SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

La Jornada-Borek memenangkan kursi kepresidenan Chili; Pemeran mengaku kalah

Santiago. Kandidat sayap kiri Gabriel Borek terpilih sebagai presiden Chili dalam pemungutan suara hari Minggu setelah mengalahkan konservatif garis keras Jose Antonio Caste, menurut angka yang dikeluarkan oleh otoritas pemilihan dengan setengah dari tabel suara diperiksa.

Daerah pemilihan melaporkan bahwa Borek menerima 54,72 persen suara dibandingkan dengan 45,28 persen untuk Kasta, hanya lebih dari satu jam setelah meja pemungutan suara mulai ditutup.

Kandidat sayap kanan, yang telah memperingatkan bahwa dia memperkirakan pemungutan suara akan berlangsung ketat dan bahwa pemenangnya harus mendapatkan setidaknya 50.000 suara secara berbeda untuk memastikan prosesnya transparan, mengakui kekalahannya.

“Aku baru saja berbicara dengan & koma; gabrielboric Saya mengucapkan selamat kepadanya atas kemenangan besarnya. Mulai hari ini dia adalah presiden terpilih Chili dan pantas mendapatkan semua rasa hormat dan kerja sama konstruktif kita. “Chili selalu yang pertama,” kata Cast di akun Twitter-nya.

Sejak pagi, warga Chili pergi ke tempat pemungutan suara di seluruh negeri untuk menentukan siapa yang akan menjadi presiden berikutnya dalam pemilihan yang terpolarisasi dua tahun setelah ledakan sosial membuka pintu untuk penyusunan konstitusi baru.

Pengacara ultra-konservatif dan pembela vokal mantan diktator Augusto Pinochet dan mantan anggota parlemen sayap kiri dan pemimpin mahasiswa memenangkan suara terbanyak di putaran pertama 21 November.

Dari putaran pertama, kedua kandidat menyesuaikan posisi mereka, mencoba membangun jembatan menuju pusat dan mengedipkan mata pada ribuan pemilih yang memilih terutama untuk kandidat lain seperti sayap kanan moderat Sebastian Seychelles, Wakil Presiden Demokrat Kristen Jasna atau Partai Demokrat. Liberal. Ekonom Franco Baresi, antara lain.

Tempat pemungutan suara lokal mulai beroperasi pada pukul 0800 waktu setempat (11 GMT) untuk menerima sekitar 15 juta pemilih yang dipanggil untuk memilih.

READ  Dua aktivis kerusuhan Pussy yang ditahan telah memulai mogok makan menentang larangan komunikasi

Jajak pendapat pendahuluan yang diambil setelah putaran pertama memberi Borek keunggulan yang nyaman, dan dia kembali memimpin saat pemilihan mendekat setelah kesenjangan ditutup di tengah minggu.

Borek pergi lebih awal untuk bertemu dengan media lokal dari Punta Arenas asalnya, di ujung selatan negara itu.

“Pergilah memilih dalam damai, tenang dan harapan besar. Saya harap Anda akan mengatasi ketakutan hari ini,” katanya singkat kepada wartawan.

Para ahli telah mengkritik kedua kandidat sebagai tidak realistis dalam platform awal mereka, dengan proposal yang sulit untuk diselesaikan. Borek menyerukan diakhirinya neoliberalisme dan peningkatan pengumpulan pajak; Kasta, pendukung setia pasar bebas, mengusulkan pengurangan yang signifikan dalam ukuran negara dan pajak yang lebih rendah.

Tetapi salah satu masalah yang meyakinkan pasar setelah putaran pertama adalah pembagian Kongres yang hampir seimbang antara kekuatan kiri dan kanan. Ini memastikan bahwa tidak peduli siapa yang menang, proposal yang terlalu ekstrem tidak dapat didorong ke depan.