SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eksodus diam-diam orang Haiti di Amerika Latin | internasional

Imigrasi Haiti telah berkeliaran di Amerika Latin selama satu dekade dan sekali lagi terlihat di tempat yang tidak ramah: perbatasan hutan antara Kolombia dan Panama. Ribuan migran yang terdampar telah mengalihkan kota Nicocle di Kolombia Dalam corong sebelum memasuki tanah genting melalui Darien Gap dan melanjutkan perjalanannya melalui Amerika Tengah ke utara, dengan Amerika Serikat sebagai tujuan yang diinginkan dan Meksiko sebagai negara tuan rumah baru untuk migrasi negara Karibia itu. Krisis dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya ini telah menyoroti ziarah penduduk yang melintasi benua itu, sementara Haiti tetap terperosok dalam puncak ketidakstabilan lain, satu sama lain, setelah pembunuhan Perdana Menteri. Presiden Jovenel Moss.

Banyak Kolumbia Karena Panama hanya negara transit, pihak berwenang setuju. Meskipun jumlah orang Haiti di perbatasan itu tidak ada artinya dibandingkan dengan diaspora Venezuela, dihitung dalam jutaan, merupakan aliran terus menerus dari puluhan ribu imigran ilegal yang datang bukan dari Karibia tetapi dari selatan benua, terutama dari Brasil dan Chili, tempat mereka melarikan diri setelah gempa 2010. Menyeberangi Sungai Darien, satu dari hutan paling berbahaya di dunia, Mereka ditemani pada tingkat lebih rendah oleh Kuba, Asia dan Afrika, yang disebut “migrasi luar benua”.

Mereka datang dari perbatasan keropos dengan Ekuador, dan Megacion Colombia menegaskan itu bukan fenomena baru tetapi arus masuk sejarah yang memuncak pada lebih dari 35.000 orang dalam satu tahun. Namun, badan tersebut menganggap angka saat ini “mengkhawatirkan,” yang jauh melebihi preseden tersebut. Sejauh tahun ini, otoritas Panama telah mendaftarkan 46.000 orang melintasi perbatasan itu, 18.000 pada bulan Juli saja. Lebih dari 20.000 muncul sebagai Haiti, peringkat pertama dengan selisih yang lebar, diikuti oleh 8.000 Kuba. Tetapi persentasenya sebenarnya lebih tinggi: Catatan menunjukkan bahwa 1.500 orang Brasil dan hampir 3.000 orang Chili benar-benar cocok dengan anak-anak Haiti yang lahir di negara-negara tersebut, yang menyambut gelombang pertama migrasi massal setelah gempa bumi, yang mungkin berusia di bawah 11 tahun.

Hutan lebat Panama memiliki musim kemarau, dari Oktober hingga Maret, dan hujan turun sepanjang tahun. Para migran biasanya menyeberangi Sungai Darien pada musim kemarau untuk menghindari bahaya tambahan seperti sungai tinggi dan medan berlumpur, jelas Santiago Paz, dari Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) dari Panama. “Tahun ini, bahkan di musim hujan di mana kita menemukan diri kita sendiri, alirannya terus meningkat,” dia memperingatkan.

Bergabunglah dengan EL PAÍS sekarang untuk mengikuti semua berita dan membaca tanpa batas

Berlangganan di sini

Gempa migrasi

Meskipun sering terjadi ketidakstabilan di Haiti, negara termiskin di Belahan Barat, migrasi massal memiliki penyebab yang jelas: gempa bumi dahsyat 12 Januari 2010. Sejak itu, orang Haiti telah bermigrasi ke Amerika Selatan, terutama ke Brazil, yang pada saat itu haus akan tenaga kerja untuk membangun infrastruktur untuk Piala Dunia 2014 dan Olimpiade Rio de Janeiro 2016. Raksasa Amerika Selatan itu datang terutama melalui negara bagian Acre dan Amazonas, di utara negara itu. Pada Agustus 2020, ada lebih dari 143.000 orang, dengan kehadiran yang kuat di São Paulo dan Rio Grande do Sul, di perbatasan dengan Argentina. Sebagian besar memperoleh tempat tinggal permanen atas dasar kemanusiaan, dan Haiti menjadi salah satu komunitas imigran dan pengungsi terbesar sampai mereka diambil alih oleh Venezuela pada 2018.

READ  Kekerasan meningkat di Afghanistan: Lebih dari 1.600 warga sipil tewas sejauh ini pada tahun 2021

Tetapi pandemi telah mengurangi aliran itu. Tanpa kesempatan kerja dan ekonomi terhenti, banyak yang mencoba pindah ke negara lain dan jumlah permohonan residensi dan suaka menurun, menurut data dari Departemen Imigrasi Kementerian Kehakiman Brasil. Pada tahun 2020, 6.613 aplikasi suaka terdaftar, 40% lebih rendah dari tahun sebelumnya.

Chili, yang memiliki ekonomi dinamis – setidaknya dalam hal jumlah ekonomi makro – telah menjadi tujuan berikutnya bagi banyak dari mereka. Namun dalam dekade terakhir, warga Haiti yang bermigrasi ke negara Australia sudah mulai pergi, menuju utara juga. Meski tidak ada data resmi, Carlos Figueroa, dari Service for Jesuit Immigrants (SJM), membenarkan eksodus tersebut. Kami telah berbicara dengan organisasi di Chili dan di tempat lain di Amerika Latin. Laporan dari pemerintah Panama menunjukkan bahwa 76% orang Haiti yang tiba di negara itu berasal dari Chili. Itu fakta,” kata Figueroa, yang bekerja untuk memajukan martabat dan hak-hak migran dan pengungsi.

Ini adalah tren yang bisa dilihat di masyarakat Haiti sendiri. Jean-Claude Pierre Boulle, seorang pekerja sosial Haiti yang tiba di Chili pada 2008, sebelum sejumlah besar mulai berdatangan pada 2014-2015, menegaskan: “Orang-orang sebangsa saya menuju perbatasan Meksiko dan Amerika Serikat. Mereka berjalan di antara Chili , Peru, Brasil, Kolombia, Panama, Guatemala, dan Honduras hingga mencapai perbatasan Meksiko dan Amerika Serikat. Meksiko,” jelas Pierre Paul, aktivis hak asasi manusia dan anggota Haiti-Chile Reflection Space. Pierre Paul mengutuk bahwa imigran saat ini membutuhkan waktu tiga hingga empat tahun untuk mendapatkan tempat tinggal permanen di negara itu. “Di Chili, tidak perlu waktu lama bagi lembaga pemerintah lain untuk menanggapi permintaan,” katanya.

Menurut data resmi, lebih dari 1,4 juta orang asing tinggal di Chili. Komunitas Haiti menyumbang 12,5% dan menempati urutan ketiga setelah Venezuela (30,7%) dan Peru (16,3%). Menurut Layanan Imigran Jesuit, lebih banyak orang Haiti yang meninggalkan negara itu daripada mereka yang masuk pada 2019 dan 2020 dan dalam empat bulan pertama 2021. Ini tren yang tidak tercatat sejak 2010.

Sosiolog María Emilia Tejo, seorang akademisi di Universitas Chili, menegaskan bahwa selama bertahun-tahun orang asing dianggap sebagai tempat tinggal yang menyenangkan, tetapi saat ini “ada orang yang pergi, karena negara menghasilkan ketakutan,” menurut wawancara dan informasi yang mereka peroleh dari masyarakat Haiti itu sendiri. Bagi Tejo, “masyarakat Chili pada umumnya menilai imigran secara negatif” dan “masyarakat Haiti pada khususnya dihukum dan menjadi sasaran pelecehan dan perlakuan buruk dalam segala jenis”. Mereka yang tetap, katanya, “tahu bahwa mereka harus melawan cara hidup yang nasionalis dan rasis”.

READ  Propaganda rezim China menargetkan Anthony Fauci atas komentarnya tentang asal mula virus Corona

Di antara faktor-faktor yang menghambat integrasi orang Haiti ke dalam masyarakat Chili, Figueroa, seorang sarjana Jesuit di pelayanan Jesuit, menunjuk pada diskriminasi, dan kesulitan dalam mendapatkan pekerjaan yang layak – mereka mendapatkan pekerjaan yang seringkali genting dibandingkan dengan kebangsaan lain. Dokumen, karena pemerintah memerlukan dokumen catatan kriminal yang sangat sulit diperoleh orang Haiti.

Arus imigrasi baru ke Utara tampaknya didorong oleh teman dan kerabat yang memberi tahu mereka tentang manfaat tinggal di negara maju seperti Amerika Serikat atau Kanada. Tetapi tidak ada yang menjelaskan kepada mereka risiko besar perjalanan itu. Selain ribuan kilometer jalan, rute tersebut mencakup kelompok bersenjata, perdagangan manusia, dan berhari-hari berjalan di hutan lembab yang dipenuhi hewan dan serangga. Organisasi Internasional untuk Migrasi sedang mempersiapkan kampanye regional di Kreol, “parle verité” (katakan yang sebenarnya), dengan kesaksian yang memperingatkan bahaya yang mereka hadapi.

Koridor Darien, antara Kolombia dan Panama, adalah hambatan yang cepat atau lambat dilalui oleh mayoritas imigran asal Haiti yang pergi ke Amerika Serikat. Mengabaikan awal epidemi, lalu lintas tidak teratur di sepanjang perbatasan ini telah pulih, mencapai tingkat sekitar 300 penangkapan per hari. Dari lebih dari 28.000 terhitung sejak 1 Januari, sekitar 20.000 berasal dari Haiti; 8000 dari Kuba. Seperti yang telah kita lihat sebelumnya, sebagai tambahan, sebagian besar dari mereka yang menyeberang dari Amerika Selatan (Brasil atau Chili) pada akhirnya adalah keturunan Haiti. Mereka semakin di bawah umur.

Pada Januari 2021, hanya 204 anak di bawah umur yang diidentifikasi dalam transit tidak teratur melalui Darien. Jumlah pada bulan Februari adalah 364. Tetapi pada bulan Juli jumlahnya mendekati 3000. Lebih dari 1 dari 5 langkah tidak teratur sesuai dengan anak di bawah umur, dan mereproduksi pola yang telah diamati di perbatasan Amerika Latin lainnya (khususnya, di Meksiko), dengan jumlah yang sama. operator asli yang kompleks.

Meksiko adalah tujuan baru

Di jalan yang semakin sulit untuk mencapai Amerika Serikat, Meksiko telah menjadi tempat penyambutan baru. Menurut statistik Komisi Bantuan Pengungsi Meksiko (Comar), pada akhir Juli, 13.253 orang Haiti meminta suaka, yang ditambahkan lagi lebih dari 1.700 orang yang terdaftar dalam statistik sebagai orang Chili dan lebih dari 1.000 orang Brasil, pada kenyataannya, anak-anak Haiti yang lahir di kedua negara ini.

READ  Gejala bertahan hingga 12 bulan - El Financiero

“Kami pikir pada akhir tahun kami akan memiliki sejumlah besar orang Haiti,” Andres Ramirez, Presiden Kumar, mengatakan kepada El Pais. “Dulu saya berpikir bahwa dengan pembunuhan Presiden Moise, akan ada keberangkatan besar bagi orang Haiti. Tetapi orang-orang yang terus datang ke Meksiko tidak berasal dari Haiti. Mereka adalah mereka yang berada di Chili, mereka yang berada di Brasil. Dengan sumber daya yang mereka dapatkan setelah bekerja dan tinggal di negara-negara ini selama beberapa tahun, mereka memiliki kesempatan yang lebih baik untuk pergi dan mengalir ke utara pada saat ekonomi Brasil dan situasi di Chili telah sangat memburuk,” jelasnya.

Pada tahun 2019, Meksiko berubah dari negara transit bagi imigran ke Amerika Serikat hampir secara eksklusif menjadi negara tuan rumah juga. Tahun ini pihak berwenang Meksiko berharap untuk melampaui jumlah 100.000 permohonan suaka yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang oleh Ramirez dikaitkan dengan kebijakan Washington yang lebih ketat dalam beberapa tahun terakhir dan jaringan dukungan yang telah dibuatnya untuk para imigran di Meksiko. Haiti adalah warga negara asli kedua dari mereka yang mencari perlindungan, hanya dilampaui oleh Honduras.

Menurut Dana Greber, kepala misi IOM di Meksiko, banyak dari mereka sudah memiliki keluarga atau teman di negara tersebut, meskipun Amerika Serikat tetap menjadi target utama bagi banyak dari mereka. Agensinya mulai mendeteksi peningkatan kedatangan Haiti pada Mei, ketika “lebih sedikit pembatasan di perbatasan bertepatan dengan pandangan yang sedikit lebih positif. [hacia los migrantes] Karena kedatangan pemerintahan Biden, situasi di negara-negara tempat mereka tinggal telah memburuk dalam beberapa tahun terakhir.

Meksiko menjadi negara tujuan bagi warga Haiti pada tahun 2017. Pada akhir 2016, Washington mencabut pembebasan deportasi bagi imigran dari negara yang dibuatnya setelah gempa 2010, membuat pendatang yang tidak terdaftar tidak dapat diusir. Hal ini membuat banyak orang terdampar di perbatasan utara Meksiko, terutama di Tijuana, di mana ia mendirikan komunitas Haiti yang besar selama bertahun-tahun dan mendapatkan pekerjaan di industri perakitan. Tapi tahun ini Kumar menemukan kedatangan orang Haiti yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mencari perlindungan di perbatasan selatan, di Tapachula, di Chiapas, negara bagian “paling miskin” di Meksiko dengan kapasitas paling sedikit untuk menerima penduduk seperti itu. “Situasinya sangat sulit karena tempat penampungan ditutup atau memiliki kapasitas rendah dan semuanya terlalu jenuh,” jelas Graeber. Simpul kritis lainnya di Amerika Latin.