SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keiko Fujimori menolak permintaan “sia-sia” Odebrecht untuk kembali ke penjara karena pencucian uang

Keiko Fujimori (Reuters/Liz Tasa)

Kandidat presiden Peru Keiko Fujimori digambarkan sebagai “bodohJaksa Penuntut Umum (JPU) meminta penahanan preventif terhadapnya karena diduga melanggar pembatasan yudisial atas penyelidikan dugaan pencucian uang yang sedang berlangsung.

Yang lebih tidak masuk akal adalah alasan untuk meminta perubahan iniMuncul di depan penjara yang sebenarnya, kata Fujimori, Kamis, pada konferensi pers di mana dia ditemani foto di Miguel Torres, seorang saksi kasus dan mengaku dekat dengan kampanye pemilihan Fujimori.

Secara khusus, jaksa Jose Domingo Perez, anggota tim investigasi kasus Lava Jato di Peru, Dia meminta untuk membatalkan penampilan Fujimori karena dia bertemu dengan Torres Meski sempat dicegah untuk menghubungi saksi dan peserta penyidikan selanjutnya.

Kandidat menghadapi permintaan jaksa untuk lebih dari 30 tahun penjara atas tuduhan pencucian uang dalam membiayai kampanye pemilihan sebelumnya, pengadilan yang akan menghindarinya mencalonkan diri dalam pemilihan.

jam tangan torres

Meskipun Torres sebelumnya telah mengumumkan kepada media lokal bahwa dia bukan saksi dari penyelidikan terhadap Fujimori, pada konferensi pers hari Kamis ini, pengacara Keiko Juliana Loza mengakui bahwa “Dia adalah saksi kasus ini“.

Pengacara menganggap, bagaimanapun, bahwa permintaan jaksa Itu tidak memiliki dasar hukum dan faktualDia mengatakan dia berharap Hakim Victor Zuniga akan bertanggung jawab atas kasus ini,” katanya.Menyatakan petisi ini tidak dapat diterima“.

“Harapannya setelah kami diberitahu tentang permintaan ini dan dipanggil, hakim pidana akan menyatakan tidak dapat diterima, bukan hanya karena tidak perlu, tetapi karena tidak memiliki logika,” katanya.

Keiko Fujimori dengan Miguel Torres (Reuters / Liz Tasa)
Keiko Fujimori dengan Miguel Torres (Reuters / Liz Tasa)

ketertiban keuangan

Dalam dokumen yang dikirimkan kepada Hakim Zuniga, Jaksa Perez menegaskan bahwa Fujimori melanggar aturan peradilan yang diberlakukan selama penyelidikannya atas kejahatan pencucian uang., seperti sosialisasi kepada para saksi terkait kasus dugaan kontribusi ilegal untuk kampanye mereka pada tahun 2011 dan 2016.

READ  Vaksin Pfizer dan Sinovac Kehilangan Efektivitas Terhadap Gejala Covid: Studi

Terdakwa Fujimori Higuchi sekali lagi menemukan bahwa dia telah melanggar larangan untuk tidak berkomunikasi dengan saksi; Yah, telah dicatat sebagai fakta umum dan diketahui bahwa dia berkomunikasi dengan saksi Miguel Torres Morales, ”teks itu menegaskan.

Secara khusus, Perez mengutip konferensi hari Rabu, di mana pengacara Torres diperkenalkan sebagai juru bicara politik untuk badan hukum Fuerza Popular.

Fujimori dan Torres bersama-sama di meja yang sama ketika partai kandidat meminta otoritas pemilihan untuk membatalkan 802 surat suara yang mewakili 200.000 suara, di tengah tuduhan penyimpangan dan “penipuan meja” dalam pemilihan presiden hari Minggu lalu.

Hubungannya dengan pemilu

Sebagai tanggapan, Fujimori menegaskan bahwa Jaksa Agung Perez sedang mencari “Terus menjadi protagonis dari kampanye ini”, saat dia menunggu hasil putaran presiden kedua, dia bertarung dengan sayap kiri Pedro Castillo, yang memimpin pemungutan suara.

Secara khusus, dia menegaskan bahwa Perez membuat permintaan ini setelah dia mengajukan Torres sebagai salah satu yang bertanggung jawab atas permintaannya untuk membatalkan sekitar 200.000 suara yang dianggap mendukung Castillo.

Tapi dia menegaskan bahwa partainya, kekuatan rakyat, “Untuk menghormati kehendak rakyat“Dan dia mempercayainya.”Penghormatan mutlak untuk perguruan tinggi pemilihan“.

“Ada maksud yang jelas di sini untuk memisahkan kami dari Mickey (Miguel Torres), untuk mengalihkan perhatian kami, untuk mengganggu proses ini, yang merupakan penghitungan akhir dari pemilihan yang sangat penting… Permintaan ini tidak akan mengganggu kami sama sekali,” katanya. kata.

Akhirnya, kandidat mengatakan bahwa dia “mempercayai” pengadilan dan “tidak takut” untuk menyelesaikan permintaannya untuk kembali ke penjara.

mencoba mengintimidasi

Sementara itu, Torres menegaskan bahwa dia berpartisipasi.marah“Sebelum permintaan ini dan itu”Bukan ide yang baik untuk berpikir bahwa karena Anda memiliki diri sendiri, teman, dan orang yang Anda dukung, Anda mungkin dalam bahaya kehilangan kebebasan Anda lagi.“.

READ  Paus, meniru penjaga O de la Reserva al Zoológico

“Jelas apa yang dia coba lakukan adalah intimidasi, tetapi jika dia berpikir dia akan mendapatkannya, dia salah,” katanya sebelum mengkonfirmasi kehadirannya dalam kampanye kepresidenan Fujimori. bulan yang lalu.”

Torres menambahkan bahwa dia bahkan telah menjadi kepala sekolah, sejak Juni lalu, dari apa yang disebut “Sekolah Oranye”, sebuah kelas virtual yang menawarkan kursus bagi para pejuang muda dari Partai Kekuatan Populer.

(Dengan informasi dari EFE)

Baca terus: