SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kembali ke Sekolah SEP: Bagaimana melindungi anak-anak Anda dari COVID-19 jika Anda memutuskan untuk menyekolahkan mereka

SEP telah memberikan pedoman yang akan diterapkan di sekolah negeri dan swasta (Foto: Cuartoscuro)

Sebelum kembali ke kelas pada 30 Agustus, Kementerian Pendidikan Umum (SEP) Pedoman untuk diterapkan di sekolah negeri dan swasta Negara untuk pengembangan tahun ajaran 2021-2022.

Agensi, dalam sebuah pernyataan, mengindikasikan bahwa pedoman itu untuk kepentingan para siswa. Untuk mempromosikan dan membantu keselamatan, kesehatan dan kebersihan dalam bertanggung jawab dan tertib kembali ke kelas.

Menurut SEP, Komite kesehatan sekolah partisipatif akan terintegrasi (CPSE) di sekolah tipe dasar, menengah dan unggul, yang harus menjalin kontak dengan puskesmas bila diperlukan.

Badan tersebut mencatat bahwa pedoman tersebut untuk kepentingan siswa
Badan tersebut mencatat bahwa pedoman tersebut untuk kepentingan siswa

akan muncul filter sanitasi di rumah, di pintu masuk sekolah dan di ruang kelas; Selain itu, jarak sehat akan tetap terjaga. Lebih banyak ruang terbuka akan digunakan Segala jenis perayaan atau pertemuan yang berfokus pada komunitas sekolah akan ditangguhkan.

Namun, Jika orang tua atau wali memutuskan untuk menyekolahkan anak-anaknya, bagaimana mereka dapat melindungi mereka dari COVID-19?

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (Siapakah), penutupan lembaga pendidikan berdampak negatif terhadap kesehatan dan perkembangan anak, serta pendapatan keluarga dan perekonomian secara umum; Namun, Keputusan untuk membuka kembali sekolah seharusnya membantu mencegah wabah baru COVID-19 di masyarakat.

Keputusan untuk membuka kembali sekolah seharusnya membantu mencegah wabah baru COVID-19 di masyarakat (Foto: Cuartoscuro)
Keputusan untuk membuka kembali sekolah seharusnya membantu mencegah wabah baru COVID-19 di masyarakat (Foto: Cuartoscuro)

Oleh karena itu, organisasi menerbitkan Daftar periksa untuk orang tua atau wali Sebelum kembali ke kelas, yang meliputi:

* Pantau kesehatan anak-anak Anda dan Suruh mereka tinggal di rumah jika mereka sakit

*Ajari anak-anak praktik kebersihan yang baik, seperti sering mencuci tangan dengan sabun dan air; Pengumpulan, penyimpanan, dan pembuangan limbah yang aman; Batuk dan bersin ke tisu atau di dalam siku, jangan menyentuh wajah, mata, hidung dan mulut

READ  Moskow mencatat rekor jumlah cedera untuk hari kedua berturut-turut

* Minta sekolah untuk memberikan informasi dan menjelaskan bagaimana hal itu dapat membantu memastikan keamanan fasilitasnya, misalnya, melalui komite orang tua-guru

Masker wajah seharusnya tidak wajib untuk anak di bawah usia lima tahun (Foto: Cuartoscuro)
Masker wajah seharusnya tidak wajib untuk anak di bawah usia lima tahun (Foto: Cuartoscuro)

NS Siapakah Dinyatakan bahwa memakai masker kain mencegah penularan di komunitas mahasiswa, namun, Masker wajah seharusnya tidak wajib untuk anak di bawah usia lima tahun.

Dalam hal Anak-anak berusia 6 hingga 11 tahunKeputusan untuk mengenakan topeng akan dibuat dengan mempertimbangkan:

*Intensitas penularan infeksi di daerah Lokasi anak, serta data risiko infeksi dan penularan pada kelompok usia tersebut

*NS Kemampuan anak menggunakan masker dengan benar Kemungkinan pengawasan orang dewasa

Efek topeng pada pembelajaran dan pengembangan

*Pertimbangan lain mengenai Kegiatan olahraga untuk anak-anak cacat atau dengan penyakit yang mendasarinya

Sejak usia 12 tahun mereka harus mengikuti instruksi nasional tentang penggunaan masker (Foto: Cuartoscuro)
Sejak usia 12 tahun mereka harus mengikuti instruksi nasional tentang penggunaan masker (Foto: Cuartoscuro)

Untuk bagian mereka, anak-anak dan remaja Sejak usia 12 tahun, Anda harus mengikuti instruksi nasional untuk penggunaan masker yang berlaku untuk orang dewasa.

Demikian pula, Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (FICR), dan Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF)UNICEF) dan Organisasi Kesehatan Dunia telah membuat rekomendasi untuk membantu melindungi anak-anak dan sekolah penularan virus COVID-19.

Langkah-langkah termasuk memantau kesehatan anak-anak dan mencegah mereka pergi ke sekolah jika mereka sakit, juga Dorong mereka untuk mengajukan pertanyaan dan mengungkapkan keprihatinan mereka.

Baca terus: