SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus Fransiskus mengenang mereka yang meninggal: Tidak ada lagi perang, karena perang menghancurkan kehidupan

Paus Fransiskus mengenang mereka yang meninggal: Tidak ada lagi perang, karena perang menghancurkan kehidupan

Paus Fransiskus merayakan misa memperingati korban tewas di “Pemakaman Perang Roma,” di antara makam orang-orang yang gugur dalam perang. Sekitar 300 orang hadir dan berkumpul di tengah hujan. Kenangan akan masa muda mereka yang terjatuh dan penderitaan yang mereka alami: “Terlalu banyak kematian tak berdosa, terlalu banyak nyawa yang hilang, dan perang selalu berakhir dengan kekalahan. Tidak ada kemenangan yang sempurna.” Panggilan untuk meminta anugerah kedamaian dari Tuhan

Salvatore Cernozio – Kota Vatikan

Hari ini, memikirkan orang yang meninggal, kami memohon perdamaian kepada Tuhan agar orang tidak saling membunuh dalam peperangan. Begitu banyak orang tak berdosa yang tewas, begitu banyak tentara yang meninggalkan nyawanya di sana, karena perang selalu merupakan kekalahan. selalu.

Sambil membawa karangan bunga putih, Paus Fransiskus melipat kedua tangannya dalam doa dan menyandarkan dagunya di atas kedua tangan tersebut ketika ia duduk di kursi roda, berjalan melintasi halaman yang di atasnya terdapat 426 batu nisan Pemakaman Perang Roma, alun-alun gereja yang berisi sisa-sisa Roma, berdiri. Tentara Persemakmuran yang gugur. Di ruang hijau yang dibangun oleh arsitek Louis de Soissons setelah Perang Dunia II di lingkungan Romawi Testaccio, yang sedikit diketahui orang Romawi, namun terlihat jelas dari luar, Fransiskus memilih tahun ini untuk merayakan Misa pada tanggal 2 November, untuk mengenang dari orang beriman yang telah meninggal.

Perang selalu merupakan kekalahan

Tradisi tersebut dilakukan beberapa kali selama lebih dari sepuluh tahun masa kepausan dengan upacara di Pemakaman Lawrence, Pemakaman Militer Prancis, Verano, Prima Porta, dan Pemakaman Amerika di Nettuno. Tempat-tempat kenangan, sejarah dan rasa sakit yang terkoyak oleh konflik-konflik pada masa ini mengingatkan umat manusia akan hasil utama perang: kematian. Dari semuanya, pemenang dan pecundang. “Bukan kata ganti.”

READ  Lee Ji Han: Aktor Korea yang meninggal dalam penyerbuan Itaewon di Seoul | Popularitas

“Perang selalu merupakan kekalahan. Selalu…”, Paus Fransiskus mencatat dalam homili singkatnya, mengulangi apa yang telah beliau katakan dalam Angelus terakhir sejak pecahnya kekerasan di Timur Tengah.

Ada banyak orang-orang muda dan tidak terlalu muda yang terlibat dalam peperangan di dunia, dan bahkan orang-orang terdekat kita, di Eropa. Berapa banyak nyawa… nyawa yang hancur tanpa mereka sadari. Tidak ada kemenangan penuh, tidak. Ya, salah satu dari mereka menang atas yang lain, tapi di balik kekalahan itu ada harga yang harus dibayar.

Hidup dipersingkat

Paus tiba di pemakaman perang di Roma sekitar setengah jam yang lalu. Pertama, beliau menyapa rombongan umat yang telah berkumpul di sana selama beberapa jam di pintu masuk meskipun pagi hari hujan lebat, dan kemudian, di bawah kuil, beliau berjabat tangan dengan anggota staf Commonwealth War Graves Commission (CWGC), the panitia yang bertanggung jawab atas pemeliharaan dan pengelolaan pemakaman. Dan segera setelah itu, tur biasa dilakukan di antara kuburan orang-orang yang gugur dalam perang. Francesco melihat sekeliling, mencoba mencari tahu nama-nama yang terukir di marmer. Nama-nama dari berbagai kebangsaan, termasuk personel militer, tentara, bahkan beberapa pilot yang tewas sebagai tawanan perang di Roma. Nama-nama yang terlampir pada perisai entitas militer tempat mereka berasal, beberapa lambang dan yang terpenting adalah tanggal yang menunjukkan usia orang yang meninggal, meskipun sangat muda.

Saya melihat usia para prajurit yang gugur ini, sebagian besar berusia antara 20 dan 30 tahun. Dan saya memikirkan tentang orang tua yang menerima surat itu: Bu, saya merasa terhormat untuk memberi tahu Anda bahwa Anda memiliki seorang putra yang merupakan pahlawan… ya, seorang pahlawan, tetapi dia diambil dari saya. Begitu banyak air mata dalam hidup yang diamputasi ini.

READ  Penghakiman Bersejarah di Amerika Serikat: Nyatakan Kuda Nil Pablo Escobar sebagai 'Orang Hukum'

Sekitar 300 hadir di bawah sinar matahari dan hujan

Dari tembok Aurelian yang membatasi kuburan, bayangan pancaran sinar matahari memanjang beberapa saat, menembus awan hitam. Hujan kembali turun deras begitu khotbah berakhir, dan bau rumput basah pun menyebar. Kursi-kursi yang diletakkan di depan altar, diletakkan di bawah kanopi putih di depan Batu Peringatan, sebuah salib batu besar di tengah jalan, ditenggelamkan ke dalam tanah.

Sekitar 300 orang hadir, termasuk pendeta, keluarga, orang lanjut usia, tentara dan pihak berwenang, termasuk Walikota Roma Roberto Gualtieri. Mereka membuka payung dan mengenakan gaun mereka. Mereka tidak memuji kedatangan Paus, mereka juga tidak berkomentar atau mengucapkan sepatah kata pun. Mereka menjaga keheningan sepanjang perayaan, hanya disela oleh tangisan seorang gadis dan suara pengeboran dari beberapa perbaikan jalan di dekatnya.

Memori dan harapan

Perayaan ini, sebagaimana dikatakan Paus Fransiskus di awal refleksinya, “membawa kepada kita dua gagasan: kenangan dan harapan.” “Kenangan mereka yang datang sebelum kita, mereka yang membuat hidupnya, dan mereka yang mengakhiri hidupnya.” Kenangan akan “banyaknya orang yang berbuat baik kepada kita, keluarga dan teman-teman, dan juga kenangan akan mereka yang tidak berbuat banyak kebaikan namun diterima dalam kemurahan Tuhan, kemurahan Tuhan yang besar.”

Kemudian harapan, Paus Fransiskus mengulangi: “Ini adalah kenangan yang harus kita nantikan, untuk melihat jalan kita, perjalanan kita.”

Kita sedang bergerak menuju perjumpaan dengan Tuhan. Kita harus memohon rahmat harapan… harapan sehari-hari yang menggerakkan kita maju, membantu kita memecahkan masalah.

Mintalah kedamaian pada Tuhan

Paus Fransiskus melihat dunia saat ini, yang dilanda perang. Seperti di masa lalu, ia mengarahkan pikirannya kepada keluarga orang-orang yang tewas di medan perang. Dia mengulangi: “Ada banyak air mata dalam kehidupan yang terputus ini.” Beliau kemudian mendesak mereka yang hadir untuk memohon kedamaian dari Tuhan dan berdoa bagi “almarhum” hari ini dan kemarin “untuk semua orang.”

READ  Dunia: Apa itu kemiskinan pada seorang miliarder? Qatar adalah salah satu negara terkaya di dunia

Semoga Tuhan menyambut semua orang. Semoga Tuhan juga mengasihani kita dan memberi kita harapan untuk maju dan menemukan mereka bersama ketika Dia memanggil kita. Jadilah itu.

Di akhir Misa yang ditandai dengan nyanyian dan doa, matahari dan hujan, ada doa istirahat abadi. Kemudian, diiringi tepuk tangan dan nyanyian “Hidup Paus” dari balik pintu, dia perlahan menuju pintu keluar sambil menundukkan kepalanya. Untuk terakhir kalinya melihat potongan marmer yang merangkum seluruh kehidupan. Kehidupan yang “terpotong”.