SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Krisis dan skandal Alberto Fernandez dalam epidemi menyegel kekalahan partai yang berkuasa di Argentina

Buenos Aires– Krisis sosial dan ekonomi serta skandal seputar wabah virus Corona yang menjangkiti presiden Argentina Alberto Fernandez Mereka dengan tegas mengalahkan partai yang berkuasa dalam pemilihan pendahuluan di mana para kandidat dipilih untuk pemilihan legislatif pada bulan November.

Front de Todos Peronis diperoleh 29,48% Dari suara dalam pemilihan hari Minggu, sementara aliansi oposisi tiba bersama untuk perubahan 38,29% dalam pemilihan pendahuluan terbuka, serentak, dan wajib (PASO).

Lawan merebut beberapa provinsi dari saingan mereka, dan juga menang di lima provinsi dengan bobot elektoral terbesar: Buenos Aires, Cordoba, Santa Fe, Mendoza dan ibukota Argentina. Di kubu pertama, benteng Peronisme yang paling padat penduduknya dan bersejarah, kekalahan sekitar lima poin sangat pahit.

Pasar keuangan merayakan kekalahan partai yang berkuasa, dengan tren kiri-tengah. Indeks Merval – yang mengukur perilaku perusahaan utama di Bursa Efek Buenos Aires – naik 10%Saham Argentina yang diperdagangkan di Wall Street naik menjadi 17%. Sementara itu, dolar yang diperdagangkan di sektor informal turun tiga peso dari Jumat dan dijual pada 182 peso per unit.

Kepala Staf Santiago Cafiero mengakui kemunduran pemilu Senin dan mengatakan pemerintah “berkomitmen untuk mendengarkan pesan dari kotak suara” dan bekerja untuk “memperdalam agenda revitalisasi ekonomi” dalam konteks di mana kemiskinan melanda. 42% jumlah penduduk dan pengangguran di 10%.

Pejabat itu mengaitkan kekalahan itu dengan dampak pandemi dan karantina berkepanjangan yang mengguncang ekonomi yang sudah hancur.

Presiden sendiri mengakui kesalahan yang dibuatnya sehari sebelumnya. “Sesuatu yang tidak kami lakukan dengan baik sehingga orang tidak akan ikut dengan kami seperti yang kami harapkan mereka datang bersama kami,” katanya. Fernandez, satu-satunya pembicara di atas panggung di mana Wakil Presiden dan mantan Presiden Cristina Fernandez de Kirchner (2007-2015), mitra dalam koalisi yang berkuasa, membuat isyarat tegas.

READ  Moskow menarik mobil dan apartemen untuk meningkatkan kampanye vaksinasi vaccination

Dorongan pemerintah dalam beberapa bulan terakhir untuk rencana vaksinasi virus corona, yang berjalan sangat lambat untuk waktu yang lama, tidak cukup untuk membalikkan suasana hati orang Argentina yang skeptis tentang pengelolaan epidemi dan telah menunjukkan diri mereka sangat tidak puas dengan wabah tersebut. dari epidemi. Skandal terkait vaksinasi sembarangan terhadap orang-orang yang dekat dengan pemerintah dan pelanggaran karantina oleh presiden sendiri.

Argentina Itu dikeluarkan pada Maret 2020 dengan salah satu karantina terpanjang di dunia, tetapi masih melebihi 5,2 juta cedera dan lebih dari 113 ribu kematian, peringkat pertama di antara negara-negara Amerika Latin yang paling terpengaruh.

Penasihat politik memperkirakan jumlah pemilih yang lebih rendah dalam pemilihan karena kekecewaan pemilih terhadap partai yang berkuasa dan kepemimpinan politik pada umumnya. Fernandez – Berkuasa sejak akhir 2019 – Dia mengalami penurunan tajam dalam peringkat persetujuan pada bulan lalu, hanya mencapai 30 poin.

Kami telah melihat ketidakpedulian orang-orang dan mengatakan bahwa itu dapat diubah menjadi suara hukuman atau suara kosong. Sebenarnya badai suara menentang pemerintah telah terjadi; Tujuh dari 10 (berkonsultasi) berpikir mereka tidak dapat mengelola ekonomi dan enam dari 10 berpikir mereka tidak dapat mengelola pandemi dan mereka juga dianggap korup karena skandal baru-baru ini, ”kata Marielle Fornoni, direktur konsultasi, kepada The Associated Press Manajemen dan Kebugaran.

Fornoni mengatakan oposisi “harus memahami bahwa kemenangan sebagian besar disebabkan oleh suara menentang pemerintah dan tidak memiliki banyak keuntungan.” Di antara referensi utama untuk perbedaan pendapat adalah mantan presiden konservatif Mauricio Macri (2015-2019).

Jika malaise semakin dalam dalam pemilihan umum legislatif November, di mana setengah Dewan Perwakilan Rakyat dan sepertiga dari Senat akan diperbarui, partai yang berkuasa akan kehilangan kendali Senat dan mayoritas sederhana di DPR, yang akan memaksanya untuk menegosiasikan agenda Anda dengan oposisi.

READ  Argentina memperketat jam malam pada Covid-19 dan menutup sekolah di Buenos Aires lagi

Perjuangan untuk mendapatkan kembali dukungan elektoral menjadi tantangan tersendiri karena akan terjadi di tengah lesunya pemulihan ekonomi yang belum disadari oleh masyarakat luas, inflasi yang terakumulasi sepanjang tahun ini dari 29,1% Dan negosiasi yang sulit dengan Dana Moneter Internasional untuk membiayai kembali utang sekitar 44 miliar dolar.

agv