SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kerangka Titanosaurus yang ditemukan di Prancis berusia 70 juta tahun

Kerangka Titanosaurus yang ditemukan di Prancis berusia 70 juta tahun

Damian Bochetto

Kerangka dinosaurus yang hampir lengkap yang terhubung dari tengkorak belakang hingga ekornya telah ditemukan di Montolier, Prancis.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sebuah penemuan kebetulan di Perancis selatan telah mengungkap spesimen langka – kerangka dinosaurus yang hampir lengkap yang terhubung dari tengkorak belakang hingga ekornya.

Fosil besar ini terungkap pada Mei 2022, setelah ahli paleontologi amatir berusia 25 tahun Damien Bocheteau dan anjingnya menemukan sesuatu yang tidak biasa saat berjalan di hutan di Montolier, Prancis. Bochetto telah memperhatikan tepi tebing yang baru saja runtuh dan memutuskan untuk melihat lebih dekat, ketika dia melihat tulang yang terlihat mencuat dari tanah, media lokal melaporkan. Prancis Biru Ini pertama kali dilaporkan pada 13 Februari.

Masyarakat Budaya Arkeologi dan Paleontologi Museum Krozi, bekerja sama dengan Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Prancis, mengidentifikasi fosil berukuran sekitar 10 meter (32,8 kaki) itu sebagai kerangka titanosaurus setelah penggalian. Bochetto, yang telah menjadi anggota komunitas tersebut selama delapan tahun, mengatakan kepada CNN bahwa meskipun penemuan sisa-sisa dinosaurus selalu “menarik dan menarik untuk penelitian ilmiah dan pemahaman tentang ekosistem pada saat itu”, penemuan tulang-tulang tersebut hampir sesuai dengan anatomi aslinya. posisinya adalah… Apa yang membuat penemuan ini tidak biasa.

“Dari sudut pandang museologi, ini akan memungkinkan hewan yang hampir lengkap dalam posisi anatominya dapat ditampilkan kepada masyarakat umum, dan itu sangat bagus,” tambah Bochetto melalui email.

Sekelompok penggemar sejarah dan arkeologi mendirikan Société Cultural des Archaeologiques et Paleontology pada tahun 1975 untuk melindungi warisan di sekitar desa Crozy, dan banyak anggota menjadi amatir yang tercerahkan dalam paleontologi karena kekayaan fosil dinosaurus di daerah tersebut, kata Jean-Marc Vissière. Seorang anggota kelompok dan salah satu penyusun fosil untuk penemuan ini. Saat ini, perkumpulan tersebut beranggotakan warga sekitar, termasuk beberapa ulama dan mahasiswa.

“Hal yang paling menarik adalah kesadaran kami bahwa kami memiliki setidaknya satu hewan yang secara anatomi terkait, dan itu adalah titanosaurus, dinosaurus berleher panjang,” kata Vissiere melalui email. “(Bochetto) adalah seorang pecinta alam yang berpengetahuan dan penuh rasa ingin tahu, dia menghabiskan banyak waktu untuk memindai kawasan tersebut untuk mencari kawasan baru. …menjadi ahli fauna Kapur Akhir di wilayah kami.

Asosiasi tersebut melakukan penggalian di situs tersebut, yang oleh Bochetto disebut sebagai A Tempat tidur ortopedi, istilah yang digunakan ahli paleontologi untuk menggambarkan area padat tulang hewan dan sisa-sisa fosil lainnya, selama dua tahun terakhir. Penemuan baru yang diumumkan ini bukanlah yang pertama bagi Bochetto.

Kerangka Titosaurus lengkap yang 70% baru ditemukan ditemukan selama penggalian bersama dengan sejumlah fosil berbagai dinosaurus dan vertebrata lainnya, termasuk beberapa korelasi anatomi yang hampir lengkap. Peninggalan lain yang teridentifikasi termasuk peninggalan A Rhabdodon — herbivora, atau pemakan tumbuhan, seperti titanosaurus — dan pecahan kerangka karnivora seperti Theropoda Dan buaya, menurut Bochetto.

Kerangka titanosaurus saat ini berada di laboratorium Museum Croze, dan akan dipelajari lebih lanjut, kata Vissiere.

Para peneliti memperkirakan usia fosil yang baru ditemukan ini sekitar 70 hingga 72 juta tahun, namun titanosaurus berkeliaran dengan empat kaki sejak akhir Zaman Batu. Periode Jurassic Sampai akhir Periode Kapur, sekitar 163,5 juta hingga 66 juta tahun yang lalu. Titanosaurus termasuk dalam kelompok dinosaurus yang lebih besar yang dikenal sebagai sauropoda, keluarga herbivora berleher panjang yang merupakan salah satu dinosaurus terbesar pada masanya. Menurut Britannica.

Bochetto mengatakan sisa-sisa fosil titanosaurus telah banyak ditemukan di Eropa, namun sedikit yang ditemukan dari segi anatomi. Dia mengatakan temuan kerangka dalam keadaan terhubung ini menunjukkan bahwa jenazah tersebut terkubur sebelum membusuk sepenuhnya, meninggalkan “beberapa jaringan yang menyatukan tulang-tulangnya.” Matius CaranoAhli geologi penelitian dan kurator dinosaurus di Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian Institution.

Penyelesaian sampel “akan memudahkan untuk menentukan apakah itu spesies baru atau spesimen baru dari spesies yang sudah diketahui,” kata Carano melalui email. Dia menambahkan: “Diperlukan waktu untuk mempelajari semua detail tentang spesimen baru ini, tapi saya yakin ini akan memberikan informasi baru yang penting tentang kelompok dinosaurus ini.”

Dia mengatakan daerah tempat Bocheteau menemukan spesimen tersebut diketahui kaya akan fosil dinosaurus dan spesies lain yang hidup pada waktu yang sama, dan merupakan salah satu koleksi dinosaurus terbesar dari periode Kapur Atas di Prancis. Dia menambahkan bahwa asosiasi tersebut tidak mengumumkan penemuan tersebut sampai pekerjaan penggalian selesai untuk melindungi situs arkeologi tersebut.

Masyarakat berencana untuk terus mencari fosil dan melanjutkan penelitian di daerah tersebut, dan anggota kelompok berharap mendapatkan dana yang diperlukan “untuk mendirikan museum berskala besar yang dapat menampung dan memamerkan koleksi-koleksi ini,” kata Bochetto.

READ  Lubang hitam mungkin menyembunyikan rahasia yang membingungkan tentang alam semesta kita