SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mahkamah Agung Meninggalkan Hukum Aborsi Texas

(CNN) – Mahkamah Agung AS memberlakukan undang-undang aborsi Texas yang melarang prosedur tersebut setelah sekitar enam minggu kehamilan, tetapi hakim mengatakan para pendukung hak aborsi dapat menantang undang-undang tersebut di pengadilan federal.

Putusan pengadilan tersebut berarti bahwa kasus tersebut akan kembali ke pengadilan negeri untuk diadili lebih lanjut, membuka kemungkinan hukum segera ditangguhkan.

Putusan itu memungkinkan para pendukung hak aborsi untuk menantang hukum di pengadilan, memberi mereka kemenangan tipis. Tapi itu membatasi pejabat negara mana yang bisa dituntut, yang bisa mempersulit penyedia layanan untuk melakukan aborsi lagi setelah enam minggu kehamilan.

Apa yang dimaksud dengan putusan pengadilan?

Putusan atas undang-undang aborsi Texas adalah “pendahulu dari peristiwa besar yang sebenarnya sedang dipertimbangkan oleh para hakim,” kata analis Mahkamah Agung Joanne Biskubek kepada CNN.

“Kasus Mississippi yang benar-benar akan melemahkan Roe v. Wade di seluruh negeri, tidak hanya di Texas. Kami tidak akan melihat hukuman itu sampai Juni, tapi sekarang kami melihat sekilas apa yang akan terjadi,” kata Biskopik.

Kasus ini bermula, Dobbs v. Organisasi Kesehatan Wanita Jackson, dari gugatan yang diajukan oleh penyedia aborsi menantang undang-undang Mississippi 2018 yang melarang aborsi setelah 15 minggu kehamilan. Larangan saat ini ditangguhkan karena perintah pengadilan yang lebih rendah yang mengutip preseden Mahkamah Agung saat ini yang melindungi hak untuk aborsi sampai kelangsungan hidup janin, sekitar 24 minggu kehamilan.

“Sekarang kita melihat mengapa mereka butuh waktu lama untuk menegakkan ini,” tambahnya.

“Kami memiliki suara terpisah… dan kami memiliki Ketua Hakim John Roberts yang memisahkan diri dari Liberal, mengeluh, Anda tahu, tentang terdakwa lain yang harus diadili di sini. Dan kemudian kami memiliki tiga Liberal yang tersisa—[Sonia] Sotomayor, Stephen Breyer dan Elena Kagan – mereka juga berbicara tentang fakta bahwa hak aborsi di Texas belum berlaku sejak 1 September.”

READ  Mereka mencari seorang pria yang menguangkan cek dengan identitas palsu

Peskobic mengatakan Hakim Neil Gorsuch, yang sebelumnya ditunjuk oleh Presiden Trump, menulis opini utama.

“Roberts selalu menjadi penentang hak aborsi. Dia bukan seseorang yang Anda pikir mencoba menyelamatkan situasi hak reproduksi di Amerika. Tapi itu hanya menunjukkan betapa pengadilan ini telah condong ke kanan, yang sekarang sejalan dengan lebih hakim liberal,” kata Biskupik. Dan saya pikir itu menunjukkan era baru hak reproduksi dan siapa yang benar-benar akan memegang kendali.”