SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Satu dekade Kim Jong-un berkuasa: Kelaparan, penindasan, dan pemerintahan brutal, seperti ayah dan kakeknya

Diktator Kim Jong Un merayakan 10 tahun berkuasa pada 17 Desember (EFE)

Pada skala kematian yang menyedihkan dalam sepuluh tahun pertama pemerintahan diktator, Kim Jong-un tidak menyamai catatan kakeknya, Kim Il-sung, atau ayahnya, Kim Jong-il, otokrat yang memerintah untuk itu. Teror di Korea Utara sebelum dia. Sangat jauh, Jumlah orang yang secara pribadi diperintahkan untuk dibunuh oleh Kim Jong Un – seperti pamannya pada tahun 2013 dan saudara lelakinya pada tahun 2017 – kemungkinan berjumlah ratusan.

Namun dekade kekuasaannya, yang dimulai setelah kematian ayahnya pada 17 Desember 2011, menjadi bencana bagi penduduk negara komunis itu. Negara itu menjadi semakin terisolasi, karena perbatasan utara dengan China telah ditutup selama pandemi virus corona, memotong rute pelarian bagi mereka yang putus asa untuk melarikan diri. Sementara itu, kerawanan pangan berarti bahwa “seluruh generasi anak-anak” kekurangan gizi, PBB telah melaporkan.

Sulit untuk mendapatkan angka pasti tentang berapa banyak yang meninggal karena kelaparan dan penyakit terkait kekurangan gizi, seperti diare dan pneumonia, di bawah kepemimpinan Kim. Tapi sebagai mahasiswa sejarah Korea, saya percaya diktator muda – yang akan berusia 38 tahun Januari mendatang – memiliki potensi untuk melampaui bahkan jumlah kematian yang mengerikan dari dua pendahulunya di keluarganya.

Dekade pertama Kim Jong Un berkuasa merupakan kelanjutan dari represi mematikan dan kebijakan gagal yang telah membuat warga Korea Utara hidup dalam ketakutan dan ancaman kelaparan selama 70 tahun terakhir.

Bersama saudara perempuannya Kim Yo Jong selama pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in di Peace House di desa gencatan senjata Panmunjom, di dalam zona demiliterisasi yang memisahkan kedua Korea.  27 April 2018
Bersama saudara perempuannya Kim Yo Jong selama pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in di Peace House di desa gencatan senjata Panmunjom, di dalam zona demiliterisasi yang memisahkan kedua Korea. 27 April 2018

Perang Korea yang dimulai oleh kakek pemimpin saat ini pada tahun 1950, hanya dua tahun setelah Korea Utara didirikan, telah merenggut lebih dari 4 juta nyawa – kebanyakan dari mereka adalah warga sipil Korea Utara yang dibunuh oleh koalisi PBB yang datang untuk mempertahankannya. ke Korea Selatan-.

READ  LGBT. Pria muda menunjukkan diskriminasi ibu karena lesbian | Video

Setelah kampanyenya untuk merebut Korea Selatan dengan paksa digagalkan oleh gencatan senjata tahun 1953, Kim Il Sung Dia mulai membersihkan pejabat partai pro-Soviet dan China yang berani mengkritiknya. Pemimpin Korea Utara melancarkan pembantaian di mana ribuan pejabat partai dibunuh atau diusir dari Partai Buruh Korea.

anakmu, Kim Jong Il, mengambil alih kekuasaan pada Juli 1994 dan mengawasi kelaparan yang menghancurkan yang membuat lebih dari dua juta orang kelaparan.

Namun alih-alih membeli makanan, Kim Jong Il meminta bantuan, mengalihkan sebagian besar ke tentara Korea Utara. Pada puncak kelaparan pada tahun 1997, Departemen Luar Negeri AS memperkirakan anggaran militer Korea Utara mencapai $6 miliar. Selama masa-masa sulit itu, Kim menghabiskan lebih dari $1 miliar per tahun untuk program misilnya saja dan lebih dari $600 juta untuk impor barang-barang mewah.

Reaksi Kim Jong-un selama uji peluncuran rudal balistik strategis jarak jauh Hwasong-12 (Mars-12) dalam foto tak bertanggal yang dirilis oleh Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) Korea Utara pada 15 Mei 2017.
Reaksi Kim Jong-un selama uji peluncuran rudal balistik strategis jarak jauh Hwasong-12 (Mars-12) dalam foto tak bertanggal yang dirilis oleh Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) Korea Utara pada 15 Mei 2017.

Dia juga mampu mengumpulkan dana yang cukup untuk membangun sebuah makam sekitar $800 juta untuk mendiang ayahnya, di mana dia sendiri dimakamkan pada Desember 2011 setelah menderita serangan jantung yang dicurigai.

Jika saja dia menghabiskan $200 juta dari kekayaannya setiap tahun untuk gandum dan mendistribusikannya secara adil, tidak ada yang akan mati. Sebaliknya, seperti yang dituduhkan oleh Komisi Penyelidikan PBB tentang hak asasi manusia di Korea Utara pada tahun 2014, Kim Jong Un melakukan “tindakan tidak manusiawi dengan sengaja menyebabkan kelaparan yang berkepanjangan.”

Klaim yang sama dapat dibuat terhadap Kim Jong Un selama satu dekade berkuasa. Kondisi kelaparan diamati pada pertengahan 2010 dan muncul kembali selama pandemi.

Gambar ini, Kamis, 9 Mei 2019, disediakan oleh pemerintah Korea Utara pada hari Jumat, 10 Mei 2019, menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un sedang mengamati uji coba militer di Korea Utara.
Gambar ini, Kamis, 9 Mei 2019, disediakan oleh pemerintah Korea Utara pada hari Jumat, 10 Mei 2019, menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un sedang mengamati uji coba militer di Korea Utara.

Bahkan sebelum Kim menutup perbatasan dengan China pada Januari 2020, Korea Utara mencatat kekurangan pangan sekitar 1,36 juta metrik ton pada 2018 dan 2019. Solusinya adalah dengan membantu, dan pada Oktober, ia menyuruh rakyatnya untuk makan lebih sedikit sampai 2025 Sementara itu, selama sepuluh tahun berkuasa, Kim mengalihkan sekitar seperempat dari produk domestik bruto Korea Utara ke militer.

READ  Angel Gurria: "Saatnya menghabiskan waktu" | Economie

Di bawah Kim Jong-un, warga Korea Utara merasa jauh lebih sulit untuk melepaskan diri dari kelaparan kronis. Selama kelaparan tahun 1990-an, banyak warga Korea Utara berhasil melarikan diri ke China untuk mencari makanan, meskipun Kim Jong-un berupaya untuk menghentikan mereka.

Pada tahun pertama pemerintahan Kim Jong-un, jumlah pembelot yang menuju Korea Selatan turun setengah dari tahun sebelumnya, menjadi sekitar 1.500.

Dan dalam hampir dua tahun penguncian di bawah Kim, melintasi perbatasan menjadi lebih sulit. Pada tahun 2021, jumlahnya diperkirakan akan jauh di bawah 100.

Korea Utara telah menembakkan lebih dari 130 rudal dalam 10 tahun terakhir
Korea Utara telah menembakkan lebih dari 130 rudal dalam 10 tahun terakhir

warisan pembunuh

Ketika Kim berkuasa pada Desember 2011, dia meramalkan bahwa pemerintahannya tidak akan ditandai dengan reformasi atau distribusi kekuasaan, tetapi oleh represi internal yang parah dan ancaman strategis terhadap tetangga.

Sayangnya, prediksi tersebut terbukti benar. Catatan hak asasi manusia yang mengerikan dari para pendahulu Kim telah dipertahankan dalam dekade terakhir, dan telah ada terobosan dalam program rudal tirani dinasti tirani. Korea Utara telah meluncurkan lebih dari 130 rudal dalam 10 tahun terakhir, diselingi oleh tiga ledakan ICBM pada tahun 2017. Dari empat uji coba nuklir, yang terbaru pada tahun 2017, sebuah bom termonuklir.

Senjata mematikan ini secara khusus dirancang untuk mengancam Amerika Serikat dengan perang nuklir sementara Kim mengisyaratkan kemungkinan perdamaian, memaksa Washington untuk menarik pasukan AS dan senjata strategis dari Korea Selatan, seperti yang diminta saudara perempuan Kim, Kim Yo Jong pada bulan Agustus.

Tujuan nyata Kim Jong-un adalah untuk membuat Seoul, sekutu lama non-nuklir Washington, rentan terhadap negara senjata nuklirnya, berniat menyelesaikan “misi patriotik tertinggi” untuk melaksanakan “Revolusi Besar.” Selatan dan penyatuan Semenanjung Korea di bawah istilah Korea Utara.

READ  Inggris telah melaporkan 438 kematian akibat COVID-19, terbesar dalam hampir setahun

Perang nuklir, meskipun terbatas, dapat membunuh jutaan warga sipil, suatu prestasi mengerikan yang telah dicapai di bawah kepemimpinan Kim Il Sung dan Kim Jong Il.

Hal yang berbeda dari era Kim Jong Un adalah menciptakan kemampuan untuk melakukan lebih banyak pembantaian di dunia luar, termasuk Amerika Serikat.

Baca terus: