SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kim Jong Un mengatakan bahwa Pyongyang akan terus meningkatkan kemampuan senjatanya

Pemimpin Korea Utara Kim Jong UnDia mengatakan negaranya akan terus mengembangkan “alat serangan yang kuat” untuk meningkatkan pertahanan nasional selama acara untuk merayakan peluncuran ICBM baru-baru ini (Rudal balistik antarbenua), media pemerintah melaporkan hari ini.

Seperti yang terjadi setelah versi sebelumnya dari Rudal balistik antarbenuaKim berpose untuk foto besar dengan semua personel yang terlibat dalam pengembangan dan pengujian rudal yang diluncurkan Kamis lalu, yang mencapai jangkauan terbaik rudal Korea Utara hingga saat ini.

Selama acara, yang diadakan selama akhir pekan di PyongyangKantor Berita Pusat Korea melaporkan bahwa Kim “sekali lagi menyatakan keinginan pihak kami untuk membangun kemampuan pertahanan yang kuat untuk mempertahankan keamanan dan masa depan negara dan rakyat kami melalui kekuatan strategis yang lebih tegas, sempurna, dan lebih kuat.”

“Sebenarnya, kemampuan defensif secara khusus berarti kemampuan ofensif yang kuat,” tambah Kim.

Pemimpin Korea Utara berjanji untuk “terus mencapai tujuan dalam membangun pertahanan nasional dan mengembangkan alat serangan yang jauh lebih kuat untuk melengkapi tentara.”

Sebuah foto yang diambil oleh badan resmi Korea Utara, peluncuran Pyongyang Kamis lalu, sebuah rudal balistik antarbenua. EFE / EPA / KCNA

Acara tersebut dihadiri oleh Kim Jong-sik dan Jang Chang-ha, dua tokoh terkemuka dalam pengembangan rudal tercanggih rezim tersebut.

Setelah foto, Komite Sentral Partai Buruh mengadakan resepsi untuk para perwira, ilmuwan, teknisi dan pekerja yang berkontribusi pada keberhasilan peluncuran jenis baru. Hwasong-17 ICBMkata KCNA.

Korea Utara mengklaim telah meluncurkan rudal Hwasong-17 untuk pertama kalinya Kamis lalu, rudal yang diperkenalkan pada tahun 2020 dan diasumsikan memiliki jangkauan 15.000 km, meskipun banyak analis menemukan ketidakkonsistenan dalam pernyataan ini berdasarkan gambar yang diberikan oleh Korea Utara. lepaskan mereka.

Pada hari Minggu, sumber militer anonim Korea Selatan yang dilaporkan oleh Yonhap melaporkan bahwa berdasarkan lintasan termal yang ditangkap oleh satelit, apa yang diluncurkan Korea Utara pada hari Kamis bukanlah Hwasong-17, tetapi mungkin versi perbaikan dari Hwasong-15. Rudal balistik antarbenua yang berhasil diuji Pyongyang pada tahun 2017.

READ  Rekor mingguan rekor dunia 5,2 juta kasus telah dicatat - El Financiero

Bagaimanapun, para ahli sepakat bahwa terlepas dari jenis rudalnya, peluncuran terbaru Korea Utara mengirimkan pesan yang jelas dari Pyongyang, yang saat ini tidak mau berbicara dan semakin fokus pada penguatan aset pencegahannya.

Dengan informasi dari EFE