuk mendengar proposal tentang masa depan jejaring sosial, menurut orang yang mengetahui masalah tersebut. musk Dia, yang sebelumnya mengatakan sangat menentang kerja jarak jauh, juga mengirimkan email tindak lanjut pada hari Kamis untuk melembutkan nada bicaranya.

“Semua yang diperlukan untuk mendapatkan persetujuan adalah agar manajer Anda bertanggung jawab untuk memastikan Anda memberikan kontribusi yang luar biasa,” tulisnya, menambahkan bahwa karyawan harus bertemu langsung dengan kolega mereka setidaknya sebulan sekali.

Itu tidak cukup. Saluran komunikasi internal Twitter dipenuhi dengan karyawan yang menawarkan emoji selamat datang, yang telah menjadi simbol meninggalkan perusahaan. Mantan karyawan juga men-tweet salam secara publik, bersama dengan pesan Slack internal mereka sendiri.

Beberapa karyawan yang berhenti berspekulasi bahwa banyak dari mereka yang pergi, bersama dengan pengetahuan mereka tentang cara kerja produk, dan bahwa jejaring sosial mungkin mengalami masalah dalam memperbaiki masalah atau memperbarui sistem selama operasi normalnya, menurut orang yang mengetahui masalah tersebut.

READ  Haiti: Rincian mengejutkan dari pembunuhan Presiden Jovenel Moise

Orang-orang yang mengetahui masalah tersebut sebelumnya mengatakan bahwa masa depan Twitter juga diperumit oleh tinjauan keamanan nasional potensial dari kesepakatan Musk oleh pemerintah AS.

Musk telah meminta karyawan pada hari Rabu untuk secara resmi menyatakan apakah mereka bersedia terus bekerja untuk perusahaan, sebuah komitmen yang akan mencakup “Bekerja berjam-jam dengan intensitas tinggiKaryawan memiliki waktu hingga Kamis pukul 17:00 untuk mengisi formulir Google.

Formulir itu menyertakan satu kemungkinan jawaban: “Ya.” Siapa pun yang tidak menerima formulir tersebut hingga tenggat waktu diberi tahu bahwa mereka akan keluar dari perusahaan dengan pemutusan hubungan kerja selama tiga bulan.

Peringatan Musk datang kurang dari dua minggu setelah dia memberhentikan 50 persen tenaga kerja Twitter, atau sekitar 3.700 karyawan. Beberapa pekerja Twitter berkonsultasi dengan pengacara minggu ini untuk memutuskan apa yang harus dilakukan. Formulir tersebut hampir tidak mencantumkan perincian tentang paket pesangon, dan tidak segera jelas apakah karyawan akan menerimanya payung hukum Itu akan memungkinkan mereka untuk terus memberikan saham atau mempertahankan perlindungan asuransi.

Musk telah membawa kembali para pemimpin yang pergi, baik sebagai bagian dari PHK atau melalui pengunduran dirinya, kata satu orang, untuk membujuk orang lain agar tetap tinggal. Pemimpin yang kembali adalah Ella Irwinyang akan menangani manajemen staf di Trust and Safety, menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut, yang menolak disebutkan namanya untuk membahas perubahan non-publik tersebut.

Pengusaha mengirim a Tindak lanjuti email tentang bekerja dari jarak jauhMenurut tangkapan layar yang dilihat oleh Bloomberg. “Manajer mana pun yang secara tidak benar mengklaim bahwa seseorang yang mereka laporkan melakukan pekerjaan dengan sangat baik atau bahwa peran tertentu diperlukan, jauh atau tidak, akan dipecat dari perusahaan.”

READ  Ketakutan ganda Vladimir Putin untuk hidupnya setelah pecahnya perang antara Rusia dan Ukraina