SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Krisis iklim akan memaksa jutaan orang Meksiko mengungsi: WB

Bank Dunia kemarin memperingatkan dalam sebuah laporan bahwa 216 juta orang di seluruh dunia akan terpaksa meninggalkan rumah mereka pada tahun 2050 karena efek perubahan iklim pada sekitar 4 juta orang di Amerika Tengah dan Meksiko. untuk beremigrasi di negara mereka karena fenomena ini.

Dalam laporan barunya, berjudul “Groundswell (Surge),” badan pembangunan global utama memperingatkan bahwa migrasi massal ini akan dimulai pada tahun 2030 dan meningkat pada tahun 2050: “Ini adalah pengingat yang jelas akan dampak perubahan iklim yang menghancurkan terhadap manusia, terutama di kalangan termiskin,” kata Jürgen. Voegel, Wakil Presiden Pembangunan Berkelanjutan di Bank Dunia, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Mereka yang berkontribusi lebih sedikit untuk tujuan mereka.”

Pada tahun 2018, laporan tersebut berfokus pada tiga wilayah di dunia: Afrika Sub-Sahara, Asia Selatan, dan Amerika Latin. Jadi Bank Dunia memproyeksikan 143 juta “migran iklim” pada tahun 2050. Namun laporan terbaru mengungkapkan bahwa perubahan iklim adalah pendorong migrasi yang semakin kuat dan menambahkan tiga wilayah lagi: Asia Timur, Pasifik, Afrika Utara, dan wilayah yang mencakup Timur dan Eropa Tengah. Asia. Yayasan tersebut mengatakan 216 juta, mewakili “hampir 3% dari total populasi”, berasal dari wilayah ini.

Diperkirakan bahwa pada tahun 2050, Afrika sub-Sahara dapat menerima hingga 86 juta migran iklim internal; Asia Timur dan Pasifik, 49 juta; Asia Selatan, 40 juta; Afrika Utara 19 juta; Amerika Latin 17 juta, Eropa Timur dan Asia Tengah 5 juta.

“Jika negara-negara sekarang mulai mengurangi gas rumah kaca, menutup kesenjangan pembangunan, memulihkan ekosistem vital, dan membantu orang beradaptasi, migrasi iklim internal dapat dikurangi hingga 80%, menjadi 44 juta orang pada tahun 2050,” Viogelli menekankan.

READ  Pfizer dan AstraZeneca, vaksin paling efektif melawan virus corona tipe Delta

Pemerhati lingkungan, tahun merah

Sehubungan dengan laporan Bank Dunia, Global Witness, sebuah LSM yang berbasis di Inggris, menyatakan dalam laporan Last Line of Defense-nya bahwa Meksiko, dalam jumlah absolut, adalah negara paling berbahaya kedua bagi para pencinta lingkungan, setelah Kolombia. Secara total, 227 pemerhati lingkungan tewas pada tahun 2020 di dunia; Dari jumlah ini, 65 pembunuhan tercatat di Kolombia. Di Meksiko, ada 30, meningkat 67% dibandingkan 2019.

Mengenai kasus Meksiko, laporan tersebut menjelaskan bahwa “penebangan kayu terkait dengan hampir sepertiga dari serangan ini dan setengah dari serangan di negara itu ditujukan terhadap masyarakat adat.” Organisasi, yang didirikan pada 1993 dan berbasis di Washington, London dan Brussel, menyesalkan tingkat impunitas yang berlaku dalam jenis kejahatan ini: “Hingga 95% pembunuhan tidak menghadapi tindakan hukum apa pun,” katanya.

Dia meminta pemerintah untuk menghentikan kekerasan dan melindungi para pembela lingkungan.

Dalam pidato tentang dampak perubahan iklim terhadap hak asasi manusia, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Michelle Bachelet, juga memperingatkan Koridor Kering Amerika Tengah – wilayah yang mencakup Guatemala, El Salvador dan Honduras – dan mengatakannya adalah contoh bagaimana krisis lingkungan memperburuk kemiskinan, menyebabkan perpindahan dan dampak negatifnya terhadap hak asasi manusia secara umum.

Dia memperingatkan bahwa ancaman lingkungan “akan menjadi tantangan hak asasi manusia yang paling penting di zaman kita.” Dia berpendapat bahwa negara-negara harus memberikan visa kemanusiaan kepada para korban krisis iklim.

Menurut Kantor Urusan Kemanusiaan Perserikatan Bangsa-Bangsa, sekitar 8 juta orang saat ini menderita kerawanan pangan akut di wilayah utara Amerika Tengah. Selain itu, sekitar 8,3 juta orang perlu menerima bantuan kemanusiaan, meningkat 60% dibandingkan awal tahun 2020.

* Dengan informasi dari Leonor Flores, reporter