SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesaksian mengerikan seorang biarawati yang dianiaya oleh Pendeta Marko Rubinek

Kesaksian mengerikan seorang biarawati yang dianiaya oleh Pendeta Marko Rubinek

Gloria Branciani, salah satu dari dua mantan biarawati yang menuduh Marko Rubinek dari Slovenia melakukan pelecehan seksual – Kredit: @ANDREAS SOLARO

Roma.- “Keinginan saya adalah Putuskan siklus kesepian dan keheningan Di tempat saya berada selama bertahun-tahun, ada keheningan yang memekakkan telinga. Harapanku adalah agar kebenaran dan kejahatan yang kita derita diakui, ada keadilan, dan kita bisa terlihat: Kami lebih dari dua. Namun mereka meminta kami untuk tetap diam, menghilang, dan mencap kami sebagai “pelacur”, dan hal ini tidak dapat diterima.“.

Di hadapan lebih dari seratus jurnalis dari seluruh dunia, untuk pertama kalinya dia menceritakan kepada publik kisah mengerikannya tentang pelecehan seksual, spiritual, psikologis, hati nurani, dan kekuasaan. Gloria Brancianimantan biarawati Italia yang akan berusia 60 tahun pada bulan April, bersama biarawati Slovenia Miriam Kovacadalah salah satunya Korban mantan Jesuit Marko Ivan Rupnik, Seorang seniman yang terkenal di seluruh dunia karena mosaik dan lukisannya, selama beberapa tahun dia menjadi pusat skandal yang mewakili skandal lainnya Sakit kepala bagi Paus Fransiskus.

69 tahun, meskipun sebenarnya dia berusia 69 tahun Pengusiran dari Serikat Yesus Hingga Juni tahun lalu, Rupnik masih ada Seorang pendeta di Slovenia. Ia dikenal di seluruh dunia karena ia menghiasi Gereja Redemptoris Mater di Istana Apostolik Vatikan dengan mosaik warna-warninya dan juga membawa karya seninya ke berbagai tempat lain di seluruh dunia di Italia, Spanyol, dan di tempat suci Maria di Fatima. , Portugal. , Aparecida, Brazil, serta di gereja-gereja yang didedikasikan untuk Yohanes Paulus II di Krakow, Polandia dan Washington, D.C., Amerika Serikat, antara lain.

Pendeta Marko Ivan Rubinek Pendeta Marko Ivan Rubinek

Pendeta Marko Ivan Rubinek – Kredit: @Eric VANDEVILLE

Dia skandal Krisis mengenai karakternya meletus pada bulan Desember 2021, ketika, setelah beberapa media menerbitkan kesaksian mantan korban dengan rincian yang mengerikan, Serikat Yesus mengakui dalam sebuah memorandum bahwa pada tahun itu Departemen Ajaran Iman menerima pengaduan terhadap mereka atas pelecehan seksual dan psikologis. Dari para biarawati Komunitas Loyola di Ljubljana, Slovenia, yang didirikan pada tahun 1980an oleh seorang biarawati yang Rubinek adalah “ayah spiritualnya.” Takhta Suci kemudian melakukan intervensi terhadap komunitas ini dan Kantor Suci sebelumnya menutup kasus tersebut karena fakta menyatakan demikian.

READ  'Membuang anak-anak ini': TV pemerintah Rusia menangguhkan salah satu presenternya karena komentar kekerasan terhadap anak di bawah umur Ukraina

Meski kemudian muncul sesuatu yang membuat keributan lebih lanjut. Pada bulan Mei 2020, Kongregasi Ajaran Iman (CDF) mengeluarkan pemberitahuan yang menentang Rubinek. Keputusan ekskomunikasi “latae Senantiae”, secara otomatis, karena melakukan salah satu kejahatan hukum yang dianggap sebagai salah satu kejahatan paling berat: Setelah dia mengaku dan membebaskan seorang biarawati, dia telah menganiaya dan membungkamnya. Ekskomunikasi tersebut kemudian dibatalkan oleh CDF sendiri karena Rupnik secara resmi mengakui kebenaran dan bertobat, menurut laporan.

Kasus ini kembali berkobar pada hari Rabu dengan kemunculan dua mantan biarawati dari komunitas Loyola – Branciani dan Kovac – yang mengadakan konferensi pers dua setengah jam yang sangat emosional di markas besar Federasi Pers Italia. , Mereka menceritakan kisah-kisah pelecehan dalam bentuk apa pun untuk pertama kalinya. Para perempuan tersebut, yang memutuskan untuk keluar dari masyarakat pada paruh pertama tahun 1990an, dengan lantang menuntut “kebenaran dan keadilan,” agar “dinding karet dan keheningan” yang mengelilingi kasus Rubinek, yang jelas-jelas ditutup-tutupi, dicabut, dan bahwa Paus Fransiskus melancarkan penyelidikan serius terhadap pendeta ini Seperti yang ditugaskan kepadanya bertahun-tahun lalu terkait kasus mantan Kardinal AS Theodore McCarrick.

“Rupnik adalah pria yang memiliki kekuatan besar Itu selalu dilindungi dan dilindungi oleh eselon atas Gereja Katolik, Seperti yang terjadi dengan McCarrick Dan sebelumnya, pada masa pendiri Legiun Kristus, Marcial Maciel“, kecaman Anne Barrett Doyle, sutradara BishopAccountability.Orgsebuah kelompok yang berbasis di Boston yang meneliti para uskup di seluruh dunia, mengorganisir pertemuan tersebut.

READ  Mereka sedang mempersiapkan mobilisasi nasional dan internasional untuk mendukung Tentara Pembebasan Nasional Z, dalam menghadapi kemungkinan perang saudara
Marko Ivan Rupnik bersama Paus FransiskusMarko Ivan Rupnik bersama Paus Fransiskus

Marko Ivan Rupnik bersama Paus Fransiskus – Kredit: @Vatican

“Siapa pun yang melakukan apa yang mereka lakukan terhadap Gloria harus masuk penjara.” Pengacara Italia Laura Sgro menyatakan, pada konferensi pers, bahwa kedua korban, yang dia nasehatkan, dipanggil untuk bersaksi dalam penyelidikan kasus Rubinek yang dibuka oleh Departemen Ajaran Iman, berkat fakta bahwa Paus Fransiskus mengangkat resep apa pun. Diyakini bahwa Rupnik dapat dinyatakan bersalah karena menggunakan pengaruh spiritualnya dalam pelecehan seksual, kekuasaan, dan hati nurani terhadap orang dewasa yang rentan, yang Pengusiran dari imamat mungkin layak mendapat hukuman maksimum.

Dengan suara tenang namun terkadang patah-patah, Branciani menceritakan dengan sangat rinci bahwa pendeta yang merupakan bapak baptis dan bapa pengakuan komunitas Loyola dan sudah menjadi seniman terkenal ini telah menghancurkannya secara psikologis dan spiritual. Ketika dia bertemu dengannya sebagai mahasiswa kedokteran, pada usia 21 tahun, pada tahun 1985, ketika dia bercita-cita menjadi misionaris, dia mengundangnya ke studionya di Roma. “Aku sangat naif, Harga diri saya rendah, dan Rupnik mulai merawat saya, mendukung saya dalam kelemahan saya, dan menemani saya di jalan spiritual saya.

Tapi baginya itu hanya itu Awal dari mimpi buruk penindasan psikologis dan hati nurani di pihak seniman-pendeta, Yang mulai menggunakan karisma dan pemikiran teologis dan artistiknya melakukan pelecehan seksual terhadapnya, Yang membuatnya berpikir hanya itu saja Untuk mencapai Tuhan dengan lebih baik. Itu adalah “kegilaan seksi.” Dalam eskalasi Rupnik bahkan memaksanya melakukan itu “Pesta pora kelompok” dengan biarawati lain dan pornografi. “Awalnya saya bingung dan bingung, karena Rupnik memasuki dunia spiritual saya dengan otoritas seorang ayah baptis dan bapa pengakuan… Metode perilakunya adalah ketaatanKata Gloria.Miriam membenarkannya 20 dari 41 saudari di komunitas tersebut dianiaya oleh Rupnik.

READ  Gambar mengerikan dari kebakaran di pulau Rhodes yang memaksa ribuan turis dievakuasi
Gloria Branciani, tengah, diapit oleh pengacara Laura Sgro, kiri, dan mantan biarawati Miriam KovacGloria Branciani, tengah, diapit oleh pengacara Laura Sgro, kiri, dan mantan biarawati Miriam Kovac

Gloria Branciani, tengah, diapit oleh pengacara Laura Sgro, kiri, dan mantan biarawati Miriam Kovac – Kredit: @Alessandra Tarantino

Ketika Gloria memberontak terhadap “tuntutan seksualnya”, Rupnik menyuruhnya pergi, selain bersikap agresif dan kasar. Dia tidak dapat bertumbuh secara rohani, sampai pada titik di mana dia “tidak lagi setia di hadapan Tuhan.” Dia tidak dapat menjalani kehidupan seksual secara spiritual karena kerapuhan dan masa kanak-kanaknya. “Suatu hari, Rupnik memberitahuku bahwa hubungan seksual kami tidak eksklusif Kami harus menambah saudari lain untuk membuat tiga, menurut gambar Tritunggaldiriwayatkan. Selain itu, dia memaksanya untuk menonton film porno dan memintanya melakukan tindakan seksual saat dia melukis gambar suci.

“Saya hancur, putus asa, muak, malu, mati rasa, karena keinginan bebas saya, mengalami serangan panik, terisolasi, bingung, disorientasi, terhina, dilanggar dalam integritas saya dan dalam hubungan saya dengan Tuhan dan Saya pikir satu-satunya jalan keluar saya adalah kematiankata Gloria, yang memutuskan untuk keluar dari masyarakat pada tahun 1993, setelah bertahun-tahun “diperbudak.” Sebelum pergi, dia memberi tahu presiden dan pendiri komunitas tersebut, Ivanka, tentang semua pelanggaran yang dia alami, yang mana, “Meskipun dia sebenarnya tahu apa yang terjadi, dia pura-pura tidak tahu apa-apa.” Dia lebih suka “omerta”, yang berarti keheningan mafia. “Karena kepentingan pribadi, Ivanka lebih suka menutup-nutupi,” kata Gloria saat ditanya. Bangsa. Keluhan berikutnya kepada ayah baptis Rupnik dan Uskup Agung Ljubljana juga tidak didengarkan. Tidak ada yang menginginkan skandal, namun dia ingin “membela kwintetnya.”

Miriam Kovac, salah satu dari dua mantan biarawati yang menuduh Marko Rubinek dari Slovenia melakukan pelecehan seksualMiriam Kovac, salah satu dari dua mantan biarawati yang menuduh Marko Rubinek dari Slovenia melakukan pelecehan seksual

Miriam Kovac, salah satu dari dua mantan biarawati yang menuduh Marko Rupnik dari Slovenia melakukan pelecehan seksual – Kredit: @ANDREAS SOLARO

Sudah 30 tahun. Branciani, yang menderita depresi “hitam” dan mengalami kekerasan fisik, pada hari Rabu menegaskan bahwa dia telah memaafkan Rubinek selama bertahun-tahun dan mampu maju berkat keyakinannya. “Saya menyadari bahwa hati saya, meskipun terluka, masih hidup.” diklaim.

Namun kini, setelah akhirnya bisa menceritakan kisahnya, dia, seperti Miriam, menuntut kebenaran tentang penyerangnya. Biarlah ada keadilan.