SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kedatangan bulan biru: bagaimana dan kapan melihatnya dari Meksiko

(Foto: Pixabay)

Setelah Perseids yang luar biasa, yang mencapai aktivitas puncaknya pada 12 Agustus, langit akan menjadi tuan rumah pertunjukan baru dan tak terlupakan: bulan biru musiman, yang dapat dilihat Minggu depan, 22 Agustus dari Meksiko.

Terlepas dari nama yang diterima acara ini, penting untuk memperjelasnya Satelit tidak akan berubah warna malam ituIni akan mempertahankan warna abu-abu yang biasa.

Mereka menjelaskan dari NASA bahwa itu dikenal sebagai bulan biru untuk fenomena langka. Biasanya, setiap musim dalam setahun hanya memiliki tiga bulan purnama, tetapi kadang-kadang, dalam jangka waktu tersebut, empat bulan purnama muncul.

Bulan purnama tanggal 22 Agustus telah dikenal sebagai bulan biru musiman sejak saat itu Ini adalah bulan purnama ketiga dari empat musim ini; Biasanya hanya ada tiga di setiap musim. Ini terjadi setiap dua setengah hingga tiga tahun,” catat NASA.

Meskipun piringan satelit akan tampak putih pada 22 Agustus, bulan telah membiru sepanjang sejarah. Dulu, banyak warga yang mengaku pernah melihat warna ini, namun interpretasinya berbeda.

“Ada suatu waktu, belum lama ini, ketika orang melihat bulan biru hampir setiap malam. NASA menjelaskan dalam ceritanya: Bulan purnama, bulan setengah, dan bulan sabit: Semuanya berwarna biru, kecuali beberapa malam ketika berwarna hijau.

Foto Fenomena Luna Azul dari Cholula, Meksiko (Foto: Twitter @mariana_rodba)
Foto Fenomena Luna Azul dari Cholula, Meksiko (Foto: Twitter @mariana_rodba)

Ada contohnya pada tahun 1883. Pada tahun itu, sebuah ledakan besar mengguncang India. Gunung Krakatau meletus. 600 km jauhnya, penduduk desa mendengar raungan, yang para ilmuwan bandingkan dengan ledakan bom nuklir 100 megaton. Gumpalan abu yang terpancar dari kawah naik ke puncak atmosfer, dan bulan berwarna biru.

READ  Horizon Forbidden West akan mendapatkan upgrade gratis dari PS4 ke PS5

Perubahan warna satelit justru disebabkan oleh struktur abu ini, Itu terdiri dari partikel berukuran sekitar satu mikron (sepersejuta meter) Lebar. Volume ini mencegah cahaya merah dari penyaringan, dan hanya memungkinkan warna lain untuk melewatinya.

“Kunci untuk memiliki bulan biru adalah bahwa ada banyak partikel di udara yang hanya sedikit lebih lebar dari panjang gelombang cahaya merah (0,7 mikron). Dan tidak ada ukuran lain. Ini jarang terjadi, tetapi gunung berapi terkadang mengeluarkan awan seperti itu,” jelas badan antariksa itu.

Jadi, selama bertahun-tahun, sinar putih satelit yang bersinar melalui awan abu “biru dan terkadang hijau” muncul. Matahari terkadang tampak seperti lavender, sementara untuk pertama kalinya, awan malam, warna biru elektrik, terlihat di langit.

Kemudian, gunung berapi lain menyebabkan bulan berubah warna abu-abu karakteristiknya lagi. Ini adalah kasus Chichon, yang terletak di negara bagian Chiapas, Meksiko, yang meledak pada tahun 1983. Juga dari Gunung Santa Helena di Negara Bagian Washington, AS yang meletus pada tahun 1980, atau Gunung Pinatubo di Kepulauan Filipina yang terjadi pada tahun 1991.

Luna Azul dari kota heroik Veracruz (Foto: Twitter Hugo Garrido / @fotogarrido)
Luna Azul dari kota heroik Veracruz (Foto: Twitter Hugo Garrido / @fotogarrido)

Selain letusan gunung berapi, ada fenomena lain yang dapat menyebabkan satelit membiru: Kebakaran hutan.

Menurut Sue Ann Pauling, seorang profesor fisika di Universitas Alaska, Pada tanggal 23 September 1950, beberapa hektar yang telah terbakar diam-diam di Alberta, ternyata menjadi kebakaran “besar dan sangat berasap”.

Angin membawa asap ke timur dan selatan dengan kecepatan luar biasa, Kondisi kebakaran menghasilkan sejumlah besar tetesan minyak berukuran kecil (berdiameter sekitar 1 mikron) untuk menyebarkan cahaya merah dan kuning.. Di mana pun asap cukup memudar, matahari terlihat. Warnanya lavender atau biru. Ontario dan sebagian besar Pantai Timur AS terkena dampak pada hari berikutnya, tetapi asapnya tetap ada. Dua hari kemudian, pengamat di Inggris melaporkan matahari nila di langit yang membara, diikuti oleh bulan yang sama birunya malam itu.”Ahli itu dipanggil, menurut badan antariksa itu.

READ  Harga berlangganan Tesla FSD bisa dinegosiasikan

Dengan begitu, bulan pada 31 Oktober hanya akan berwarna biru jika salah satu bencana tersebut pernah terjadi sebelumnya. Mengingat harga yang harus dibayar, Itu selalu lebih baik untuk tinggal di abu-abu mutiara yang berharga.

Bagaimana Anda melihat bulan biru dari Meksiko?

Menurut Institut Nasional Astrofisika, Optik, dan Elektronik (INAOE), bulan biru dapat dilihat dari Meksiko pada malam Minggu, 22 Agustus.

Jika cuaca memungkinkan, satelit dapat dipantau dari mana saja di negara ini. Ini akan menjadi 389.546 kilometer dari Bumi.

Baca terus:

Perseids: Cara melihat hujan meteor paling terkenal dari Meksiko
NASA mengungkapkan hasil yang tidak dipublikasikan tentang isi interior Mars
Gerhana Matahari di Meksiko: Kapan gerhana berikutnya dan di mana dapat diamati?
Gambar menakjubkan dari European Southern Observatory yang mengungkapkan karakteristik galaksi terdekat