SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesempatan Terakhir Umat Manusia Melawan Perubahan Iklim yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya – El Financiero

Bumi menjadi sangat panas sehingga dalam satu dekade suhu kemungkinan akan melebihi tingkat pemanasan yang telah coba dicegah oleh para pemimpin dunia, menurut sebuah laporan yang dirilis Senin bahwa Perserikatan Bangsa-Bangsa menyebut “kode merah untuk kemanusiaan.”

“Segalanya dijamin menjadi lebih buruk,” kata rekan penulis laporan Linda Mearns, seorang ilmuwan iklim senior di Pusat Penelitian Atmosfer Nasional AS. Tidak ada tempat untuk melarikan diri dan tidak ada tempat untuk bersembunyi.”

Ilmuwan iklim terkemuka dunia telah memperingatkan bahwa planet ini akan naik 1,5 derajat Celcius dalam dua dekade mendatang tanpa mengambil tindakan drastis untuk menghilangkan polusi gas rumah kaca.


Masing-masing dari lima skenario untuk masa depan, berdasarkan berapa banyak emisi karbon yang dipotong, melebihi dua ambang batas paling ketat dari perjanjian iklim Paris 2015. Kemudian para pemimpin dunia sepakat untuk mencoba membatasi pemanasan hingga 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit) di atas tingkat akhir abad kesembilan belas karena masalah meningkat dengan cepat setelah itu.

Suhu global telah meningkat hampir 1,1°C (2°F) sejak saat itu.

Temuan kelompok yang didukung PBB membahayakan tujuan utama Perjanjian Paris ketika tanda-tanda perubahan iklim muncul di seluruh dunia.

Penilaian ilmiah terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim berbicara untuk pertama kalinya menekankan tanggung jawab penuh aktivitas manusia atas kenaikan suhu.

Kontribusi pemanasan global dari faktor alam, seperti matahari dan gunung berapi, diperkirakan mendekati nol.

Para penulis IPCC menyimpulkan bahwa “tidak diragukan lagi bahwa ambang batas pemanasan global 2°C yang kritis akan ‘dilampaui selama abad kedua puluh satu’, tanpa pengurangan emisi yang dalam” dalam beberapa dekade mendatang.

Belum pernah terjadi sebelumnya selama ribuan tahun

Penilaian yang dirilis Senin adalah karya lebih dari 200 ilmuwan yang menyerap ribuan penelitian, dan delegasi dari 195 negara menyetujui ringkasan yang menyertainya. Lebih dari perkiraan atau catatan lainnya, temuan dalam laporan ini menetapkan konsensus global yang kuat, kurang dari tiga bulan sebelum Konferensi Iklim Internasional COP26 Perserikatan Bangsa-Bangsa.

READ  Kemarahan Ida meningkat dengan "rumah bawah tanah" di New York: "Mereka tenggelam dalam satu menit" | internasional

“Laporan ini memberi tahu kita bahwa perubahan iklim baru-baru ini tersebar luas, cepat, intens, dan tidak terlihat dalam ribuan tahun,” kata Wakil Presiden IPCC Coe Barrett, penasihat iklim senior untuk Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS.

Di antara temuan utama: Dekade terakhir mungkin lebih hangat daripada periode mana pun dalam 125.000 tahun terakhir, ketika permukaan laut naik hingga 10 meter lebih tinggi. Pembakaran dan penggundulan hutan juga telah meningkatkan karbon dioksida atmosfer lebih tinggi daripada dalam dua juta tahun, menurut laporan itu, dan pertanian dan bahan bakar fosil juga berkontribusi pada konsentrasi metana dan karat.Nitrous melebihi titik mana pun setidaknya dalam 800.000 tahun.

Antonio Guterres, Sekretaris Jenderal PBB, mengatakan dalam pernyataan yang disiapkan terkait dengan publikasi bahwa dokumen itu adalah “simbol merah kemanusiaan”. Laporan ini seharusnya terdengar seperti hukuman mati pada batu bara dan bahan bakar fosil sebelum mereka menghancurkan planet kita.

Bahkan ketika penulis Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim menghilangkan beberapa ketidakpastian hati-hati yang menjadi ciri penilaian sebelumnya, beberapa bulan terakhir telah melihat serangkaian bencana iklim yang cepat mengkonfirmasi bahasa baru.

Musim panas di belahan bumi utara dipengaruhi oleh banjir parah di Eropa dan Cina, serta kekeringan yang mengganggu dan awal kebakaran hutan besar di Amerika Serikat bagian barat dan Kanada. Siberia, salah satu tempat terdingin di planet ini, mengalami suhu ekstrem dan kebakaran hutan. Akhir pekan lalu membawa gambar menyayat hati orang-orang yang melarikan diri dari kebakaran hutan di Yunani.

kesempatan terakhir

“Peluang kami untuk menghindari dampak bencana lebih lanjut memiliki tanggal kedaluwarsa,” kata Helen Mountford, wakil presiden untuk iklim dan ekonomi di World Resources Institute. “Laporan itu menunjukkan bahwa dekade ini benar-benar kesempatan terakhir kami untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 ° C. Seberapa jauh kita bisa melangkah.”

READ  Seorang perawat memperkosa pasien dengan COVID-19; Dia ditahan

Publikasi baru ini hadir di tengah persiapan COP 26 yang akan berlangsung di Glasgow pada November mendatang. Kesepakatan global untuk mencapai pengurangan emisi yang lebih cepat akan bergantung pada negara-negara miskin yang mendapatkan $100 miliar per tahun dalam pendanaan iklim dari negara-negara kaya, sesuatu yang dibayangkan dalam perjanjian iklim sebelumnya tetapi belum tercapai. Pemerintah nasional juga perlu menyepakati aturan yang mengatur perdagangan izin emisi, untuk memastikan bahwa mereka yang bergerak lebih cepat menuju pemotongan dihargai karena melakukannya.

Skenario yang lebih ambisius dari penilaian terbaru ini menunjukkan emisi turun menjadi nol bersih sekitar tahun 2050, yang paling dekat dengan konfirmasi ulang kesimpulan utama laporan khusus.

Lima skenario suhu dalam laporan baru menunjukkan bahwa titik 1,5°C telah berlalu pada tahun 2040, sebelum mendingin di bawah tanda tersebut hanya dalam satu dari lima skenario. Mencapai pendinginan ini akan bergantung pada penghilangan karbon dioksida dalam skala besar dari udara. Analisis independen oleh Climate Action Tracking Group menunjukkan bahwa kebijakan global saat ini dapat mengikuti skenario menengah atau tinggi dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, yang mengakibatkan pemanasan 2,7°C dan 3,6°C pada tahun 2100.

Apa yang akan datang selanjutnya?

Ada akhir, jika negara memutuskan untuk mencoba mencapainya. Data terus menunjukkan hubungan langsung antara CO₂ dan suhu. Ini berarti bahwa ketika konsentrasi karbon di atmosfer berhenti naik, suhu akan segera naik.

Para ilmuwan telah memimpin dengan memprediksi apa yang terjadi ketika emisi kita berhenti. Ketika dunia mengurangi penggunaan bahan bakar fosil, misalnya, efek pendinginan aerosol akan mulai berkurang. Para ilmuwan yakin bahwa salah satu cara untuk mengatasi penurunan ini adalah dengan mengejar “pengurangan yang kuat, cepat, dan berkelanjutan” dalam emisi metana. Selain karbon dioksida, metana, dan dinitrogen oksida, ada empat gas rumah kaca lainnya yang juga memberikan peluang untuk memperlambat pemanasan.

READ  Dari seorang menteri... menjadi pengantar makanan

Bahkan pada suhu 1,1°C, perubahan iklim merenggut nyawa, menghancurkan properti, memaksa mundur, migrasi dan konflik. Efek dari aktivitas manusia terus mencairkan gletser dan es laut. Pemanasan lautan berarti mereka memanas 2,5 kali lebih cepat abad ini daripada di masa lalu, menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim. Beberapa dari kerusakan ini terakumulasi selama berabad-abad mendatang.

“Tahun lalu telah menunjukkan bahwa perubahan iklim bukan lagi ancaman jarak jauh,” kata Catherine Hayhoe, kepala ilmuwan di Nature Conservancy, yang tidak terlibat dalam ringkasan tersebut. “Kita tidak dapat lagi berasumsi bahwa warga negara yang lebih kaya dan lebih aman seperti Kanada, Jerman, Jepang, dan Amerika Serikat akan dapat menangani ekses terburuk dalam iklim yang tidak stabil dengan cepat, bahkan ketika mereka yang berada di garis lintang yang paling rentan menderita.”

Assist oleh Dave Merrill dan Mira Rojanasakul*