SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kenaikan permukaan laut di sepanjang Amerika Serikat bagian selatan terjadi lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya

Para ilmuwan telah mendokumentasikan kenaikan permukaan laut yang tidak normal dan dramatis di sepanjang Teluk AS dan pantai Tenggara sejak sekitar 2010, menimbulkan pertanyaan baru tentang apakah New OrleansDan Miami, Houston, dan masyarakat pesisir lainnya mungkin lebih berisiko dari kenaikan permukaan laut dari yang diperkirakan sebelumnya.

Meskipun sejauh ini percepatan ini relatif berumur pendek, hal itu dapat menimbulkan konsekuensi yang luas di wilayah Amerika Serikat yang telah mengalami perkembangan eksplosif karena lahan basah, hutan bakau, dan pantai yang dulu melindunginya menyusut. Lanskap yang sudah rapuh yang menjadi rumah bagi jutaan orang menjadi semakin lemah dan cepat, yang dapat menempatkan sebagian besar wilayah Amerika pada risiko yang lebih besar dari badai dan banjir yang parah.

Peningkatannya sangat besar efek, para peneliti menemukan. Satu Stadi Dia menunjukkan bahwa badai dahsyat baru-baru ini, termasuk Michael pada 2018 dan Ian tahun lalu, telah diperburuk oleh kenaikan laut yang lebih cepat. Data pengukur pasang federal dari Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional melaporkan bahwa permukaan laut, yang diukur dengan alat pengukur pasang surut di Danau Pontchartrain di New Orleans, delapan inci lebih tinggi daripada tahun 2006, segera setelah Badai Katrina.

kata Jianjun Yin, ahli klimatologi di Universitas Arizona dan penulis buku tersebut Satu ke dua Studi akademik yang diterbitkan dalam beberapa minggu terakhir menggambarkan perubahan tersebut.

Studi Yin, yang diterbitkan dalam jurnal Climate, menghitung tingkat kenaikan permukaan laut sejak 2010 di lebih dari 10 milimeter – atau satu sentimeter – per tahun di area tersebut, atau hampir 5 inci hingga 2022. Ini lebih dari dua kali lipat rata-rata global 4,5 mm per tahun sejak 2010, berdasarkan Pengamatan satelit permukaan laut Dari para ahli di University of Colorado di Boulder.

Sementara total tahunan mungkin tampak kecil, bahkan perubahan kecil di permukaan laut dari waktu ke waktu dapat menimbulkan konsekuensi yang menghancurkan. Studi Yin mencatat bahwa Badai Michael dan Ian, dua badai paling kuat yang pernah melanda Amerika Serikat, diperburuk oleh kenaikan tambahan permukaan laut.

“Ternyata permukaan air yang terkait dengan Badai Ian adalah yang tertinggi karena efek gabungan dari kenaikan permukaan laut dan gelombang badai,” kata Yin.

A Studi kedua Daftar panjang pakar permukaan laut, yang dipimpin oleh Sönke Dangendorf dari Universitas Tulane dan diterbitkan di Nature Communications, menemukan tren yang sama sejak 2010 di seluruh Pantai Teluk AS dan pantai Tenggara, menyebut kenaikan tersebut “belum pernah terjadi sebelumnya dalam setidaknya 120 tahun.”

“Ini adalah jendela ke masa depan,” kata Dangendorf, yang telah bekerja sama dengan para ahli di beberapa institusi AS dan Pusat Oseanografi Nasional Inggris. Angkanya sangat tinggi dalam beberapa tahun terakhir, kata Dangendorf, sehingga menyerupai apa yang diharapkan pada akhir abad ini dalam skenario emisi gas rumah kaca yang sangat tinggi.

READ  Dokter terbaik CDC mengatakan ini adalah gejala penyakit Covid-19 yang berpotensi berkepanjangan

Selain itu dua studi Tentang kenaikan permukaan laut yang cepat dan bagaimana pengaruhnya terhadap wilayah tersebut telah dirilis oleh para ilmuwan dalam bentuk pracetak tetapi belum melewati tinjauan sejawat, yang menunjukkan gelombang minat ilmiah pada topik tersebut.

Temuan baru ini mengejutkan sebagian karena kenaikan yang cepat tampaknya disebabkan oleh perubahan yang dalam di lautan. Di beberapa bagian Texas dan Louisiana, daratan yang tenggelam telah lama menjadi faktor penyebab tingginya permukaan laut dari waktu ke waktu. Namun dalam studi terbaru, para ilmuwan menunjukkan kenaikan permukaan laut yang cepat di tempat-tempat seperti Pensacola dan Cedar Key, Florida, tempat daratan berada. Jangan tenggelam begitu cepat Seperti di tempat-tempat seperti Grand Isle, La. , atau Galveston, Texas.

Secara umum, laut lepas di Teluk Meksiko dan sekitar Florida berarti risiko badai di beberapa negara paling rentan terhadap badai Bagian dari Amerika Serikat tumbuh lebih tajam.

Selain itu, saat laut naik dan orang terus berpindah ke daerah berisiko tinggi di sepanjang pantai, para ilmuwan mengatakan jutaan hektar tanah Amerika dan ratusan ribu rumah dan kantor bisa tergelincir di bawah garis pasang surut yang membengkak. Para ahli dari First Street nirlaba baru-baru ini meramalkan bahwa real estat di banyak wilayah pesisir dapat kehilangan nilainya karena banjir yang meningkat, suatu perubahan yang dapat merugikan pemilik rumah dan merusak peraturan pajak setempat.

Para ilmuwan tidak begitu setuju dengan apa yang mendorong fenomena ini, atau apakah percepatan kenaikan permukaan laut baru-baru ini akan berlanjut dengan kecepatan yang begitu cepat. Para peneliti biasanya lebih suka mengandalkan data puluhan tahun untuk lebih yakin tentang tren dalam sistem iklim dan penyebabnya. Dalam konteks ini, kenaikan permukaan laut baru-baru ini terjadi dalam waktu yang relatif singkat. Ini membuat tren itu misterius sekaligus mengganggu.

Namun, ini tampaknya cukup jelas: Kenaikan permukaan laut yang cepat tampaknya dimulai di Teluk Meksiko, itu menjadi panas Jauh lebih cepat dari Samudra Dunia. Perairan hangat secara alami mengembang, menyebabkan permukaan laut naik. Perairan hangat ini juga dibawa oleh arus dari Teluk dan sepanjang Pantai Timur, mempengaruhi tempat-tempat seperti Georgia dan Carolina.

Akankah tren ini berlanjut? Para ilmuwan mengatakan ini masih kurang jelas.

Perairan yang membantu menaikkan permukaan laut di Teluk Meksiko sangat hangat bahkan pada tingkat yang dalam, berdasarkan a Studi pracetak Oleh Jacob Steinberg dan rekannya di Woods Hole Oceanographic Institution, Jet Propulsion Laboratory NASA, University of Hawaii di Manoa, dan National Center for Atmospheric Research.

Steinberg dan rekan menyarankan bahwa tren menunjukkan arus hangat yang disebut Loop Current, yang memasuki Teluk dari Laut Karibia dan Pada gilirannya, itu adalah bagian dari pola sirkulasi yang lebih luas di Samudera Atlantik.

READ  Menerobos kode astrofisika bekerja pada pemodelan tabrakan bintang dengan cepat

Arus hangat cincin itu, kata Steinberg, “membawa masuk air, tidak hanya di permukaan tetapi dari dalam.” Arus sering meluas ratusan meter di bawah permukaan laut, tambah Steinberg, dan akan memancarkan gelembung air hangat, yang oleh para ilmuwan disebut “pusaran”, yang bergerak melintasi teluk.

Yin juga mengaitkan perubahan tersebut dengan arus loop dan melanjutkan studinya, menggambarkannya sebagai efek lanjutan dari peristiwa perlambatan besar di Samudra Atlantik yang terjadi pada 2009-2010. Jika benar, ini menunjukkan bahwa perubahan permukaan laut mungkin terkait dengan pola yang lebih luas yang mencerminkan bagaimana perubahan iklim mengubah sirkulasi laut.

Dangendorf, penulis utama untuk Nature Communications belajar, tidak yakin. Memperhatikan kenaikan permukaan laut yang cepat dalam beberapa tahun terakhir seperti karya lainnya, studinya menentukan bahwa penyebabnya adalah kombinasi dari beberapa faktor, beberapa di antaranya adalah alam.

“Kami memiliki akselerasi yang dipaksakan ini, tetapi di atas itu kami memiliki varian alami ini, dan selama beberapa tahun terakhir kami tidak beruntung, akselerasi tersebut telah ditumpangkan pada varian alami,” kata Dangendorf.

Namun, Dangendorf mengatakan bahwa perubahan permukaan laut yang cepat mengkhawatirkan, Ini memiliki efek langsung, dan lebih seperti yang pernah diprediksi oleh para ilmuwan hanya jika dunia terus memompa gas pemanas planet dalam jumlah besar ke atmosfer.

Data dari NOAA muncul “Banjir tinggi” ini, bahkan pada hari-hari cerah, telah berlipat ganda di sepanjang Pantai Teluk dan wilayah pesisir Tenggara sejak tahun 2000.

“Itu mengganggu kehidupan sehari-hari Anda. Ini mengganggu kehidupan sehari-hari Anda,” kata Thomas Wahl, profesor bahaya dan teknik pesisir di University of Central Florida. dan salah satu penulis makalah di Nature Communications. “Itu merusak infrastruktur. Ini merusak mobil yang melewati air asin setiap hari. Anda tidak dapat membuka bisnis atau pergi bekerja.”

Lalu ada fakta bahwa di daerah dataran rendah, kenaikan permukaan laut dalam jumlah kecil pun dapat membuat gelombang badai menjadi lebih berbahaya. Gelombang mendekati pantai, memperburuk erosi. Impuls lebih mendorong ke dalam. Lahan basah dapat tererosi dengan cepat.

“Anda sekarang memiliki kadar air esensial yang lebih tinggi,” kata Wahl. “Jika Anda mengalami badai sekarang dibandingkan dengan badai yang sama 150 tahun lalu, efeknya akan berbeda.”

A Studi keempat Dalam bentuk pracetak, oleh para ilmuwan dari University of Miami, NOAA, NASA, dan beberapa institusi di AS dan Australia, kenaikan permukaan laut yang signifikan di Tenggara sejak 2010 telah ditemukan sebagai “30-50% dari hari-hari banjir. dalam setahun.” 2015-2020″.

Studi tersebut mencatat bahwa “di daerah pantai dataran rendah, bahkan beberapa sentimeter kenaikan permukaan laut latar belakang dapat menembus ambang banjir regional dan menyebabkan genangan pantai.”

Pertanyaan kritisnya, tentu saja, adalah apakah tingkat perubahan saat ini yang didokumentasikan oleh para peneliti akan terus berlanjut—mungkin mengarah ke kenaikan permukaan laut tambahan lebih dari satu kaki dalam beberapa dekade mendatang—atau apakah akan kembali ke tingkat yang lebih sesuai. dengan tingkat global. rata-rata.

READ  Ponsel yang mendeteksi gempa bumi


Kenaikan permukaan laut yang cepat

Pensacola, Florida

2010-2022

1/2 inci per tahun

1923-2009

1/12 inci per tahun

Kenaikan cepat permukaan laut di Pensacola, Florida

2010-2022

1/2 inci per tahun

1923-2009

1/12 inci per tahun

Kenaikan cepat permukaan laut di Pensacola, Florida

2010-2022

1/2 inci per tahun

1923-2009

1/12 inci per tahun

Berdasarkan catatan permukaan laut dari Pensacola dan Galveston, sejak satu abad atau lebih, Pantai Teluk juga mengalami kenaikan permukaan laut yang cepat pada tahun 1940-an, sebuah tren yang berbalik pada tahun 1950-an. Namun belum jelas apakah acara ini akan serupa.

Secara umum, laju kenaikan permukaan laut Akselerasi secara globaldan ilmuwan tegas Lautan itu akan terus meningkat di masa depan, bahkan jika manusia berhasil mengurangi emisi gas rumah kaca secara drastis.

Dalam sebuah laporan yang dirilis tahun lalu, National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) dan lembaga federal lainnya menemukan rata-rata garis pantai AS Diperkirakan akan mengalami kaki tambahan dari kenaikan permukaan laut selama tiga dekade berikutnya. Laporan tersebut menyajikan prakiraan yang sangat tinggi untuk Pantai Teluk, sebagian besar karena tren terkini. Awal tahun ini, penelitian baru mendokumentasikan bagaimana jumlah kelebihan panas yang terkubur di lautan planet, tanda kuat perubahan iklim, kembali mencapai rekor tertinggi pada tahun 2022.

Dalam laporan NOAA yang sama ditemukan bahwa jika kenaikan permukaan laut di sepanjang bagian timur Pantai Teluk berlanjut pada lintasannya baru-baru ini, itu akan menyaingi proyeksi permukaan laut kelas atas untuk tahun 2050. NASA baru-baru ini merilis sebuah laporan instrumen permukaan laut Ini termasuk hasil yang serupa, menunjukkan permukaan laut naik pada tingkat yang bahkan melebihi prakiraan lanjutan di lokasi seperti Pensacola, Florida., Dan Pulau Dauphin, Ala.

Terlepas dari perdebatan ilmiah yang sedang berlangsung mengenai penyebab kenaikan permukaan laut saat ini di Teluk Meksiko dan Amerika Serikat bagian tenggara, efek nyata yang ditimbulkannya pada masyarakat cenderung meningkat.

“Sangat sulit bagi saya untuk mengatakan apa yang akan terjadi dalam waktu dekat,” kata Ben Hamlington, pakar permukaan laut NASA dan rekan penulis studi Steinberg. “Bukannya tarif itu akan segera berubah.”