SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para peneliti di University of Colorado percaya bahwa gangguan tektonik yang disebabkan oleh pecahnya sebuah superbenua kuno mendistorsi Grand Canyon dan menciptakan 'celah' miliaran tahun dalam catatan geologisnya.

‘Kesenjangan’ miliaran tahun dalam catatan geologis Grand Canyon yang disebabkan oleh disintegrasi anak benua kuno

Selain menjadi salah satu dari Tujuh Keajaiban Alam Dunia, Grand Canyon adalah buku sejarah yang hidup, mengungkapkan zaman geologis yang hebat di berbagai lapisannya.

Sekarang, para peneliti di Colorado percaya bahwa mereka telah memecahkan misteri seputar “celah” satu miliar tahun dalam catatan ini, yang dikenal sebagai “Ketidakcocokan Besar”.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di majalah geologi, Mereka berhipotesis bahwa pecahnya superbenua kuno, yang dikenal sebagai Rodinia, lebih dari 630 juta tahun yang lalu, menyebabkan serangkaian gempa bumi kecil, tetapi kuat, yang mendorong ribuan tahun batu dan palung di sisi timur ngarai ke dalam. laut.

“Sudah lebih dari satu miliar tahun,” kata penulis utama Barra Peak, seorang mahasiswa pascasarjana geologi di CU Boulder. dalam situasi saat ini.

“Ini juga merupakan satu miliar tahun selama bagian yang menarik dari sejarah Bumi ketika planet ini bertransisi dari lingkungan kuno ke Bumi modern yang kita kenal sekarang.”

Gulir ke bawah untuk videonya

Para peneliti di University of Colorado percaya bahwa gangguan tektonik yang disebabkan oleh pecahnya sebuah superbenua kuno mendistorsi Grand Canyon dan menciptakan ‘celah’ miliaran tahun dalam catatan geologisnya.

Rodinia terbentuk hampir satu miliar tahun yang lalu dan terpisah antara 750 dan 633 juta tahun, dengan fragmen-fragmennya bergabung kembali untuk akhirnya membentuk Pannotia, anak benua Afrika raksasa berumur pendek.

Pembubaran Rodinia diyakini telah mendinginkan planet ini dan membuka pintu bagi perkembangan besar dan cepat kehidupan primitif pada periode Kambrium, tetapi sedikit yang diketahui tentang sejarah geologi Rodinia atau bahkan pembentukannya.

Jika perpisahannya terkait dengan “Ketidakcocokan Besar”, dia mungkin menjelaskan lebih banyak tentang keduanya.

READ  Negara bagian AS kedelapan baru saja mencapai tahap kritis dalam vaksinasi terhadap virus Covid-19

“Ketidakcocokan besar adalah salah satu fitur geologi pertama yang terdokumentasi dengan baik di Amerika Utara,” kata penulis utama Para Beck dalam sebuah pernyataan.

“Tapi sampai saat ini, kami tidak memiliki banyak batasan tentang kapan dan bagaimana itu akan terjadi.”

Foto terbaru Grand Canyon dari Walhalla Plateau, dengan garis merah menunjukkan ketidakcocokan yang besar

Foto terbaru Grand Canyon dari Walhalla Plateau, dengan garis merah menunjukkan ketidakcocokan yang besar

Perbedaan lapisan geologis di sisi timur dan barat lembah, yang dikenal sebagai 'Ketidaksejajaran Besar' telah menyebabkan penggenangan batu dan palung selama satu miliar tahun.

Perbedaan lapisan geologis di sisi timur dan barat lembah, yang dikenal sebagai ‘Ketidaksejajaran Besar’ telah menyebabkan penggenangan batu dan palung selama satu miliar tahun.

Ahli geologi dan penjelajah John Wesley Powell memperhatikan Perselisihan Besar selama perjalanan perahu bersejarahnya menyusuri Sungai Colorado lebih dari 150 tahun yang lalu pada tahun 1869.

Gambar sebagian lembah, menunjukkan bagaimana lapisan batuan primitif tengah dan akhir hampir vertikal, dibandingkan dengan lapisan horizontal di atasnya

Fenomena ini membuat “garis-garis indah” terlihat dari Sungai Colorado, kata Beck, seorang mahasiswa pascasarjana di bidang geosains di University of Colorado Boulder.

Gambar bagian stratigrafi Grand Canyon oleh John Wesley Powell dari tahun 1875. Mewakili daerah bagian

Gambar bagian stratigrafi Grand Canyon oleh John Wesley Powell dari tahun 1875. Area bagian B antara X dan Y mewakili area “tidak sejajar” yang tidak sesuai dengan orientasi strata lainnya

“Di bagian bawah Anda dapat melihat dengan sangat jelas bahwa ada batu-batu besar yang telah didorong bersama-sama,” katanya dalam pernyataan itu.

Lapisannya vertikal. Lalu ada potongannya, dan di atasnya Anda memiliki lapisan horizontal indah yang membentuk punggung bukit dan puncak yang menghubungkannya ke Grand Canyon.

Timnya menggunakan “kronologi termal,” yang melacak sejarah panas di bebatuan yang ditinggalkan oleh tekanan dari formasi geologis yang terkubur jauh di dalam Bumi.

“Kami memiliki metode analitik baru di lab kami yang memungkinkan kami untuk menguraikan tanggal di jendela waktu yang hilang melalui Perselisihan Besar,” rekan penulis Rebecca Flowers, profesor geosains CU, mengatakan dalam pernyataan itu.

READ  Para ilmuwan mengatakan mereka sekarang tahu bagaimana aurora borealis terjadi

Mereka mengambil sampel batu dari seluruh lembah, dan menemukan bahwa bagian barat dan timur memiliki sejarah panas yang berbeda dan kemungkinan mengalami perubahan geologis yang berbeda dari waktu ke waktu.

“Ini bukan massa tunggal dengan sejarah suhu yang sama,” kata Beck.

Dilihat dari tingkat panasnya, batuan yang lebih rendah di barat naik ke permukaan sekitar 700 juta tahun yang lalu, sedangkan batuan yang setara tenggelam di bawah bermil-mil sedimen.

Perbedaan besar, kata Beck, adalah karena pecahnya Rodinia, di mana gempa bumi dan “peristiwa rifting” telah mencemari Bumi dengan berbagai cara – menciptakan ketidakcocokan besar.

Dia dan rekan-rekannya sekarang mencari untuk menjelajahi periode waktu yang hilang yang serupa di situs-situs di seluruh Amerika Utara.