SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasangan ditangkap karena merekam video porno di Jepang – Kudasai

Pasangan ditangkap karena merekam video porno di Jepang – Kudasai

Sepasang suami istri, seorang pria dan seorang wanita, telah ditangkap di Jepang karena dicurigai memposting video porno diri mereka sendiri tanpa sensor. Tersangka, Naomi Itabashi, 32, dan Nobutoshi Kiri, 29, keduanya berasal dari Kota Fukuoka, dituduh mengunduh sekitar 190 video cabul tanpa sensor Untuk situs pembayaran di luar negeri hingga Maret 2024. Pasangan ini dilaporkan mulai merekam video ini pada tahun 2021 dan mempromosikannya di media sosial sebagai “lebih dari 3.000 foto dan video tanpa sensor,” menghasilkan keuntungan sekitar 95 juta yen hanya dalam waktu dua tahun. Para tersangka mengakui tuduhan terhadap mereka.

Di Jepang, mendistribusikan konten pornografi tanpa sensor adalah tindakan ilegal. Undang-undang Jepang mengharuskan bagian tubuh eksplisit dalam konten pornografi dipotong atau ditutupi dengan cara tertentu. Hal ini disebabkan oleh Undang-Undang Pengendalian Materi Cabul yang bertujuan untuk mengatur distribusi konten seksual eksplisit dan melindungi moral masyarakat. Pelanggaran terhadap undang-undang ini dapat mengakibatkan hukuman hukum yang berat, termasuk hukuman penjara dan denda yang besar.

Jumlah yang diterima pasangan tersebut, setara dengan lebih dari 607 ribu dolar AS, menimbulkan dampak besar di kalangan pengguna internet di Jepang. Banyak yang terkejut tidak hanya dengan banyaknya uang yang terlibat, namun juga dengan fakta bahwa aktivitas ilegal dapat menghasilkan pendapatan sebesar itu dalam waktu yang relatif singkat.

Berita ini menimbulkan kejutan dan kekecewaan yang bercampur di kalangan netizen Jepang. Banyak yang menyatakan frustrasi atas kurangnya kebebasan seksual di negara tersebut, dan mengatakan bahwa undang-undang Jepang mengenai sensor konten dewasa sudah ketinggalan zaman dan membatasi. Perbandingan dengan negara lain yang melegalkan pornografi tanpa sensor dan dapat diakses secara luas juga menjadi topik diskusi.

  • «Sebuah kejahatan tanpa korban, sadarkah Anda betapa konyolnya hal itu?».
  • «siapa mereka? Saya yakin saya pernah melihatnya di internet».
  • «Nah, jika Anda tinggal di Jepang, pada akhirnya Anda akan ditangkap karena segala hal yang tidak masuk akal».
  • «Saya tidak mengerti mengapa ini masih dianggap kejahatan».
  • «Jika kita menunggu beberapa tahun lagi, saya yakin pornografi tidak akan disensor lagi. Cara termudah untuk memerangi ilegalitas adalah dengan bersikap lunak».
  • «Jika kita menghapus undang-undang sensor pornografi yang bodoh ini, saya yakin banyak hal akan berubah di Jepang».
  • «Mungkin ketika generasi muda berkuasa, kita bisa melihat peluang untuk menghapuskan undang-undang bodoh ini.».
  • «Sungguh menakutkan betapa mudahnya menghasilkan jutaan secara online, terutama melalui pornografi».
READ  Mereka menemukan mayat tiga kerabat ibu negara Paraguay setelah ambruk di Miami

air mancur: Otakumo