SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kedutaan Besar Israel menyayangkan pengaduan Meksiko terkait Palestina di hadapan Pengadilan Kriminal Internasional

Kedutaan Besar Israel menyayangkan pengaduan Meksiko terkait Palestina di hadapan Pengadilan Kriminal Internasional

itu Kedutaan Besar Israel di Meksiko “Menyesal” dalam pernyataan yang disampaikan keluhan Meksiko Pengadilan Pidana Internasional (Pengadilan Kriminal Internasional) untuk menyelidiki situasi di Palestina.

Dia menunjukkan bahwa “Kedutaan Besar Israel di Meksiko menyesali pengumuman pemerintah Meksiko, melalui Sekretaris Hubungan Eksternal (SRE), diterbitkan hari ini.”

Meksiko dan Chili merujuk situasi di negara tersebut ke Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional Palestina, untuk menyelidiki kemungkinan melakukan kejahatan dalam yurisdiksinya. “Tindakan yang diambil oleh Meksiko dan Chili ini disebabkan oleh meningkatnya kekhawatiran mengenai peningkatan kekerasan baru-baru ini, khususnya terhadap sasaran sipil, dan dugaan berlanjutnya tindakan kejahatan dalam yurisdiksi Mahkamah, khususnya sejak serangan tanggal 7 Oktober 2023, yang dilakukan oleh Meksiko dan Chili. keluar oleh orang-orang bersenjata. agitasi dan permusuhan berikutnya di episode“.

Kedutaan Besar Israel menambahkan, “Israel mempunyai hak sah untuk membela diri sesuai dengan prinsip-prinsip Piagam PBB.” Hak internasionalSelain itu, “seperti yang ditunjukkan dalam pernyataan SRE, teroris Hamas melakukan kejahatan pada 7 Oktober 2023 dan terus terlibat dalam serangan teroris. Mengingat 136 orang masih diculik, melanggar hukum internasional dan sepenuhnya mengabaikan hak-hak mereka.”

Baca juga: Meksiko dan Chile meminta Pengadilan Kriminal Internasional menyelidiki situasi di Palestina

Dia menambahkan, “Israel berharap komunitas internasional akan mengutuk serangan teroris terhadap warga sipil dan menyatakan dukungannya yang jelas terhadap hak penuh untuk membela diri.”

SRE mengatakan pihaknya “menegaskan kembali dukungannya terhadap ICC sebagai forum ideal untuk menentukan tanggung jawab pidana internasional individu, dalam kasus-kasus paling serius dan paling penting bagi komunitas internasional, sekaligus menekankan pentingnya memastikan independensinya.” “Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional mempunyai hak untuk menyelidiki kejahatan yang dilakukan dalam konteks konflik di Gaza, baik yang dilakukan oleh agen penguasa pendudukan atau penguasa pendudukan.”

READ  Vladimir Putin: Video Presiden Rusia akan meragukan kesehatannya

SRE mencatat bahwa rujukan tersebut didasarkan pada Pasal 13a) dan 14 Statuta Mahkamah Pidana Internasional, yang memperbolehkan suatu Negara Pihak untuk merujuk suatu situasi kepada Jaksa di mana satu atau lebih kejahatan dalam yurisdiksi Mahkamah tersebut tampaknya telah terjadi. telah dilakukan dan Jaksa diminta untuk menyelidiki statusnya untuk menentukan apakah satu orang atau lebih harus dituntut dengan kejahatan tersebut.

Baca juga: Warga Palestina sekarat di rumah sakit sementara sekitar 60.000 orang yang terluka membebani rezim: PBB

Kementerian Luar Negeri menyatakan bahwa intervensi Pengadilan Kriminal Internasional menjadi sangat penting mengingat laporan PBB yang menyebutkan banyaknya insiden yang mungkin merupakan kejahatan dalam yurisdiksi Pengadilan Kriminal Internasional sesuai dengan Statuta Roma.

Sekretariat Jenderal Keamanan Nasional, yang bertanggung jawab atas penyelidikan tersebut, mengatakan: “Ditambah lagi dengan runtuhnya infrastruktur peradilan nasional di Palestina, sehingga mereka tidak akan dapat menyelidiki atau mengadili kemungkinan kejahatan yang dilakukan di wilayahnya atau oleh warganya.” Alicia Barcena.




Bergabunglah dengan saluran kami

EL UNIVERSAL sekarang tersedia di Whatsapp! Dari perangkat seluler Anda, temukan berita, opini, hiburan, tren paling relevan hari ini, dan banyak lagi.

RTD/RCR