SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesimpulan Forum CNN di New Hampshire dengan Nikki Haley

Kesimpulan Forum CNN di New Hampshire dengan Nikki Haley

(CNN) — Tujuan Nikki Haley dalam pemilihan pendahuluan presiden Partai Republik di New Hampshire hari Selasa adalah “menjadi kuat,” katanya melalui email. Forum CNN Kamis malam.

Namun mantan gubernur Carolina Selatan itu tidak mengatakan bahwa dia perlu mengalahkan mantan Presiden Donald Trump dalam pemilihan pendahuluan di negara bagian tersebut.

“Apa yang ingin saya lakukan adalah menjadi kuat. Kita tidak akan tahu seperti apa kekuatan itu sampai angka-angka itu muncul,” katanya di New England College di Henniker, New Hampshire.

Haley mengatakan “tujuan pribadinya adalah untuk berbuat lebih baik daripada yang kami lakukan di Iowa,” di mana ia menempati posisi ketiga, 32 poin di belakang Trump dan dua poin di belakang Gubernur Florida Ron DeSantis, dalam kaukus negara bagian tersebut pada hari Senin.

Namun, jajak pendapat menunjukkan dia lebih dekat dengan Trump di New Hampshire, di mana ia diperkirakan akan mendapat manfaat dari pemilih Partai Republik yang lebih moderat, dengan pemilih yang tidak mengumumkan statusnya juga dapat berpartisipasi dalam pemilu hari Selasa.

Berikut beberapa kesimpulan singkat dari forum CNN, yang dimoderatori oleh Jake Tapper.

Haley menegaskan kembali pandangannya bahwa Amerika Serikat “tidak pernah menjadi negara rasis.”

Nikki Haley

Mantan Gubernur Carolina Selatan Nikki Haley berpartisipasi di balai kota CNN di Henniker, New Hampshire, pada 18 Januari 2024. (Kredit: Will Lanzoni/CNN)

Awal pekan ini, Haley ditanya dalam wawancara dengan Fox News apakah dia yakin Partai Republik itu rasis, setelah pembawa acara MSNBC mempertanyakan apakah Haley bisa memenangkan nominasi Partai Republik sebagai perempuan kulit berwarna. Haley menjawab pertanyaan tersebut dengan lebih luas, dengan menjawab bahwa Amerika Serikat “tidak pernah menjadi negara yang rasis”.

Dalam forum yang diadakan pada hari Kamis, mantan gubernur tersebut ditanya apakah dia mendukung tanggapan tersebut, mengingat sejarah rasisme legal di negara tersebut, termasuk perbudakan. Haley menggandakan pendiriannya dengan mengatakan bahwa Amerika didirikan atas dasar gagasan bahwa semua manusia diciptakan setara.

“Niatnya adalah untuk melakukan hal yang benar,” katanya tentang pendirian negara tersebut. “Sekarang, apakah mereka harus segera memperbaikinya? Ya, tapi menurut saya kita tidak pernah mempunyai niat untuk menjadi negara yang rasis.”

Secara pribadi, dia mengatakan bahwa meskipun dia terkena rasisme saat tumbuh besar di pedesaan Carolina Selatan, orang tuanya mengatakan kepadanya bahwa pengalaman ini tidak menentukan apa yang bisa dia capai.

READ  Bagaimana presiden Harvard, Pennsylvania dan MIT membuat kesalahan besar selama sidang anti-Semitisme (ANALISIS)

“Kami menghadapi banyak rasisme yang harus kami hadapi,” kata Haley, “tetapi orang tua saya tidak pernah mengatakan kami tinggal di negara yang rasis, dan saya sangat bersyukur mereka tidak melakukan hal tersebut. Karena setiap anak berkulit coklat dan hitam di luar sana , jika Anda mengatakan mereka tinggal atau dilahirkan di negara yang rasis.” “Anda segera memberi tahu mereka bahwa mereka tidak punya peluang.”

Haley menyoroti pencapaiannya ketika ia menjadi salah satu gubernur minoritas pertama di AS dan kemudian menjadi duta besar Trump untuk PBB. Dia mengulangi komentar yang dia buat selama kampanye bahwa banyak orang Amerika memiliki “kebencian nasional terhadap diri sendiri,” meskipun Amerika Serikat tidak “rasis” namun “diberkati.”

Saya pikir penting untuk mengatakan kepada semua anak: Lihat, Amerika tidaklah sempurna. “Kami punya tempat, kami tahu itu,” katanya. “Tetapi tujuan kami harus selalu menjadikan hari ini lebih baik dari kemarin.”

Haley menghadapi Trump…dan Biden

Haley telah meningkatkan nada kritiknya terhadap Trump, namun ia juga mempertajam kritiknya (ini adalah pemilihan pendahuluan Partai Republik) dengan berulang kali menghubungkannya dengan Presiden Joe Biden dan mencoba menggambarkan keduanya sebagai ancaman ganda terhadap kemajuan dan persatuan nasional. .

“Apakah kita benar-benar ingin dua orang berusia 80 tahun mencalonkan diri sebagai presiden ketika negara kita berada dalam kekacauan dan dunia sedang terbakar?” tanyanya, sebelum membandingkan masalah hukum Trump dengan kontroversi mengenai Biden.

“Mereka terlalu terganggu oleh penyelidikan dan keluhan mereka sendiri,” tambah Haley. “Kami tidak membutuhkan orang-orang yang perhatiannya teralihkan. Kami membutuhkan orang-orang yang mencintai Amerika dan menyadari bahwa jika waktu mereka hampir habis, biarkan mereka menyingkir dan biarkan pemimpin generasi baru masuk.”

Menurut narasi ini, Haley adalah alternatif tidak hanya bagi Trump atau Biden, namun juga bagi seluruh lingkungan politik modern: sebuah “generasi” dan perubahan suasana hati yang dapat didukung oleh semua orang.

Ini adalah pesan yang tampaknya disesuaikan dengan New Hampshire, di mana kelompok independen dapat memberikan suara pada pemilihan pendahuluan, dan mungkin nanti. Secara keseluruhan, Haley menyebut Biden hampir 20 kali dan Trump sekitar belasan kali, meskipun mantan presiden tersebut menjadi sasaran banyak pertanyaan. (Perhatikan juga: Haley tidak menyebut nama DeSantis satu kali pun.)

Haley memuji jajak pendapat yang menunjukkan dia memimpin kandidat Partai Republik lainnya di antara para pemilih yang lebih luas dalam pertarungan hipotetis melawan Biden.

READ  Zelensky menekankan bahwa situasi di Ukraina timur sangat sulit

“Saya ingin mengajak orang-orang ke pesta. Karena pada akhirnya, kita harus pulih dan bersatu sebagai orang Amerika.”

Haley juga membahas kritik Trump baru-baru ini terhadapnya, menuduhnya membuat “amukan” dan mengatakan dia merasa “terancam” dan “tidak aman” oleh tantangannya.

“Baik atau buruk, kekacauan akan terjadi,” tambahnya. Kita tidak bisa melanjutkan jalur ini dan melewati empat tahun kekacauan lagi. Kami tidak akan bertahan. “Kekacauan demokrasi tidak bisa diselesaikan dengan kekacauan Partai Republik.”

Menanggapi serangan rasis Trump

Haley ditanya tentang serangan rasis yang dilakukan Trump terhadapnya pada hari-hari terakhir sebelum pemilihan pendahuluan di New Hampshire.

“Saya mengenal Presiden Trump dengan baik,” kata Haley. “Inilah yang dia lakukan saat dia merasa terancam. Inilah yang dia lakukan saat dia merasa tidak aman.”

Awal bulan ini, Trump mempromosikan postingan yang secara keliru mengklaim Haley tidak memenuhi syarat untuk menjabat sebagai presiden karena “orang tuanya bukan warga negara AS pada saat dia lahir.” Haley, yang lahir di Bamberg, Carolina Selatan, adalah warga negara alami dan memenuhi syarat untuk mencalonkan diri.

Klaim tak berdasar ini mengingatkan kita pada tahun-tahun yang dihabiskan Trump untuk mempertanyakan apakah mantan Presiden Barack Obama, yang lahir di Hawaii, benar-benar lahir di Amerika Serikat dan menuntut agar ia menunjukkan akta kelahirannya.

Trump juga menyebut mantan gubernur Carolina Selatan itu sebagai “Nikki Nimrada Haley” dalam sebuah postingan di Truth Social, dan salah mengeja namanya Nimrata sehingga beberapa orang menganggapnya sebagai plesetan dari “Nimrod.” Haley, putri imigran India, menggunakan nama tengahnya, Nikki, dan mengambil nama belakang suaminya setelah menikah.

Pada hari Kamis, Haley menolak komentar tersebut dan menyebutnya sebagai “penghinaan” dan mengatakan dia tidak akan menyia-nyiakan energinya untuk hal tersebut.

“Saya tidak menganggap hal-hal ini sebagai masalah pribadi. Itu tidak mengganggu saya. Saya akan terus fokus pada hal-hal yang ingin dibicarakan orang dan saya tidak akan menghinanya lagi.”

Nikki Haley menegaskan Amerika Serikat tidak pernah menjadi negara rasis

Haley akan memaafkan Trump… dengan syarat tertentu

Haley tidak menutup kemungkinan untuk memberikan pengampunan kepada Trump jika ia terpilih menjadi presiden.

Dia menyatakan bahwa dia tidak akan secara proaktif memaafkannya, dan mengatakan dia merasa bahwa “semuanya harus beres.” Haley juga dengan tegas mengindikasikan bahwa dia tidak percaya pada imunitas menyeluruh yang baru-baru ini Trump katakan seharusnya dimiliki oleh seorang presiden.

READ  BBVA berencana memberhentikan ribuan karyawan dan menutup kantor di Spanyol

Namun dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa dalam skenario di mana dia menjadi presiden dan Trump dihukum atas kejahatan berat apa pun yang dia hadapi saat ini, dia akan mempertimbangkan pengampunan.

Dia menjelaskan: “Pertanyaannya bukan lagi apakah dia tidak bersalah atau bersalah. Ini sebenarnya tentang, “Bagaimana kita menyatukan kembali negara ini?” “Saya bertekad untuk memastikan bahwa semua perpecahan dan kekacauan ini hilang, dan saya pikir memaafkannya akan membuat semua itu hilang.”

Haley mengatakan dia merasa hal ini akan menjadi “penyembuhan bagi negara”.

Trump menghadapi 91 tuntutan pidana dalam empat dakwaan. Dia membantah melakukan kesalahan.

Kebijakan luar negeri

Haley sangat memanfaatkan masa jabatannya sebagai duta besar PBB, dan kadang-kadang menggunakan suaminya, Michael, yang saat ini ditugaskan di Afrika bersama Garda Nasional Angkatan Darat Carolina Selatan, sebagai avatar pandangannya.

Dia mengkritik Biden karena tidak mengambil sikap lebih agresif terhadap Iran, dengan mengatakan bahwa Iran mendukung Hamas di Gaza dan Houthi di Yaman.

Dia juga menyerang Trump dan Biden atas penarikan AS dari Afghanistan. Dia menambahkan bahwa Trump salah dalam mengusulkan untuk bernegosiasi dengan Taliban di tanah Amerika dan bahwa Biden mempercepat penarikan pasukan Amerika.

“Yang sangat memilukan bagi saya adalah saya melihat suami saya menonton berita hari itu. Dia melihat mereka mengendarai jip dan berkata, 'Ini mobil kami.' … Lalu dia melihat mereka mengenakan seragam Amerika dan mengolok-olok tentara Amerika kami. ” Pikirkan semua orang yang bertugas di Afghanistan selama 20 tahun, dan Anda akan melihat gambaran yang mereka peroleh.

“Tingkat peningkatan kualitas hidup perempuan di sana telah berakhir,” kata Haley.

Haley juga ditanya apakah dia akan mengakhiri komitmen jangka panjang Amerika Serikat terhadap solusi dua negara untuk mengatasi konflik selama puluhan tahun antara Israel dan Palestina.

Ia mengatakan bahwa “Israel harus mempertahankan diri terlebih dahulu” pasca serangan teroris yang terjadi pada 7 Oktober, dan mengatakan bahwa ia memahami ketidaknyamanan Israel dengan kehadiran Hamas.

“Israel adalah titik terang di lingkungan yang sulit. Mereka adalah ujung tombak perang melawan terorisme. Tidak pernah terpikir oleh saya bahwa Israel membutuhkan Amerika Serikat; “Amerika selalu membutuhkan Israel,” katanya.