SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kematian di Gaza, respons Israel dan masih banyak lagi

Kematian di Gaza, respons Israel dan masih banyak lagi

Analis Palestina: Hamas “tidak memiliki tujuan politik yang jelas” dalam menyerang Israel

Khaled Al-Hroub, seorang akademisi Palestina dan penulis buku “Hamas: Panduan PemulaHamas diyakini tidak memperkirakan serangan tanggal 7 Oktober terhadap Israel akan mencapai skala yang sama, dan gerakan tersebut tidak mempunyai rencana mengenai apa yang akan terjadi selanjutnya. Berbicara kepada saya pada hari Minggu, Haroub juga menegaskan bahwa perkiraan invasi darat Israel ke Gaza tampaknya tidak menyertakan klausul mengenai “hari setelah” berakhirnya perang.

Haroub lahir di Bethlehem, Tepi Barat, di sebuah kamp pengungsi. Keluarganya pindah ke Yordania dan kemudian ke Inggris, di mana ia memperoleh gelar doktor di Universitas Cambridge. Dia adalah profesor studi Timur Tengah di kampus Universitas Northwestern di Doha, Qatar.

Haroub mengatakan dalam wawancara ini bahwa Hizbullah di Lebanon, di perbatasan utara Israel, tidak akan terlibat dalam perang skala besar kecuali konflik di Gaza berlanjut selama beberapa minggu. Dia mengatakan hal itu akan meningkatkan tekanan pada Hizbullah untuk melawan Israel.

Wawancara ini telah diedit untuk kejelasan.

Peter Bergen: Apa pendapat Anda mengenai skala dan waktu serangan Hamas terhadap Israel?

Khaled Al-Hroub: Analisa saya adalah Hamas tidak merencanakan serangan sebesar ini. Saya pikir mereka merencanakan sesuatu yang terbatas. Mereka ingin melakukan sesuatu yang singkat, cepat dan efisien.

Mereka telah merencanakan hal ini sejak lama, namun begitu mereka memasuki Israel, mereka dikejutkan oleh kemudahan operasi tersebut. Operasi menyebar ke berbagai arah tanpa perencanaan sebelumnya.

Ketika operasi menjadi lebih besar dari yang direncanakan, tampaknya tidak ada tahap kedua yang jelas. Tidak ada tujuan atau tuntutan politik yang jelas di balik hal ini. Jadi ini tampak seperti perluasan Berdedikasi Yang bermula dari penculikan sebagian tentara Israel dan kemudian menukarnya dengan tahanan Palestina yang ditahan di Israel. Mereka terkejut dengan keberhasilan mereka.

READ  Micron sebagian menghindari perlindungan dari vaksin Pfizer: studi

Bergen: Jadi siapa yang bertanggung jawab atas operasi Hamas? Apakah dia Mohammed Deif, komandan militer Hamas yang sulit ditangkap?

Perang: Sulit untuk mengetahuinya karena media fokus pada Mohammed Deif, namun Hamas pada akhirnya memiliki kepemimpinan kolektif.

Kebijakan Israel tampaknya menargetkan para pemimpin Hamas, karena mereka percaya bahwa merekalah satu-satunya pihak yang bertanggung jawab. Jadi, jika kita membunuh orang ini atau orang itu, keadaannya akan sangat berbeda. Selama bertahun-tahun, teori ini terbukti salah. Jadi semakin banyak Israel membunuh para pemimpin Hamas, semakin banyak pula generasi baru yang akan muncul, lebih muda dan mungkin lebih ekstremis.

Bergen: Anda pernah mengatakan di masa lalu bahwa operasi militer skala besar Israel di Gaza akan menjadi kontraproduktif, karena hal itu akan memperkuat Hamas. Apakah menurut Anda situasinya akan berbeda kali ini?

Perang: Saya pikir baik Israel maupun Hamas tidak memiliki rencana yang jelas mengenai apa yang akan terjadi di masa depan. Sekalipun tentara Israel berhasil menghancurkan Hamas, pertanyaan yang dihadapi semua orang adalah: apa selanjutnya?

Jadi, alih-alih hanya memiliki satu target di Gaza yang dapat dicegah (Hamas punya institusi), Anda akan berakhir dengan sejumlah kelompok sempalan, yang tentunya lebih ekstrem dari Hamas, dan tidak ada cara untuk menghalangi mereka. Itu sebabnya saya percaya bahwa Israel tidak memiliki rencana yang jelas untuk tahap kedua invasi apa pun yang mungkin dilakukannya.

Bergen: Hamas memenangkan pemilu Palestina pada tahun 2006. Pemerintahan George W. Bush mendorong pemilu tersebut, namun terkejut dengan keberhasilan Hamas. Apa dampak pemilu ini?

Perang: Saya pikir hal itu mengarah pada situasi yang kita hadapi sekarang. mengapa demikian? Jika kita kembali ke konteksnya, kita menemukan bahwa suasana regional dan global saat itu didominasi oleh apa yang disebut perang melawan terorisme yang dipimpin oleh George Bush. Perang ini terjadi di berbagai negara dan melawan kelompok-kelompok, termasuk Hamas.

READ  Elon Musk selesai meluncurkan Starship, roket terbesar di dunia, untuk hari Senin | Ilmu

Kampanye lain yang diluncurkan oleh pemerintahan George Bush adalah menyebarkan demokrasi di wilayah tersebut. Oleh karena itu, bagi pemerintahan Bush, kedua upaya ini berjalan beriringan: yang pertama adalah mewujudkan demokrasi di Timur Tengah dan yang lainnya adalah kampanye melawan terorisme.

Oleh karena itu, Hamas memanfaatkan kampanye Bush untuk menyebarkan demokrasi guna melindungi diri dari panasnya perang melawan terorisme, sehingga memenangkan pemilu tahun 2006 dan berkuasa di Gaza.

Bergen: Mengapa Hamas memenangkan pemilu tahun 2006?

Perang: Kemenangan Hamas pada tahun 2006 tidak hanya menarik bagi Hamas; Hal ini disebabkan oleh kegagalan Organisasi Pembebasan Palestina dan pemerintahan mandiri Palestina dalam memenuhi janji mereka untuk mendirikan negara Palestina.

Israel juga gagal memenuhi janjinya kepada Palestina dan tidak ada harapan. Bahkan Perdana Menteri Israel Yitzhak Rabin, yang menandatangani Perjanjian Damai Oslo pada tahun 1993 untuk memajukan proses perdamaian, dibunuh oleh orang Israel. Dan… Sejak itu, politik sayap kanan mendominasi suasana Israel. Jadi ini adalah jenis kegagalan lainnya.

Negara ketiga yang gagal adalah Amerika Serikat. Amerika Serikat tidak peduli dengan pandangan Palestina. Berbagai kegagalan ini telah meningkatkan popularitas Hamas.

Para pemilih Palestina juga tidak menyukai korupsi yang dilakukan pemerintah Palestina dan kegagalannya membentuk negara Palestina, dan menginginkan alternatif: Hamas, yang tidak dianggap korup dan juga bergabung dalam perlawanan melawan Israel.

Sekarang, tentu saja, gambarannya berbeda, karena Hamas telah berkuasa selama 16 tahun, dan pendapat masyarakat berbeda-beda mengenai kinerjanya.

Baca sisa wawancaranya di sini.