SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kecepatan pencairan gletser di Greenland ini mungkin mengindikasikan kenaikan permukaan laut yang lebih buruk

Ilmuwan yang mempelajari salah satu gletser terbesar di Greenland mengatakan gletser itu mencair jauh lebih cepat dari yang diperkirakan di wilayahnya yang paling rentan, tanda yang mengkhawatirkan bahwa gletser laut yang ada dapat berkontribusi terhadap kenaikan permukaan laut lebih cepat dari yang diperkirakan saat ini.

Para ilmuwan khawatir bahwa fenomena yang diamati di Gletser Petermann dapat terjadi pada gletser lain di Greenland dan Antartika, yang dapat menyebabkan kenaikan permukaan laut yang lebih cepat dan lebih dramatis di seluruh dunia – “berpotensi menggandakan” apa yang saat ini diharapkan dari Gletser, menurut Studi ini diterbitkan Senin.

Dengan menggunakan pengukuran satelit di permukaannya, para peneliti menemukan bahwa Petermann memantul ke atas dan ke bawah, secara dramatis menggeser jangkar dasar laut sebagai respons terhadap pasang surut. Semua gerakan ini telah mengukir sebuah gua besar di dasar gletser dan memungkinkan air hangat mengembang dengan mantap di bawahnya. Saat gletser naik dan bermigrasi, air dapat mengalir lebih dari satu mil, menipiskan es sebanyak 250 kaki setiap tahun di beberapa tempat.

“Anda memiliki aliran air laut yang konstan yang mengalir beberapa kilometer di bawah gletser dan mencairkan es,” kata Eric Regno, salah satu penulis studi dan ahli glasiologi di University of California, Irvine dan Jet Propulsion Laboratory di Caltech. .

“Kami pikir ini bisa mengubah proyeksi permukaan laut sampai batas tertentu,” katanya. Studi ini diterbitkan Senin di Prosiding National Academy of Sciences.

Gletser Petermann, dalam konteks perubahan iklim, adalah hal besar berikutnya yang mungkin memecahkan emisi gas rumah kaca. Gletser yang luas itu lebarnya sekitar sepuluh mil Salah satu dari banyak outlet utama es untuk melarikan diri dari pedalaman Greenland ke laut. Secara total, wilayah es besar berbaris di belakang Petermann Itu bisa, jika semuanya mencair, menaikkan permukaan laut global lebih dari satu kaki.

READ  Tingkat kelangsungan hidup akibat kanker paru-paru telah meningkat, tetapi data menunjukkan adanya kesenjangan ras

Petermann tidak berubah sebanyak beberapa gletser Greenland lainnya, mungkin sebagian karena letaknya lebih jauh ke utara. Tapi itu telah mengalami transformasi penting.

Petermann kehilangan dua bongkahan es besar dari beting es yang mengapung pada tahun 2010 dan 2012, menyebabkan beting tersebut kehilangan hampir sepertiga luasnya. Dia belum pulih sejak itu.

Gletser juga mulai bergerak mundur, seperti wilayah tengah Garis landasan – di mana ia berada di lantai fyord yang dalam – mundur lebih dari dua mil ke daratan menuju Greenland. Ini terjadi sebagai tanggapan atas pemanasan air di fyord di depan gletser. Pemanasan hanya sampai sepersekian derajat, menurut Renott, tapi air sekarang hanya di atas nol derajat Celcius. Tapi itu lebih dari cukup hangat untuk mencairkan es, terutama pada kedalaman dan tekanan yang terlihat di garis landasan.

Pada saat yang sama, es mulai mengalir keluar lebih cepat, yang berarti bahwa Petermann telah berayun dari kondisi yang cukup stabil hingga kehilangan beberapa miliar ton es ke laut setiap tahun. Ini tidak banyak dibandingkan dengan beberapa gletser besar lainnya di Antartika atau Greenland, tetapi itu hanya permulaan.

Semua ini kemungkinan besar mencerminkan perubahan pada garis pentanahan, yang sangat sulit dipantau. Tetapi satelit dapat mendeteksi perubahan ketinggian permukaan gletser, yang dapat digunakan untuk menyimpulkan apa yang terjadi di bawahnya, dan bagaimana gletser merespons siklus pasang surut.

Itulah yang diambil oleh penelitian baru Petermann – menunjukkan bahwa siklus pasang surut memiliki efek yang sangat besar pada pencairan gletser. Satelit menunjukkan itu Tidak ada “garis” dasar yang nyata – sebaliknya, ada area yang luas, lebih dari satu mil panjangnya, di mana gletser bergerak bolak-balik di sepanjang dasar laut. Gerakan ini mempercepat pencairan karena memungkinkan air laut bercampur di dekat dan bahkan di bawah gletser.

READ  Tanaman mungkin mampu menyerap lebih banyak karbon dioksida dari yang diharapkan

Penelitian tersebut juga menemukan bahwa rongga besar — ​​setinggi 650 kaki — kini telah dilubangi di tengah garis landasan. Luas wilayahnya sekitar 8 mil persegi, dan di wilayah ini, lautan dapat masuk dan menyebabkan pencairan meski tanpa bantuan pasang surut yang menggerakkan dan mengangkat gletser.

Semua ini, menurut para peneliti, memiliki implikasi yang sangat besar – kita mungkin perlu menyesuaikan model kita saat ini untuk memperhitungkan pencairan yang cepat di garis tanah gletser besar yang bergoyang. Hal ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan proyeksi kenaikan permukaan laut dari dua raksasa ini menjadi “berpotensi berlipat ganda”, saran studi tersebut.

“Mungkin ada banyak gletser lain di posisi ini, dengan arus pasang surut,” kata Regno. Dia pikir Petermann, secara keseluruhan, adalah pasangan yang baik untuk apa yang mungkin juga terjadi di Antartika, di mana terdapat lebih banyak es daripada di Greenland.

Penelitian ini dilakukan oleh para ilmuwan di tiga institusi AS — University of California, Irvine, JPL di Caltech, dan University of Houston — bekerja sama dengan rekan internasional di institusi di China, Finlandia, Jerman, dan Italia.

Beberapa sarjana Itu tidak berafiliasi dengan penelitian Temuan dari The Post terkesan dengan pengukuran baru, tetapi tidak sepenuhnya yakin akan efeknya.

“Tingkat pencairan yang dilaporkan sangat besar, jauh lebih besar dari apa pun yang kami duga di wilayah ini,” kata Helen Serusi, ahli glasiologi di Dartmouth College yang menggunakan model untuk mempelajari gletser dan kenaikan permukaan laut.

Namun, kata Sirusi, model yang digunakan para peneliti untuk memprediksi kenaikan permukaan laut – kumpulan persamaan kompleks yang digunakan untuk memprediksi bagaimana gletser di seluruh dunia akan merespons lautan dan udara yang lebih hangat – tidak akan langsung berubah berdasarkan hasil arus. Stadi.

READ  Pembaruan: Arianespace akan meluncurkan dua satelit navigasi Eropa pada roket Soyuz pada hari Jumat. Tonton langsung.

“Kami masih bertahun-tahun lagi untuk menerapkan operasi ini dengan benar dalam model numerik,” kata Serusi. “Penting untuk dipahami bahwa selalu ada jeda panjang antara penemuan proses baru dan pencantumannya dalam model numerik karena proses ini harus dipahami sepenuhnya dari sudut pandang fisik,” yang membutuhkan penelitian lebih lanjut.

Khususnya operasi yang terlibat, kata Serusi Ini umumnya tidak dimasukkan karena skala operasinya tidak sepenuhnya dipahami. Sampai itu terjadi, beberapa model dapat menunjukkan banyak kehilangan es karena hal ini, hanya karena mereka merepresentasikan proses bermain di area yang sangat luas.

Andreas Moncho, seorang ilmuwan di University of Delaware yang mempelajari Gletser Petermann, memiliki beberapa catatan peringatan.

“Saya sangat menyukai gagasan ‘denyut pasang surut’ untuk wilayah gletser terestrial, di mana gletser berkibar dengan air hangat yang merayap masuk saat air pasang masuk dan terangkat saat air dingin keluar saat air pasang keluar. ,” kata Moncho.

Namun, dia mencatat, “Tingkat pencairan yang sangat tinggi memang nyata, tetapi diperkirakan terjadi di area yang sangat kecil.”

“Kesimpulan utama saya adalah bahwa model perlu diperbaiki,” Moynchou menyimpulkan. “Studi ini memberikan fokus yang lebih tajam pada proses yang kita butuhkan untuk mempelajari gletser terapung di Greenland atau Antartika, jika kita ingin memprediksi kenaikan permukaan laut di masa depan menggunakan model.”

Secara keseluruhan, studi baru menegaskan sekali lagi bahwa kita benar-benar tidak tahu seberapa cepat salah satu konsekuensi terbesar dari perubahan iklim akan terjadi – kenaikan permukaan laut dari mencairnya lapisan es Greenland dan Antartika. Kami masih menemukan detail baru – dan alasan baru untuk berpikir ini mungkin lebih cepat dari yang diperkirakan.