SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

La Jornada – Laporan penembakan Israel terhadap warga Palestina yang menunggu bantuan;  110 mati

La Jornada – Laporan penembakan Israel terhadap warga Palestina yang menunggu bantuan; 110 mati

Jalur Gaza. Tentara Israel pada hari Kamis melepaskan tembakan ke arah kerumunan orang yang kelaparan yang bergegas menuju konvoi bantuan kemanusiaan di Gaza, menewaskan sedikitnya 110 orang dalam bentrokan tersebut, menurut kementerian kesehatan di wilayah Palestina yang dikuasai Hamas.

Dewan Keamanan PBB akan segera mengadakan pertemuan untuk membahas insiden tersebut, yang oleh kementerian kesehatan provinsi digambarkan sebagai “pembantaian.”

Drama ini, yang terjadi di Kota Gaza, terjadi pada hari ketika jumlah korban tewas di Jalur Gaza melebihi 30.000 orang sejak awal perang, menurut sumber yang sama.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan lebih dari 25.000 perempuan dan anak-anak Palestina telah tewas di Gaza sejak 7 Oktober, ketika konflik meletus setelah serangan berdarah oleh pasukan komando Islam ke Israel selatan.

Tentara Israel mengatakan bahwa “penyerbuan” terjadi pada hari Kamis ketika ribuan warga sipil bergegas menuju konvoi 30 truk bantuan, menewaskan dan melukai puluhan orang, beberapa di antaranya tertabrak kendaraan tersebut.

Sebuah sumber Israel menyatakan bahwa tentara Israel menembaki massa karena mereka merasa “terancam”. Kementerian Kesehatan Gaza melaporkan, selain 110 orang tewas, sedikitnya 750 orang mengalami luka-luka.

Menurut Kementerian dan sejumlah saksi, pasukan pendudukan Israel yang ditempatkan di dekat lokasi untuk melindungi konvoi melepaskan tembakan ke arah kerumunan yang bergegas menuju truk.

Kejadian ini meredupkan harapan bahwa Israel dan Gerakan Islam Palestina akan menyepakati gencatan senjata dalam beberapa hari mendatang. Presiden AS Joe Biden, yang minggu ini mengemukakan kemungkinan untuk mencapai kesepakatan sebelum hari Senin, mengakui pada hari Kamis bahwa tenggat waktu tersebut “kemungkinan besar” tidak akan mungkin dipenuhi.

“Gaza kosong dari kehidupan”

READ  Miley memecat dua pejabat senior yang terkait dengan penguasa yang dianggapnya sebagai "pengkhianat".

Konflik tersebut meletus pada tanggal 7 Oktober, ketika pasukan komando Islam membunuh sekitar 1.160 orang, sebagian besar adalah warga sipil, dan menculik sekitar 250 orang di Israel selatan, menurut sensus yang dilakukan oleh Agence France-Presse berdasarkan data Israel.

Gencatan senjata, yang berlangsung selama seminggu pada akhir November, memungkinkan pertukaran sekitar 100 sandera dengan 240 tahanan Palestina, dan Israel memperkirakan sekitar 130 orang masih ditawan, 30 di antaranya telah meninggal sejak saat itu.

Sebagai tanggapan, Israel melancarkan operasi udara dan darat untuk “memusnahkan” Hamas, sebuah gerakan yang diklasifikasikan, seperti Amerika Serikat dan Uni Eropa, sebagai organisasi “teroris”.

Israel juga memberlakukan “pengepungan total” di Jalur Gaza, mencegah masuknya makanan, air, obat-obatan dan bahan bakar.

PBB telah memperingatkan bahwa 2,2 juta warga Gaza, yang merupakan mayoritas penduduk Gaza, berada dalam risiko kelaparan, terutama di wilayah utara, di mana kehancuran, pertempuran dan penjarahan membuat pengiriman bantuan hampir mustahil dilakukan.

Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Kemanusiaan, Martin Griffiths, mengecam bahwa “Gaza kehilangan kehidupan dengan kecepatan yang mengerikan.”

Juru bicaranya, Stephane Dujarric, mengatakan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres “mengutuk” apa yang terjadi pada hari Kamis dalam operasi distribusi makanan, meskipun dia mengatakan “apa sebenarnya yang terjadi” masih belum diketahui.

Otoritas Palestina, yang sebagian menguasai Tepi Barat, mengutuk “pembantaian keji yang dilakukan oleh pasukan pendudukan Israel.”

Seorang saksi, yang memilih untuk tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan, menggambarkan momen ketika “truk berisi bantuan mendekati beberapa tank tentara (…) dan ribuan orang menerkam truk tersebut.” .

Dia menambahkan, “Para tentara melepaskan tembakan ke arah kerumunan ketika orang-orang berada terlalu dekat dengan tank.”

READ  Tender tersebut ditinggalkan dengan catatan yang menyentuh di London Underground

“Satu hari lagi di neraka”

Biden menyatakan bahwa Amerika Serikat sedang mengkaji “narasi yang kontradiktif” dalam drama tersebut.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller mencatat bahwa Israel telah meminta “tanggapan” dan menggambarkan situasi di Gaza sebagai “putus asa.”

Kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan banyak dari korban tewas tertabrak truk ketika mereka “kewalahan oleh orang-orang yang mencoba menjarah” konvoi tersebut.

Kepala Badan Pengungsi Palestina PBB (UNRWA) menyatakan tidak ada lembaga PBB yang ikut serta dalam penyaluran bantuan. Dia menggambarkannya sebagai “hari neraka yang lain”.

Kerajaan Arab Saudi mengutuk keras pembunuhan warga sipil tak bersenjata, dan Italia menyerukan gencatan senjata segera untuk memfasilitasi masuknya lebih banyak bantuan kemanusiaan.

Amerika Serikat, Qatar dan Mesir telah meningkatkan upaya mereka dalam beberapa pekan terakhir untuk mencapai gencatan senjata enam minggu sebelum dimulainya Ramadhan, bulan puasa Islam yang dimulai pada 10 atau 11 Maret.

Sumber-sumber medis dan tentara Israel melaporkan bahwa dua warga Israel terbunuh pada hari Kamis di Tepi Barat yang diduduki oleh peluru “teroris” yang telah “dinetralkan.”