SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesimpulan dari Hari ke-17 persidangan pidana Donald Trump

Kesimpulan dari Hari ke-17 persidangan pidana Donald Trump

(CNN) — Pengacara Donald Trump, Todd Blanche, memulai konfrontasinya dengan… Michael Cohen Selasa, melontarkan pernyataan mantan pengacara mantan presiden ke hadapannya.

Blanche membenarkan bahwa mereka tidak pernah berbicara, namun bertanya kepada Cohen apakah dia benar-benar tahu siapa dirinya, karena Cohen “menggunakan TikTok dan menyebut saya sedikit cengeng” tepat sebelum persidangan dimulai.

Cohen, mantan pengacara Trump, menjawab: “Kedengarannya seperti yang ingin saya katakan.”

Pertanyaan ini mendasari pertanyaan terhadap saksi kunci Kantor Kejaksaan Distrik Manhattan dalam persidangan kasus mantan presiden. menyuap. Selama hampir dua jam, Blanche memulai interogasi untuk mencoba membantah tuduhan Cohen terhadap Trump. Blanche menegaskan bahwa pemeriksaannya akan berlanjut hampir sepanjang hari ketika sidang dilanjutkan pada hari Kamis.

Cohen secara detail selama dua hari Skema uang senyap Ia menjelaskan, sebelum pemilu 2016, aktris film dewasa Stormy Daniels ikut serta dalam pemilu tersebut Juri $130.000 yang dia bayarkan atas perintah Trump dan menggambarkan perpisahannya dengan mantan presiden tersebut. Kesaksian Cohen mengaitkan tuduhan jaksa terhadap Trump Melanggar hukum Dengan memalsukan catatan bisnis untuk memberi kompensasi kepada Cohen dan menyembunyikan pembayaran. Trump mengaku tidak bersalah dan membantah berselingkuh dengan Daniels.

Jika Cohen mengundurkan diri pada hari Kamis, jaksa tampaknya siap untuk mengakhiri kasus mereka terhadap Trump. Wakil Jaksa Wilayah Joshua Steinglass mengkonfirmasi kepada Hakim Juan Merchan pada hari Selasa bahwa Cohen adalah saksi terakhir jaksa.

Berikut hasil persidangan Trump hari ke-17:

Blanche mencoba menggunakan kata-kata Cohen untuk mendiskreditkannya

Pertanyaan pembuka Blanche adalah yang pertama dari serangkaian kutipan penuh warna dari Cohen yang diajukan Blanche kepada para juri dalam upaya untuk menggambarkan Cohen sebagai seseorang yang membenci Trump dan bertekad membalas dendam sambil menghasilkan uang dari mantan presiden tersebut dan berusaha melakukannya. Pertimbangkan kembali hukuman penjaranya.

Mantan Presiden Donald Trump dan Michael Cohen. Jane Rosenberg

Blanche punya banyak bahan untuk dikerjakan. Cohen menulis dua buku, “Traitor” dan “Revenge,” dan merekam ratusan podcast – membenarkan bahwa dia menyebut Trump di setiap episode “Mia Culpa.”

Dalam podcast pertama Cohen pada tahun 2020, Blanche bertanya kepadanya apakah dia menyebut Trump sebagai “kartun, misoginis yang tidak tahu malu”.

“Kedengarannya seperti sesuatu yang ingin saya katakan,” jawab Cohen kembali.

Blanche kemudian bertanya apakah Cohen menyebut Trump sebagai “penjahat kartun yang diveto.”

“Kedengarannya seperti yang Anda katakan juga,” kata Cohen.

Blanche melontarkan lebih banyak kalimat ke Cohen, menanyakan apakah dia mengatakan di podcastnya pada tahun 2020, “Saya sangat berharap Donald Trump berakhir di penjara.”

“Kedengarannya lebih mirip bahasa Mea Culpa saya,” jawab Cohen.

READ  Arsenal: Perbedaan Besar Dua Orang Latin yang Memenangkan Grand Prix California, Edwin Castro dan Yanira Alvarez | mengacaukan

Blanche kemudian meminta Cohen untuk mendengarkan rekaman audio tersebut, yang kemudian didengarkan oleh Cohen, hakim, pengacara, dan Trump melalui headphone.

Blanche kemudian bertanya kepada Cohen berapa banyak uang yang dia hasilkan dari buku, podcast, dan akun TikTok yang dia luncurkan enam bulan lalu.

Hasil dari pemeriksaan tersebut adalah bahwa Cohen mencari nafkah dengan menyerang Trump setelah kehilangan izin hukumnya menyusul pengakuan bersalahnya pada tahun 2018 atas dakwaan yang mencakup pelanggaran dana kampanye yang terkait dengan skema uang tutup mulut.

Cohen mencoba memberikan pandangan berbeda mengenai masalah ini. Ketika ditanya tentang tujuannya memposting TikTok hampir setiap malam, dia berkata: “Membangun audiens, membangun komunitas, dan benar-benar curhat karena saya sulit tidur, jadi saya menemukan cara untuk keluar.”

Kontroversi atas perkataan Cohen pasti akan berlanjut pada hari Kamis karena Blanche mencoba meyakinkan juri untuk tidak mempercayai klaim Cohen terkait kasus itu sendiri.

Blanche mempertanyakan Cohen tentang pandangannya yang berubah secara radikal terhadap Trump

Blanche memberi pengarahan kepada Cohen tentang perasaan mantan pengacara tersebut yang berkembang terhadap Trump, dan mencatat perubahan dari kekaguman menjadi kebencian pada musim panas 2018, ketika Cohen berbalik melawan mantan bosnya.

Ketika ditanya apakah dia “terobsesi” dengan Trump, Cohen menjawab: “Saya tidak akan mengatakan dia terobsesi. Saya sangat mengaguminya.”

Dia melanjutkan: “Saya tidak ingat menggunakan kata itu. Saya tidak akan mengatakan itu salah.”

Diagram ruang sidang ini menunjukkan mantan Presiden Donald Trump, kiri, dan Michael Cohen, kanan, di pengadilan pada Selasa, 14 Mei, di New York. Christina Cornell

Cohen juga menggunakan kekagumannya untuk mencoba menjelaskan perpindahan agamanya, dengan menjawab serangkaian pertanyaan tentang hal-hal baik yang dia katakan tentang Trump dengan mengatakan: “Pada saat itu saya mendalami aliran sesat terhadap Donald Trump, ya.”

Blanche membaca daftar pujian yang dilontarkan Cohen kepada publik tentang Trump pada tahun 2015 dan 2016, termasuk menyebut Trump sebagai “pria baik”, “pria yang sangat peduli terhadap keluarganya”, dan “pria yang berkata jujur”.

Sepanjang interogasi, Blanche mengajukan pertanyaan tajam kepada Cohen tentang kapan dia mengatakan yang sebenarnya atau berbohong terkait Trump.

Blanche bertanya tentang salam Cohen kepada Trump: “Anda mengatakan yang sebenarnya, bukan?”

“Itulah yang saya rasakan,” kata Cohen. “Saya mengungkapkan perasaan saya, jadi ya, itu adalah kebenarannya.”

Cohen membenarkan bahwa perasaannya terhadap Trump berubah pada musim panas 2018, saat dia mengaku bersalah atas dakwaan federal.

Pengacara Trump menekan Cohen tentang motifnya sejak kudeta terhadap mantan presiden tersebut, dan menyatakan bahwa Cohen sekarang termotivasi oleh balas dendam dan uang.

READ  Pilot keluar dari latihan karena COVID membuat kesalahan - El Financiero

“Dia menginginkan semuanya: kekuasaan, kehidupan yang baik, pengakuan publik, ketenaran, bisnis besar, mobil kencang, jet pribadi, kelebihan, kemewahan dan semangat hidup,” Blanche mengutipnya, mengutip dari buku Cohen “The Traitor.”

“Itulah kata-kataku, ya,” Cohen membenarkan.

Tidak ada kembang api dari Trump atau Cohen pada Selasa sore selama interogasi.

Mantan pengacara Trump itu tetap bersikap terukur selama lebih dari dua jam interogasi Blanche. Trump jarang bereaksi terhadap kesaksian Cohen. Dia awalnya berpaling ke Cohen ketika Blanche mulai, tapi dia menghabiskan sebagian besar waktunya dengan mata tertutup, tampak absen, dengan mulut terbuka di waktu-waktu tertentu.

Trump sesekali melihat ke arah Cohen, dan menjulurkan lehernya ketika ditanya apakah dia berbohong kepada kantor penasihat khusus Robert Mueller pada tahun 2018.

Cohen menjelaskan kepada juri keputusannya untuk berhenti setia kepada Trump

Pagi harinya, jaksa penuntut mengakhiri pemeriksaan mereka terhadap Cohen, merinci keputusannya untuk berhenti setia kepada Trump – dan berhenti berbohong demi Trump – ketika dia mengaku bersalah atas dakwaan federal pada tahun 2018.

Cohen menjelaskan bahwa dia berbohong atas nama Trump kepada Kongres pada tahun 2017 selama penyelidikan Rusia, dan bahwa dia “ambigu” ketika memberi tahu FEC tentang pembayaran $130.000 kepada Daniels dalam suratnya pada tahun 2018.

Setelah mengirimkan surat tersebut ke FEC pada Februari 2018, Cohen bersaksi bahwa pengacara Trump saat itu, Jay Sekulow, mengiriminya surat yang berbunyi: “Klien mengucapkan terima kasih atas apa yang Anda lakukan.” Cohen membenarkan bahwa agen tersebut adalah Trump.

Michael Cohen sedang diperiksa oleh Jaksa Susan Hofinger. Christina Cornell

Selama kesaksiannya menjelaskan peristiwa-peristiwa yang mengarah pada pengakuan bersalahnya, Cohen menggambarkan bagaimana sekutu Trump – dan tweet Trump – meyakinkannya bahwa kesetiaannya dihargai dan bahwa dia tidak boleh “mengadu” pada Trump.

Setelah FBI menyita ponsel dan catatan Cohen dalam surat perintah penggeledahan tahun 2018, dia bersaksi: “Saya menerima panggilan telepon dari Presiden Trump.” “Jelas saya ingin dia tahu apa yang sedang terjadi. Dia berkata, 'Jangan khawatir. Saya presiden Amerika Serikat. Tidak ada apa-apa di sini. Semuanya akan baik-baik saja. Jadilah kuat.'”

Cohen mengatakan itu terakhir kali mereka berbicara.

Pada akhirnya, Cohen menggambarkan bagaimana percakapan dengan keluarganya pada bulan Agustus 2018 meyakinkannya untuk berubah pikiran, mengaku bersalah dan mengatakan kebenaran tentang Trump, katanya.

“Saya telah membuat keputusan berdasarkan percakapan saya dengan keluarga saya bahwa saya tidak akan lagi berbohong demi Presiden Trump.”

Jaksa Susan Hoffinger menggunakan beberapa pertanyaan untuk memandu Cohen melalui liku-liku pernyataan sebelumnya mengenai topik-topik seperti pungutan pajak federal dalam upaya untuk melanjutkan pertanyaan guna memastikan fokus tetap pada ketidakkonsistenan tersebut. Dia mengakhiri pertanyaannya terhadap Cohen dengan menanyakan apakah dia menyesali hubungannya sebelumnya dengan Trump.

READ  Perceraian Bill dan Melinda Gates - El Financiero

“Saya menyesal melakukan hal-hal yang tidak seharusnya saya lakukan untuknya, seperti berbohong dan mengintimidasi orang lain demi mencapai suatu tujuan,” kata Cohen. “Saya tidak menyesal bekerja dengan Trump Organization. Seperti yang saya ungkapkan sebelumnya, ada beberapa momen yang sangat menarik dan indah. Namun untuk menjaga kesetiaan dan melakukan hal-hal yang dia minta dari saya, saya melanggar pedoman moral saya, dan saya mendapat hukuman, begitu pula keluargaku.”

Semakin banyak sekutu Trump yang akan mengajukan tuntutan ke pengadilan

Trump Court di Manhattan tampaknya menjadi klub terpanas di New York bagi para politisi Partai Republik yang ambisius.

Pekan lalu, Senator Florida Rick Scott bergabung dengan Trump di pengadilan. Pada hari Senin, Senator J.D. Vance dari Ohio duduk dua baris di belakang mantan presiden tersebut.

Pada hari Selasa, kelompok politisi terbesar, dan setidaknya satu calon wakil presiden, menuju ke lantai 15 Gedung Pengadilan Manhattan untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap Trump.

Daftar tersebut mencakup Gubernur Dakota Utara Doug Burgum, mantan saingan presiden Trump dan sekarang calon wakil presiden, Ketua DPR Mike Johnson, Perwakilan Florida Byron Donalds dan Corey Mills, dan mantan calon presiden Vivek Ramaswamy. Semua orang duduk di belakang Trump hampir sepanjang hari kecuali Johnson, yang muncul di lorong bersama Trump pada konferensi pers pagi hari tetapi tidak memasuki ruangan (kantor Partai Republik Louisiana mengatakan dia memasuki ruang sidang sebelum mengadakan konferensi pers di luar pengadilan) . .

Hakim Juan Mercan. Kredit: Jane Rosenberg

Lara Trump, menantu perempuan Trump dan ketua baru Komite Nasional Partai Republik, juga menghadiri persidangan pada hari Selasa, bersama dengan putra Trump, Eric Trump, yang sering hadir di ruang sidang dalam dua minggu terakhir. . .

Pada satu titik, ketika para politisi kembali ke ruang sidang setelah mengadakan konferensi pers di luar sebelum makan siang, hakim menatap mereka, tampak kesal, saat mereka duduk sementara Cohen sedang memberikan kesaksiannya.

Pada konferensi pers mereka di luar, semua politisi Partai Republik mengutuk operasi yang mereka saksikan di sana, seperti yang dilakukan para pendahulu mereka.

“Saya belajar banyak dari kunjungan langsung ke sana,” kata Ramaswamy. “Itu salah satu tempat paling menyedihkan yang pernah saya alami dalam hidup saya, tapi ini pantas karena satu-satunya hal yang lebih menyedihkan daripada suasana di ruangan itu adalah apa yang sebenarnya terjadi di sana.”

Trump mengakui pada Selasa pagi bahwa dia menghargai dukungan yang diberikan.

“Saya punya banyak pengganti dan mereka berbicara dengan sangat baik,” kata Trump sebelum memasuki ruang sidang.