SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat telah mendukung proposal Organisasi Kesehatan Dunia untuk melakukan penyelidikan baru tentang asal usul virus Corona di China

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken bertemu dengan Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus (SecBlinken)

Pada hari Rabu, Amerika Serikat mengkonfirmasi dukungannya terhadap niat Organisasi Kesehatan Dunia untuk melakukannya Investigasi baru untuk menentukan asal mula pandemi virus corona.

“Amerika Serikat mendukung rencana Organisasi Kesehatan Dunia untuk melakukan studi tambahan tentang asal-usul COVID-19, termasuk di Republik Rakyat Tiongkok (NdR: Republik Rakyat Tiongkok), untuk lebih memahami dan mencegah epidemi ini di masa depan.”Dan diperhatikan di jejaring sosial mereka Sekretaris Negara AS, Anthony Blink, yang bertemu dengan Tedros Adhanom GhebreyesusDirektur Jenderal organisasi internasional.

Kita berbicara tentang menyelamatkan nyawa dengan mengakhiri pandemi ini Dan tentang pertemuan itu, dia mengatakan tentang pertemuan itu.

Kepala diplomasi Amerika Utara menekankan perlunya penyelidikan baru, Seminggu setelah rezim Tiongkok menolak untuk bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia. Wakil Menteri Komisi Kesehatan Nasional, Zeng Yixin, dia mengatakan dia terkejut bahwa evaluasi baru diusulkan untuk mengesampingkan teori bahwa SARS-Cov-2 keluar dari laboratorium.

Ini adalah posisi yang Pemerintah Joe Biden menyebutnya “tidak bertanggung jawab” dan “berbahaya.” Kami dalam Kecewa. “Posisi mereka terus terang tidak bertanggung jawab dan berbahaya,” kata juru bicara Gedung Putih. Jin Psaki, Kamis lalu.

Menurut proposal yang diajukan ke Beijing, fase kedua penyelidikan WHO akan mencakup: Analisis pasar dan laboratorium di Wuhan, kota tempat wabah virus pertama kali terdeteksi.

Zeng Yixin menggambarkan proposal WHOsombong atau arogan“Ya”kurang akal sehatIa meminta organisasi untuk menanggalkan pekerjaannya dari “campur tangan politik“.

Rezim Tiongkok menolak untuk bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia dalam penyelidikan baru tentang asal usul virus Corona (Gambar: EFE)
Rezim Tiongkok menolak untuk bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia dalam penyelidikan baru tentang asal usul virus Corona (Gambar: EFE)

Dalam hal ini, Psaki menekankan bahwa Sangat “penting” bahwa China menyediakan akses ke “data dan sampel” di wilayahnya sehingga dunia dapat “memahami” apa yang terjadi dan “mencegah epidemi berikutnya.” Seorang juru bicara Presiden Biden menambahkan bahwa “ini tentang menyelamatkan nyawa di masa depan, dan ini bukan waktunya untuk menggagalkan” penyelidikan WHO.

READ  UE menyetujui dosis ketiga vaksin COVID untuk orang yang berisiko - El Financiero

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia minggu lalu Rezim China menyerukan “transparansi dan keterbukaan” dan “kerja sama.” Terutama menyediakan data mentah di hari-hari awal epidemi.”

Ini dikonfirmasi oleh Ghebreyesus Mengetahui asal usul virus corona “adalah hutang jutaan orang yang menderita karenanya.”

di bulan Februari, Misi WHO di Wuhan meminta akses ke data awal dari pasien yang terdaftar di rumah sakit kota dengan gejala yang mirip dengan Covid sebelum kasus penyakit pertama yang diketahui.Tetapi China mengklaim bahwa para ahlinya telah mempelajari ini.

Dalam laporan bersama yang diterbitkan pada bulan Maret, para ahli mencatat bahwa Virus mungkin telah berpindah dari kelelawar ke manusia melalui hewan lain.

Tetapi Negara-negara seperti Amerika Serikat dan beberapa ilmuwan telah menyerukan lebih banyak penelitian, khususnya mengenai Institut Virologi Wuhan yang selama ini melakukan penelitian tentang kelelawar.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian, dia mengatakan bahwa beberapa data tidak dapat disalin atau meninggalkan China karena termasuk informasi pribadi.

Asal usul pandemi Tidak diklarifikasi dan didefinisikan adalah tugas yang bisa memakan waktu bertahun-tahun. Komunitas ilmiah menunjuk pada wabah zoonosis, tetapi tidak menutup kemungkinan bahwa itu akan muncul di laboratorium.

Beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, dan beberapa ilmuwan menyerukan penelitian di Institut Virologi Wuhan (Gambar: Reuters)
Beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, dan beberapa ilmuwan menyerukan penelitian di Institut Virologi Wuhan (Gambar: Reuters)

Tedros mengakui ituAda banyak tekanan“untuk mengesampingkan hipotesis bahwa epidemi berasal dari kecelakaan laboratorium (teori yang secara khusus disorot media dan otoritas AS), tetapi berpendapat bahwa”Informasi yang lebih lengkap diperlukan untuk dikecualikan“.

Seperti yang diakui CEO CEO Kecelakaan laboratorium dapat terjadi. Dia menekankan bahwa dia sendiri, ketika bekerja di fasilitas seperti itu di masa lalu sebagai ahli imunologi, memiliki beberapa kesalahan. “Penting untuk meninjau apa yang terjadi di laboratoriumKami membutuhkan informasi langsung tentang status fasilitas ini sebelum dan pada awal epidemi.”

READ  Hujan deras menyebabkan sedikitnya 20 orang hilang di Jepang

Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, pada bulan Mei, memerintahkan badan intelijen untuk menyelidiki asal mula epidemiTermasuk teori kebocoran di lab. Hipotesis kebocoran sebelumnya telah diangkat selama wabah global, termasuk oleh pendahulu Biden, Donald Trump, tetapi telah diabaikan dan dipertimbangkan secara luas Teori konspirasi.

Namun, baru-baru ini mendapatkan daya tarik yang meningkat, didukung oleh laporan bahwa tiga peneliti dari Institut Virologi Wuhan Dia tertular penyakit itu pada 2019 setelah mengunjungi gua kelelawar di Provinsi Yunnan, China barat daya.

Cina, yang mati-matian mencoba mengesampingkan hipotesis laboratoriumDia menuduh Washington menyebarkan “teori konspirasi” dan membantah informasi bahwa penyelidik telah memasuki rumah sakit di Wuhan yang telah diterbitkan oleh media Amerika.

(dengan informasi dari EFE dan AFP)

Baca terus: