SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kisah komet raksasa yang datang dari awan Oort

Meninjau data dari Proyek Energi Gelap, sebuah komet besar bernama C/2014 UN271 (Bernardinelli-Bernstein) telah ditemukan. Diameternya berkisar dari 100 hingga 200 km, dan pada tahun 2031 ia akan mendekati Matahari pada jarak yang sedikit lebih besar dari Saturnus, dan dari sana ia akan kembali ke batas tata surya.

Enrique Sacristan

Ilmuwan astronomi Pedro Bernardinelli dan Gary Bernstein dari University of Pennsylvania (AS) menemukan komet raksasa setelah melihat secara detail data dari Survei Energi Gelap (DES). Proyek ini mempelajari energi gelap menggunakan kamera dasawarsa Dipasang pada Teleskop Víctor M. Blanco dari Cerro Tololo Inter-American Observatory di Chili.

Itu Pusat Planet KecilPersatuan Astronomi Nasional yang bertanggung jawab atas penamaan jenis objek ini menamakannya komet C/2014 UN271 (Bernardinelli-Bernstein) Untuk tahun pertama kali dicatat dan nama penemunya.

Komet C/2014 UN271 (Bernardinelli-Bernstein) berdiameter antara 100 dan 200 kilometer dan kini telah terdeteksi dengan meninjau pengamatan yang dilakukan beberapa tahun lalu dengan kamera dari proyek Dark Energy Survey (DES).

Para astronom memperkirakan bahwa besarnya magnitudo ini, tidak seperti pengukuran lain yang pernah kita lihat sebelumnya, terletak di antara Diameter 100 dan 200 km, sekitar sepuluh kali lebih banyak dari biasanya. Memperkirakan ukurannya yang sangat besar tergantung pada albedonya dan jumlah sinar matahari yang dipantulkannya.

Selama enam tahun pengamatan proyek DES (antara 2013 dan 2019) 300 juta galaksi telah dipetakan di 5.000 derajat persegi langit malam, tetapi lebih banyak lagi yang telah diamati juga. Komet dan Objek Trans-Neptunus (TNO) yang melewati domain yang dianalisis. Objek-objek ini adalah objek es yang terletak di luar orbit Neptunus.

Anda juga dapat membaca: Ambil gambar pertama dari aurora Mars yang terpisah

Sebuah Seorang ahli dalam hal semacam ini, astronom Carlos de la Fuente Marcos dari Complutense University of Madrid (UCM), mengkontekstualisasikan temuan rekan Cinque: “Meskipun pengamatan dilakukan beberapa tahun yang lalu, objek itu baru-baru ini diidentifikasi ketika analisis ulang data DES, oleh algoritma yang menghubungkan pengamatan yang tidak terkait atau terisolasi dengan penggunaan prosedur statistik.”

READ  Evie bersinar di Community Day pada Agustus 2021! - Kami bukan oños

“Ketika penemuan itu diumumkan – lanjutnya – dua hal menjadi jelas: bahwa objek itu bergerak masuk Orbit yang sangat eksentrik, dari jenis komet, dan ukurannya bisa mirip dengan centaurus Kenalan terhebat, seperti Chiron dan Cariclo.

“Beberapa orang menyebutnya ‘megameter’, tapi Chiron dan Cariclo bisa jadi berukuran sama dan keduanya menunjukkan aktivitas komet (dengan koma dan ekor) di masa lalu,” sang astronom memperingatkan, Itu bukan komet raksasa pertama yang diketahui, dan tampaknya bukan objek asal antarbintang.”

Dalam gambar 2018, objek ini tidak menunjukkan apa yang kita lihat sekarang: koma komet dan ekor proto, yang berarti komet aktif saat mendekati matahari.

Itu layang-layang Mereka adalah tubuh es yang menguap saat mendekati panas matahari, menyebabkan koma (awan debu dan gas yang mengelilingi inti mereka) dan ekor mereka. Gambar DES dari tubuh antara 2014 dan 2018 tidak menunjukkan ekor komet yang khas, tetapi hanya sehari setelah Minor Planet Center mengumumkan penemuan dan penggunaannya. Jaringan teleskop global Las Cumbres ObservatoryPara astronom mengambil gambar baru Komet Bernardinelli-Bernstein, yang mengungkapkan adanya koma. Ini telah tumbuh dalam tiga tahun terakhir, dan dengan demikian tubuh secara resmi berubah menjadi komet.

“Dalam gambar DECam, tubuhnya sangat merah, tetapi tidak aktif (tidak koma dan tidak memiliki ekor), dan tidak abu-abu atau kebiruan seperti yang aktif, tetapi dalam beberapa hari setelah diumumkan itu diamati dari Namibia, Australia dan Selandia Baru, dan semua gambar ditampilkan sekarang file Zombie yang bersalah dan ekor yang baru lahir“Jadi tubuh diaktifkan antara 2018 dan 2021 ketika semakin dekat dengan matahari dan permukaannya menjadi lebih hangat,” kata de la Fuente.

READ  Apple dan Spotify dapat menandai akhir dari semua yang kami sukai tentang podcast

Lanjutkan membaca di SINC

* Foto sampul: J. da Silva