SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian baru mengisyaratkan bagaimana perubahan iklim memengaruhi beberapa tupai

Anda pernah mendengar tentang kenari di tambang batu bara – peringatan metaforis bahwa keadaan akan berubah menjadi lebih buruk – tetapi pernahkah Anda mendengar tentang tupai di liang? TIDAK? Nah, hari ini Anda akan melakukannya.

Ikutlah denganku ke Afrika Selatan, di mana Peneliti di University of Manitoba Gen Waterman Dia telah mempelajari tupai tanah selama lebih dari 20 tahun.

Tupai darat mungkin mengingatkan Anda pada anjing padang rumput. Mereka hidup secara komunal, di liang, dan memiliki beberapa praktik sosial yang cukup mengesankan. Seperti banyak tupai, betina terkait hidup bersama dalam kelompok. Tetapi jantan juga tinggal di koloni lebih lama dari spesies lain.

Gelombang besar tupai pernah menjelajahi Amerika. Tidak ada yang tahu kenapa.

“Mereka secara signifikan menunda meninggalkan rumah, tetapi mereka tidak bergabung dengan kelompok keluarga,” kata Waterman. “Mereka tinggal di rumah dan mengurus anak-anak. Agak aneh.”

Dan ketika laki-laki bubar dan bergabung dengan semua kelompok laki-laki, mereka rukun. Mereka tidak agresif satu sama lain.

Waterman terutama memperhatikan perilaku tupai: apa yang dilakukan tupai dan mengapa mereka melakukannya. Sebagai bagian dari penelitiannya, dia telah mengumpulkan data tentang morfologi tupai—ukuran, berat, dll.—dan tentang lingkungan tempat mereka tinggal. Ini tertarik Peneliti postdoctoral bernama Mia Waringtonyang datang dua tahun lalu.

“Mia luar biasa dengan data,” kata Waterman. Saya bertanya, apakah Anda pernah melihat suhu di lokasi dan ukuran objek? “

Mereka tidak melakukannya, jadi Warrington mengambil nomornya dan menghitungnya. Ditemukan bahwa selama dua dekade terakhir, suhu maksimum di lokasi penelitian di Afrika Selatan telah meningkat lebih dari 2 derajat Celcius. Selama waktu itu, panjang tulang belakang tupai menjadi lebih kecil dan ukuran relatif kaki mereka menjadi lebih besar.

READ  Penangkal penuaan? Peran penting HKDC1 dalam menjaga keremajaan sel

“Ini persis seperti yang Anda harapkan jika hewan mencoba menghilangkan panas,” kata Waterman.

Ahli biologi telah lama mengetahui bahwa tubuh yang lebih kecil dan kaki yang lebih besar membantu hewan mentolerir suhu yang lebih tinggi, suhu yang meningkat di seluruh planet.

Sementara itu, lebih dari 9.000 mil jauhnya hidup spesies tupai lain yang dipelajari Waterman: tupai tanah Richardson. Tupai ini, ditemukan di Kanada bagian barat dan Amerika Serikat bagian utara, tidak sesosial sepupu mereka di Afrika bagian selatan, dan mereka berhibernasi.

“Jenis hibernasi sangat keren,” kata Waterman. “Ini benar-benar waktu dalam hidup mereka untuk melewatkan waktu terburuk dalam setahun. Saya berharap Anda adalah tipe orang yang berhibernasi dalam beberapa hal. Anda merindukan musim dingin dan hanya bangun saat cuaca bagus.”

Di tengah wabah, dua tupai yatim piatu membawa kegembiraan

Tapi tupai tanah Richardson juga dapat mengungkapkan bagaimana perubahan iklim mempengaruhi biologi hewan.

Tupai tanah jantan Richardson muncul dari hibernasi mereka di depan betina, didorong oleh jam internal yang sampai sekarang tidak diketahui. Di waktu mereka di atas tanah, pejantan bertarung satu sama lain untuk membangun wilayah. Setelah dua atau tiga minggu, betina muncul, didorong oleh suhu tinggi. Setelah beberapa hari, betina siap kawin dan kompetisi sanggama dimulai.

Tapi sesuatu yang aneh terjadi pada tahun 2012. Musim dingin itu, suhu naik dengan cepat, menyebabkan betina keluar dari liangnya lebih awal dari biasanya. Laki-laki sudah lama tidak keluar sendiri dan ketika Waterman menguji sperma mereka – dia benar-benar melihat semuanya – dia tidak menemukan apa pun.

“Mereka menembak kosong,” katanya.

Tupai jantan tampak normal — buah zakarnya bagus dan besar — ​​tetapi pipa ledeng di dalam ruangan belum online. Tupai jantan tidak memiliki satu-satunya waktu yang mereka butuhkan untuk menumpahkan semuanya.

READ  NASA masih belum memahami akar penyebab masalah perisai panas Orion

Akhirnya, jenis kelamin disinkronkan dan banyak bayi diproduksi, tetapi efeknya luar biasa.

“Betina dapat memiliki anak berukuran normal – berkembang biak dengan lebih dari satu jantan – tetapi pikirkanlah: Jika ini akan terjadi secara teratur, suhu seperti itu mungkin akan menyebabkan iklim ekstrem yang mungkin terjadi,” Waterman berkata, “Itu membuat perubahan lebih umum, Anda mengurangi heterogenitas genetik. Tidak banyak variasi karena setengah dari pejantan tidak dapat bereproduksi dengan sukses.”

Perubahan iklim juga dapat mempengaruhi hal-hal di Afrika – dan itu bukan hanya ukuran kaki tupai tanah.

“Tupai-tupai ini adalah insinyur ekosistem,” kata Waterman. “Mamalia penggali, terutama mamalia penggali sosial, memiliki dampak yang sangat besar pada komunitas padang rumput.”

Liang tupai tanah mempengaruhi mamalia kecil lainnya dalam ekosistem. Dan mereka mempengaruhi tanaman yang tumbuh di sana, termasuk beberapa tanaman yang dimakan antelop.

saat terkena [squirrels’] “Morfologi dan fisiologi mereka, itu juga bisa mempengaruhi sosiologi mereka,” kata Waterman.

Penelitian oleh Waterman dan Warrington muncul di Journal of Mammalogy.

itu Studi University of Manitoba mencerminkan dua sisi mata uang perubahan iklim: Jumlah tupai tanah terpengaruh secara bertahap, dengan generasi hewan selanjutnya memiliki kaki lebih besar dan duri lebih pendek. Tupai tanah Richardson mengalami kejutan cepat: kenaikan suhu yang berpotensi mengganggu reproduksi.

Tupai mungkin mencoba memberi tahu kita sesuatu. apakah kita mendengarkan

besok: Minggu tupai berlanjut.