SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hujan untuk pertama kalinya di atas Greenland

tanah hijau- Sabtu lalu, sesuatu yang tidak biasa terjadi di titik beku tertinggi di lapisan es Greenland, dua mil ke langit terbuka dan lebih dari 500 mil di atas Lingkaran Arktik: Hujan turun untuk pertama kalinya.

Hujan yang turun di stasiun penelitian — tidak hanya beberapa tetes atau gerimis, tetapi deras selama beberapa jam, sementara suhu naik sedikit di atas titik beku — adalah tanda perubahan lain yang mengkhawatirkan. Kutub Utara, yang memanas lebih cepat daripada wilayah lain mana pun di planet ini.

“Luar biasa karena ini menulis babak baru dalam buku Greenland. Ini benar-benar sesuatu yang baru,” kata Marco Tedesco, peneliti di Lamont-Doherty Earth Observatory di Universitas Columbia.

Di stasiun yang disebut La Cumbre dan ditempati sepanjang tahun di bawah naungan National Science Foundation, tidak ada catatan curah hujan sejak pengamatan dimulai pada 1980-an.

Thomas Mott, seorang ilmuwan iklim di University of Georgia, mengatakan simulasi komputer tidak menunjukkan bukti yang akan melangkah lebih jauh.

Kondisi di atas titik beku di puncak juga jarang terjadi. Sebelum abad ini, lapisan es menunjukkan bahwa ini hanya terjadi enam kali dalam dua ribu tahun terakhir, Martin Stendel, seorang peneliti senior di Institut Meteorologi Denmark, mengatakan dalam sebuah email.

READ  Afghanistan: 29 Pembatasan Taliban terhadap Wanita Afghanistan