SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pria itu divaksinasi lima kali terhadap COVID – Noticieros Televisa

Seorang pria menyebarkan virus setelah mengumpulkan hampir semua vaksin untuk melawannya COVID-19 Di Brasil, tetapi keberaniannya akan memiliki konsekuensi, karena dia harus menjelaskan kepada pihak berwenang bagaimana dia berhasil menghindari kontrol untuk menerima lima dosis dalam sepuluh minggu.

Kami merekomendasikan hal berikut: Apakah vaksin J&J COVID perlu ditingkatkan?

Sekretariat kesehatan Rio de Janeiro mengidentifikasi orang tersebut dan “mengkonfirmasi pemberitahuan lima dosis yang diterima oleh warga, yang akan dihubungi untuk menjelaskan” mengapa dia pergi untuk divaksinasi berkali-kali, kata walikota dalam sebuah catatan yang dikirim ke AFP. .

Antara 12 Mei dan 21 Juli, pasien mengambil dua dosis vaksin Pfizer, dua dari Coronavac dan satu dari AstraZeneca, menurut TV Globo, yang memperoleh kartu vaksinasi digitalnya.

Untuk imunisasi, orang harus pada usia yang ditentukan oleh kalender kota, menunjukkan dokumen identitas yang terdaftar di sistem Kementerian Kesehatan, dan untuk dosis kedua, sertifikat yang mereka terima pertama harus ditunjukkan.

Kantor walikota mengindikasikan bahwa pria itu pergi ke tiga pusat kesehatan yang berbeda, di mana dia dapat memanfaatkan momen kegagalan dalam sistem elektronik untuk menerima dosis yang tidak sesuai untuknya, menurut portal berita G1.

Kementerian Kesehatan masih menyelidiki keadaan tersebut, tetapi mengatakan akan mengambil “tindakan yang relevan” terhadap “Pentavaconado”, yang ditemukan ketika dia mencoba menerima dosis keenamnya pada 16 Agustus. Itu juga diselidiki jika ada kasus serupa.

Brasil memiliki komitmen tinggi terhadap program vaksinasi, sesuatu yang telah dipertahankan selama kampanye COVID-19 saat ini.

Beberapa negara bagian di Brasil telah melaporkan defisiensi imun untuk mematuhi jadwal yang ditetapkan oleh Kementerian Kesehatan dan Rio de Janeiro telah menangguhkan kampanyenya beberapa kali karena kekurangan dosis.

READ  Paus, meniru penjaga O de la Reserva al Zool√≥gico

Dari 212 juta orang Brasil, 58% menerima setidaknya satu dosis dan 25% yang kedua.

Pihak berwenang juga harus mengambil tindakan untuk mencegah apa yang disebut “bartender vaksin”, yang berkeliaran di unit kesehatan untuk mencari perangkat imunisasi pilihan mereka.

Pada bulan Juni, walikota Rio, Eduardo Paes, mengkritik “bartender” ini, beberapa di antaranya mengambil dosis ketiga, dan berkata, “Ini kejahatan, ini penipuan.”

Brasil mencatat lebih dari 570.000 kematian akibat COVID-19, jumlah yang hanya dilampaui oleh Amerika Serikat.

Dengan informasi dari Agence France-Presse

JPG