SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siapa tersangka hilangnya Audrey Cunningham di Texas?

Siapa tersangka hilangnya Audrey Cunningham di Texas?

(CNN) — Don Steven McDougal, tersangka kematian dan hilangnya Audrey Cunningham yang berusia 11 tahun, adalah seorang teman keluarga yang ditugaskan untuk membawanya ke halte bus sekolah pada hari dia menghilang. McDougall juga membantu pencarian ekstensif gadis itu, yang berlangsung beberapa hari, sebelum mayat gadis itu ditemukan di sungai Texas Timur pada hari Selasa, kata pihak berwenang.

Keluarga Audrey yakin tersangka membawa gadis itu di jalan ketika keduanya meninggalkan rumah mereka pada Kamis pagi, namun gadis itu tidak pernah naik bus sekolah atau ke kelasnya, dan tas yang menyerupai ransel Hello Kitty berwarna merah cerah kemudian ditemukan dibuang di dekatnya. bendungan lokal, menurut otoritas To Polk County.

Jaksa Polk County Shelley Seaton mengatakan pada hari Selasa bahwa jaksa sedang mempersiapkan surat perintah penangkapan untuk McDougal, 42, dan yakin bukti mendukung tuduhan pembunuhan.

Sheriff Byron Lyons mengatakan jenazah Audrey ditemukan di Sungai Trinity, di dasar waduk dekat tempat ransel itu ditemukan, salah satu dari beberapa tempat yang McDougall katakan kepada penyelidik yang dia kunjungi pada saat dia menghilang.

Sheriff mengatakan belum ada informasi yang dirilis mengenai kondisi jenazah Audrey saat ini, dan Kantor Pemeriksa Medis Harris County akan menentukan penyebab kematiannya.

Don Stephen McDougall, tersangka pembunuhan Audrey Cunningham yang berusia 11 tahun di Texas. (Kredit: Penjara Daerah/AP)

Tersangka sudah ditahan setelah ditangkap Jumat malam atas tuduhan penyerangan yang tidak terkait, menurut Kantor Sheriff.

CNN tidak dapat memastikan apakah McDougall telah memperoleh perwakilan hukum, dan telah menghubungi keluarganya untuk memberikan komentar atas tuduhan terhadapnya.

McDougal, teman ayah Audrey, tinggal di sebuah trailer di properti keluarga dan terkadang mengajak gadis itu naik bus sekolah di lingkungan sekitar, menurut Lyons. Dia menambahkan bahwa dia adalah orang utama yang berkepentingan atas hilangnya wanita tersebut ketika pihak berwenang dengan panik mencari di kota Livingston di pedesaan Texas Timur, sekitar 70 mil timur laut Houston.

READ  Netanyahu: Apa itu Zionisme religius, aliansi Yahudi dan sayap kanan adalah kunci untuk kembalinya Likud berkuasa di Israel

Saat penggeledahan sedang berlangsung, McDougall ikut serta dalam upaya tersebut dan terlihat mengetuk pintu lingkungan sekitar dan menanyakan apakah ada yang melihat Audrey, kata sheriff kepada CNN. Namun Lyons tidak yakin upaya mereka tulus.

“Bagi saya, semua ini menunjukkan bahwa dia berusaha memberikan kesan bahwa dia tidak ada hubungannya dengan kejadian tersebut atau bahwa dia tidak bersalah atas hilangnya wanita tersebut, dan bahwa dia adalah bagian dari pihak berkepentingan yang berusaha untuk menemukannya,” Lyons dikatakan. . Selasa ini.

Beberapa hari setelah hilangnya Audrey, tersangka mengklaim di berbagai postingan media sosial bahwa dia “tidak bersalah” dan “tidak melakukan kesalahan apa pun”, sebagaimana dibuktikan oleh aktivitas Facebook-nya. }

“Saya tidak bersalah,” tulis akun Facebook yang tampaknya milik McDougal dalam komentar di bawah postingan yang dibuat di profil True Crime Society sehari setelah Audrey Cunningham dilaporkan hilang.

“Saya ada di sana dan mereka menanyai saya. Saya melakukan semua yang saya bisa untuk membantu menemukannya,” tulis McDougall sebelum berkomentar lagi, mengatakan, “Saya melakukan semua yang saya bisa untuk membantu menemukannya. Saya tidak melakukan kesalahan apa pun.”

CNN menghubungi polisi tentang komentar Facebook yang tampaknya milik McDougal, namun pihak berwenang belum menanggapi postingan media sosial tersebut.

Penyelidik menemukan jenazah Audrey menggunakan rekaman ponsel, analisis video, dan informasi dari McDougall, kata Lyons. Untuk membantu penemuan jenazah tersebut, otoritas pengelolaan air memperlambat aliran air dari waduk Danau Livingston, sehingga permukaan sungai turun hingga cukup untuk mengungkap sisa-sisa jenazah tersebut, katanya.

“Saya menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada semua orang yang mengenal, merawat, dan mencintai Audrey,” kata sheriff. “Kami akan terus memproses bukti-bukti yang dikumpulkan untuk menjamin keadilan bagi Audrey.”

Latar belakang tersangka

McDougal memiliki sejarah kriminal yang panjang setidaknya sejak tahun 2003, dengan hukuman atas kejahatan kekerasan dan satu lagi karena membujuk seorang anak, menurut catatan pengadilan di beberapa wilayah Texas.

READ  El Salvador memindahkan 2.000 anggota geng ke "penjara besar"; Ini adalah foto-foto yang mengejutkan - El Financiero

Pada tahun 2007, dia dihukum karena memikat anak di bawah umur di Brazoria County, Texas. Berdasarkan catatan pengadilan, dia mengaku tidak bersalah dan dijatuhi hukuman dua tahun penjara, namun dijatuhi hukuman 527 hari penjara.

Catatan online tidak memberikan rincian tentang tuduhan spesifik dalam kasus rayuan anak, namun kejahatan tersebut didefinisikan oleh negara sebagai “niat untuk mengganggu hak asuh anak di bawah usia 18 tahun” ketika seseorang “merayu, membujuk, atau mengambil anak dari hak asuh orang tua atau walinya.”

McDougal juga dihukum pada tahun 2010 dan 2019 karena penyerangan dengan senjata mematikan.

Pada tahun 2010, McDougall dihukum karena penyerangan dengan senjata mematikan dan dijatuhi hukuman empat tahun penjara, menurut catatan Pengadilan Distrik Harris County. McDougall mengaku bersalah mengancam seorang pria dengan pisau.

Korban dalam kasus ini mengatakan kepada CNN pada hari Selasa bahwa McDougal, mantan rekan kerjanya, menyerangnya setelah dia mengusirnya dari rumahnya.

“Dia datang bersama beberapa teman lainnya,” kata Elec Brian. “Kami akhirnya mengusirnya dari rumah dan dia kembali dengan membawa pisau.”

McDougall mulai menusuk pintu sebelum kembali ke dalam, kata Bryan.

“Dia menyerang saya dengan pisau, dan saya mengambil pistol dan saya memukul wajahnya dengan pisau itu,” kata Brian kepada CNN. “Saya tidak menyangka dia adalah orang seperti itu.”

Brian menyaksikan kehilangan putrinya yang berusia tujuh tahun, yang meninggal karena kanker pada tahun 2016.

“Tidak ada yang bisa dibandingkan dengan kehilangan seorang anak. Itu adalah hal yang paling mengerikan di dunia,” kata Brian.

Dia menambahkan: “Jika (McDougall) bertanggung jawab atas penculikan gadis ini, menurut saya tidak ada sel yang besar dan cukup gelap untuk dia.”

READ  Saksi-Saksi Yehuwa. Seorang wanita menangis saat mengingat mantannya

Dokumen tuntutan dalam kasus Bryan menunjukkan bahwa McDougall dihukum tiga tahun lalu karena rayuan anak di Brazoria County, Texas. Dia mengaku tidak bersalah dan dijatuhi hukuman dua tahun penjara, tetapi menerima hukuman selama 527 hari, menurut catatan pengadilan. Catatan online Brazoria County tidak memberikan rincian tentang tuduhan spesifik dalam kasus ini.

McDougal dihukum karena penyerangan dengan senjata mematikan pada tahun 2019, menurut dokumen pengadilan di Liberty County, Texas. Penuntut dalam kasus tersebut mengatakan McDougal memukul “di bagian belakang kepala” seorang pria dengan pipa atau benda lain yang tidak diketahui oleh dewan juri.

CNN tidak dapat memastikan apakah McDougal sudah memiliki perwakilan hukum.

Masyarakat berduka atas kehilangan Audrey

Setelah memohon agar Audrey kembali dengan selamat, orang-orang yang dicintainya kini harus menghadapi berita kematiannya dan penyelidikan kriminal terhadap seorang tersangka yang oleh sebagian keluarganya dianggap sebagai teman.

Teman sekelas dan guru kelas lima juga berduka atas “kehilangan tragis” tersebut, kata Livingston Independent School District dalam sebuah pernyataan yang diposting di Facebook.

“Sementara rincian tragedi ini masih terungkap, hati kami tertuju kepada seluruh masyarakat selama kehilangan yang memilukan ini,” kata Inspektur Brent Hawkins.

Di tengah kekhawatiran dan ketidakpastian atas hilangnya Audrey, ibunya berkata bahwa dia kini memahami kepedihan orang tua atas hilangnya anak yang hanya dia dengar di berita.

Anda hancur, Anda marah, Anda hampa. Dan sekarang, saya hampa,” kata Matthews kepada afiliasi CNN, KPRC. Jumat.

Matthews mengatakan dia tidak akan pernah sama lagi jika putrinya tidak pulang.

“Dia punya banyak peluang, dan dia berhak memanfaatkannya.”

Catatan Editor: Teks ini telah diperbarui dengan informasi tambahan.

—Carol Alvarado dari CNN, Andy Rose, Jillian Sykes, Rosa Flores, Sarah Weisfeldt, dan Holly Yan berkontribusi pada laporan ini.