SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus meluncurkan kelompok belajar tentang isu-isu yang timbul dari Konsili

Paus meluncurkan kelompok belajar tentang isu-isu yang timbul dari Konsili

Hal ini akan dikoordinasikan oleh Sekretariat Jenderal dengan partisipasi departemen terkait. Sesi kedua akan dilaksanakan pada tanggal 2 hingga 27 Oktober dan didahului dengan retret dua hari (30 September – 1 Oktober).

Berita Vatikan

Sekretariat Jenderal Sinode mengumumkan bahwa Paus Fransiskus telah menetapkan tanggal sidang kedua Sidang Umum Biasa Keenam Belas, yang akan diselenggarakan mulai Rabu, 2 Oktober hingga Minggu, 27 Oktober 2024, untuk melanjutkan pekerjaan Sinode di atasnya. Sinode bertema “Untuk Gereja Sinode: Persekutuan, Partisipasi dan Misi”. Seperti pada bulan Oktober 2023, sesi kedua ini akan didahului dengan retret spiritual selama dua hari, yaitu pada tanggal 30 September hingga 1 Oktober (peserta akan tiba pada tanggal 29 September).

Bersamaan dengan keluarnya pernyataan tersebut, diterbitkan infografik Paus yang menetapkan pembentukan kelompok belajar untuk mendalami lebih dalam beberapa permasalahan yang mengemuka pada sidang sebelumnya. Ini akan dibentuk antara departemen terkait di Kuria Romawi dan Sekretariat Jenderal Kongregasi, yang akan mengoordinasikannya.

Dalam bagan yang didedikasikan untuk kerja sama antara lingkaran terapeutik dan Sekretariat Sinode, Paus Fransiskus menyebutkan bahwa dalam Konstitusi Kuria Roma tertulis bahwa “kehidupan persekutuan memberi Gereja wajah kolegialitas.” Misi Sekretariat Jenderal Dewan, yang bergantung langsung pada Paus Agung dan yang “mendukung dan mendampingi proses konsili yang diputuskan dari waktu ke waktu”, sekali lagi ditekankan, dengan mengutamakan semangat sinode hubungan para uskup dan partikular. gereja-gereja di antara mereka sendiri. diri mereka sendiri dan dalam persekutuan dengan Uskup Roma.

Buku ini diakhiri dengan pernyataan bahwa “lingkaran Kuria Romawi bekerja sama, sesuai dengan kompetensi khusus mereka, dalam kegiatan Sekretariat Jenderal Sinode, dan membentuk kelompok belajar untuk memulai, secara sinode, memperdalam beberapa hal. permasalahan yang muncul.” Pada sidang pertama Sinode Para Uskup. “Kelompok belajar ini akan dibentuk berdasarkan kesepakatan bersama antara departemen yang berwenang di Kuria Romawi dan Sekretariat Jenderal Kongregasi, yang dipercayakan untuk melakukan koordinasi.”

READ  Badai Pilar memakan korban pertamanya di Honduras

Dalam dokumen Sekretariat Sinode “Menuju Oktober 2024”, yang diterbitkan pada 11 Desember 2023, ditegaskan bahwa Sidang berikutnya akan fokus pada bagaimana Sinode hendaknya dijalani di semua tingkat Gereja. Sekarang, keputusan Paus memperjelas bahwa beberapa topik terpenting yang timbul dari mendengarkan Gereja memerlukan pendalaman teologis, gerejawi dan pastoral yang mendalam sesuai dengan metode sinode yang melibatkan para ahli dari semua benua dan kalangan Romawi. Korea menurut kekuatannya. Kelompok belajar yang akan dibentuk dan topik apa yang sedang ditentukan. Laporan ringkasan yang diputuskan pada akhir sidang bulan Oktober lalu merujuk pada beberapa hal tersebut, seperti modernisasi beberapa aturan kanonik, pelatihan para pendeta yang ditahbiskan, hubungan antara uskup dan ordo religius, serta penelitian teologis dan pastoral mengenai hal-hal tersebut. diakonat.

Kontribusi kelompok belajar, berdasarkan apa yang dapat diperoleh dari dokumen Sekretariat yang diterbitkan pada bulan Desember dan dari bagan kepausan hari ini, akan menjadi alat yang berguna untuk berpikir tentang Gereja secara keseluruhan, namun hal tersebut tidak akan secara langsung membentuk topik diskusi mengenai Gereja. Sidang Sinode selanjutnya akan fokus pada sinodalitas itu sendiri, yang merupakan ungkapan tentang persekutuan dalam kehidupan Gereja. Terakhir, menarik untuk dicatat peran yang diberikan kepada Sekretariat Jenderal Sinode, dipimpin oleh Kardinal Mario Grech, yang akan mengoordinasikan pekerjaan dengan Sinode. Sebuah organisasi yang bukan merupakan bagian dari Kuria Romawi, tetapi juga berada di bawah langsung Paus.

Tanggal Konsultan baru

Hari ini juga, Paus Fransiskus menunjuk enam penasihat baru pada Sekretariat Jenderal Sinode, selain sepuluh penasihat saat ini. Kanselir baru tersebut adalah: Monsinyur Alphonse Boras, Vikaris Episkopal Keuskupan Liège (Belgia); Gilles Routhier, Profesor Teologi di Laval University (Kanada); Ormond Rush, Profesor Teologi di Universitas Katolik Australia; Suster Birgitte Weiler, MMS, profesor teologi di Universitas Katolik Kepausan Peru; Profesor Tricia C. Bruce, Presiden Terpilih dari Masyarakat Sosiologi Agama; dan Maria Clara Lucchetti Bingmer, profesor teologi di Universitas Katolik Kepausan Rio de Janeiro.

READ  Kesehatan mencatat 644.000 kematian berlebih dalam epidemi sejauh ini; Hampir 500.000 untuk COVID-19